Perbezaan antara pembohong patologi dan pembohong kompulsif

Setiap orang pasti berbohong sepanjang hidup mereka, kerana pada dasarnya berbohong adalah bahagian yang tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan seharian. Namun, ada orang yang suka berbohong sehinggakan orang di sekelilingnya sukar untuk membezakan apa yang nyata dan yang tidak. Orang yang suka berbohong terbahagi kepada dua jenis, iaitu pembohong patologi dan pembohong kompulsif.

Apakah pembohong patologi?

Pembohong patologi adalah orang yang sudah mempunyai niat dan rancangan untuk melakukan pembohongan. Orang yang bermain pendusta patologi mempunyai tujuan yang jelas di mana mereka akan sentiasa berharap agar matlamat mereka dapat dicapai dengan berbohong.

Orang yang melakukan pembohongan seperti ini pada amnya mempunyai sifat suka menipu dan hanya melihat keadaan dari sudut pandangan atau kelebihan mereka sendiri. Mereka tidak peduli dengan perasaan orang lain dan kemungkinan akibat pembohongan mereka.

Sebilangan besar pembohong patologi akan terus berbohong walaupun anda tahu mereka berbohong. Ini membuat mereka sering melakukan pembohongan yang menyusahkan diri sendiri, yang menjadikannya lebih sukar untuk difahami.

Apa itu pembohong kompulsif?

Berbohong, untuk pendusta kompulsif adalah kebiasaan. Mereka mungkin boleh berbohong mengenai apa sahaja dan dalam apa jua keadaan. Orang yang melakukan pembohongan seperti ini biasanya berbohong untuk mengelakkan kebenaran. Sekiranya mereka bercakap benar, mereka merasa tidak selesa.

Selalunya, pembohong kompulsif mengatakan pembohongan agar kelihatan lebih sejuk daripada orang lain. Dalam kes ini, pembohongan kompulsif sering disebut sebagai "citra". Mereka yang berbohong pada dasarnya menyedari pembohongan mereka. Namun, mereka tidak boleh berhenti berbohong kerana sudah terbiasa.

Apakah perbezaan antara pembohong patologi dan kompulsif?

Dari dua penjelasan yang disebutkan di atas, pada pandangan pertama kedua-dua jenis pembohongan ini kelihatan sama. Dipetik dari laman Everyday Health, Paul Ekman, Ph.D., seorang profesor emeritus psikologi di University of California juga mengatakan hal yang sama. Dia mengatakan bahawa kedua-dua jenis pembohongan itu sangat mirip sehingga sukar untuk membezakannya. Anda mungkin pembohong patologi kompulsif.

Tetapi, secara sederhana, pembohong patologi mempunyai niat untuk berbohong sejak awal dan akan terus berbohong walaupun orang lain tahu bahawa dia tidak mengatakan yang sebenarnya.

Sementara itu, pendusta kompulsif mungkin pada awalnya tidak mempunyai niat untuk berbohong. Hanya ketika dia berhadapan dengan situasi yang membuatnya merasa terpojok atau terancam, seorang pembohong yang kompulsif kehilangan kendali terhadap dirinya dan terus berbohong.

Bolehkah orang yang melakukan pembohongan yang melampau dianggap gangguan jiwa?

Pada dasarnya, pembohongan kompulsif dan pembohongan patologi telah lama dikaji oleh pakar. Walaupun begitu, penyelidik masih tidak tahu apa yang menyebabkan kedua-dua jenis pembohongan ini jika ia dikaitkan sebagai gangguan mental.

Sebagai contoh, pakar tidak tahu pasti apa yang membuat seseorang melakukan pembohongan yang melampau. Mereka tahu bahawa kebanyakan orang yang melakukan ini bukan kebiasaan dan untuk memperbaiki imej diri. Namun, mereka masih berdebat sama ada kedua-dua jenis pembohongan ini sesuai dengan gejala atau penyakit itu sendiri.

Itulah sebabnya, sehingga kini, pendusta patologi dan kompulsif tidak dapat disebut sebagai gejala atau bahkan penyakit mental.

Bolehkah pembohong berubah?

Sebilangan besar orang yang melakukan pembohongan tidak mahu dan tidak boleh berubah hanya dengan mengambil ubat. Biasanya mereka akan berubah apabila mereka mempunyai masalah.

Contohnya, pembohongan yang mereka buat ternyata berdampak pada kebankrapan, perceraian, kehilangan pekerjaan, atau terlibat dalam undang-undang sehingga mereka harus menjalani masa penahanan.

Masih sedikit penyelidikan mengenai pilihan rawatan bagi orang yang terbiasa berbohong. Namun, berita baiknya ialah para penyelidik percaya bahawa kaunseling atau psikoterapi dapat menolong orang yang melakukan pembohongan yang melampau untuk berubah, dengan memberi tumpuan untuk mengurangkan dorongan atau desakan mereka untuk berbohong.