Fungsi Koklear dan Kemungkinan Gangguan |

Koklea termasuk dalam anatomi telinga yang mempunyai fungsi penting. Koklea berbentuk seperti tiub yang dibengkokkan ke belakang dengan kon di hujungnya. Nah, lokasi koklea berada di telinga dalam dengan fungsi penting untuk organ pendengaran.

Adakah anda tahu apa bahagian ini? Segera, inilah peranan koklea untuk pendengaran dan gangguan yang boleh berlaku di bahagian itu.

Ketahui anatomi koklea

Memetik dari Sumber Pembelajaran Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, koklea adalah bahagian telinga yang sangat penting untuk pendengaran.

Koklea adalah tiub spiral seperti cangkang siput yang berputar dua pertiga di sekitar pusat tulang yang disebut modiolus.

Sumber: Perjalanan Ke Dunia Pendengaran

Memetik dari Journey Into the World of Hearing, bahagian berwarna biru adalah telinga luar, yang terdiri dari pinna (auricle) dan saluran telinga yang mencapai bahagian gendang telinga.

Sementara itu, bahagian oren adalah telinga tengah.

Organ di bahagian oren adalah gendang telinga, yang dihubungkan oleh tiga tulang kecil ke membran lain yang menutupi telinga dalam yang berwarna merah.

Di telinga dalam, terdapat koklea bergelung dengan panjang 10 mm (milimeter). Sekiranya koklea tidak bergelung, panjangnya kira-kira 35 mm.

Koklea mempunyai tiga ruang yang dipenuhi perilymph dan endolymph. Ketiga-tiga ruang ini adalah scala vestibuli, saluran koklea, dan scala tympani.

Dua dari ruang yang dipenuhi bendalir ini dapat merasakan tekanan berubah kerana suaranya.

Sementara itu, ruang ketiga mengandungi organ Corti, saluran koklea, dan membran basilar.

Koklea mempunyai sel rambut kecil yang mempunyai fungsi menangkap suara dengan tepat.

Manusia dilahirkan dengan 12,000 sel rambut dan boleh rosak atau hilang dengan suara kuat. Apabila sel-sel rambut ini hilang, mereka tidak dapat tumbuh semula.

Penjelasan mengenai fungsi koklea

Koklea mengandungi cecair yang berfungsi untuk menghantar getaran suara ke organ Corti.

Organ Corti berfungsi sebagai penerima isyarat dari getaran ini.

Pada dasarnya, koklea bertindak sebagai reseptor untuk menerima gelombang bunyi. Sebabnya, kerana di koklea terdapat sel saraf sensori yang berkaitan dengan otak manusia.

Nah, proses pendengaran berkait rapat dengan koklea.

Gelombang suara memasuki telinga luar melalui lorong kecil saluran telinga dan masuk ke gegendang telinga.

Seterusnya, gelombang bunyi yang memasuki gendang telinga bergetar dan menghantar getaran ke tiga tulang kecil di telinga tengah.

Tulang di telinga tengah meningkatkan getaran suara dan menghantarnya ke koklea. Getaran ini menyebabkan cecair di koklea bergetar.

Selepas itu, gelombang bunyi bergerak di sepanjang membran basilar. Sel deria di atas membran basilar berperanan mengawal gelombang bunyi.

Sel-sel berhampiran hujung koklea mengesan bunyi bernada tinggi dan sel-sel di tengah untuk bunyi bernada rendah.

Gangguan yang mungkin berlaku pada koklea

Apabila koklea terganggu, anda boleh mengalami gangguan pendengaran. Kehilangan pendengaran berikut dipengaruhi oleh fungsi koklea.

1. Kehilangan pendengaran sensorineural

Keadaan kehilangan pendengaran ini berlaku kerana kerosakan pada sel telinga dalam (rambut kecil) atau saraf pendengaran.

Penyebab kerosakan rambut telinga dalam yang kecil ini adalah penyakit atau kecederaan tertentu.

Secara amnya, kehilangan pendengaran sensorineural berlaku pada orang dewasa tua atau tua.

Gangguan fungsi telinga yang berkaitan dengan koklea ini juga dikaitkan dengan penyakit Meinere.

2. Neuroma akustik

Penyakit ini adalah tumor jinak (bukan barah) yang mempengaruhi saraf yang menghubungkan telinga dalam (vestibular) ke otak.

Neuroma akustik boleh menyebabkan deringan di telinga, pening, dan kehilangan keseimbangan. Keadaan ini boleh berlaku di satu atau kedua telinga.

Gejala penyakit telinga ini sering tidak dapat dilihat dan boleh memakan masa bertahun-tahun untuk berkembang.

3. Tinnitus

Keadaan ini merangkumi gangguan pendengaran kerana gangguan fungsi koklea. Tinnitus adalah deringan atau deringan di telinga kerana keadaan.

Secara amnya, tinnitus dikaitkan dengan kehilangan pendengaran dengan usia atau kecederaan telinga.

Umur adalah penyebab kerosakan pada koklea dan telinga dalam yang lain, seperti gendang telinga. Inilah yang mencetuskan deringan di telinga kiri atau kanan.

Untuk merawat masalah pendengaran akibat koklea, kebanyakan doktor ENT akan mengesyorkan implan koklea.

Alat ini berfungsi dengan menggantikan fungsi koklea atau telinga dalam yang tidak lagi mampu menyampaikan isyarat bunyi ke otak.

Implan koklea membantu pendengaran anda kerana ia bertindak secara langsung pada saraf dan otak pendengaran.