COVID-19 Boleh Berjangkit di Tandas Awam, Inilah Petua Untuk Mencegahnya

Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Tandas awam adalah salah satu tempat yang paling berpotensi menyebarkan COVID-19. Penularan bukan hanya berasal dari virus yang menempel di pintu dan bilik, tetapi juga percikan air yang keluar dari tandas ketika anda menyiramnya. Inilah yang dilaporkan dalam kajian baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Fizik Bendalir .

Para penyelidik mendapati bahawa SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, dapat dibawa ke percikan air tandas hingga ketinggian tertentu di udara. Sekiranya anda tidak berhati-hati, percikan boleh memasuki saluran pernafasan. Bagaimana prosesnya dan bagaimana saya boleh menghindarinya?

Virus COVID-19 di air tandas

Kajian terdahulu menunjukkan bahawa COVID-19 berpotensi menyebar melalui kotoran orang yang dijangkiti. Kemungkinannya kecil dan belum ada laporan mengenai hal ini, tetapi itu tidak berarti dapat diabaikan.

Penularan COVID-19 melalui tinja kemungkinan besar berlaku di tempat terbuka, terutama tandas awam. Untuk melihat seberapa besar risikonya, beberapa penyelidik dari American Institute of Physics juga membuat model ramalan dengan pengiraan komputer.

Apabila orang yang positif membuang air besar COVID-19, virus dari kotorannya akan bercampur dengan air tandas. Model ramalan menunjukkan bahawa jika pesakit positif membersihkan tandas tanpa ditutup, dia berpotensi melepaskan percikan air yang mengandung virus ke udara.

Air di tandas membentuk pusaran semasa memerah. Apabila pusaran berlaku, air akan bertembung antara satu sama lain dan menghasilkan percikan air yang sangat halus (aerosol). Aerosol dapat mengandung coronavirus, kemudian disedut atau dilekatkan pada objek sekitarnya.

Seperti kabut, aerosol dapat mengapung selama berjam-jam di udara kerana jauh lebih kecil daripada titisan air biasa. Aerosol dari tandas yang dibilas juga dapat mencapai ketinggian satu meter, lebih-lebih lagi pada jenis tandas tertentu.

COVID-19 pada dasarnya disebarkan melalui titisan (percikan cecair yang keluar ketika pesakit batuk, bercakap, atau bersin). Bahaya penularan melalui aerosol memang ada, tetapi para pakar baru saja menemuinya di rumah sakit.

Titisan boleh berubah menjadi aerosol ketika doktor merawat pesakit COVID-19 yang mengalami kegagalan pernafasan. Prosedur yang diberikan dapat mengubah cairan pernafasan pesakit menjadi aerosol sehingga pegawai perubatan berisiko dijangkiti.

Mekanisme serupa juga boleh berlaku semasa anda menggunakan tandas. Inilah sebabnya mengapa anda perlu berwaspada ketika menggunakan kemudahan bersama seperti tandas awam. Walaupun begitu, anda tidak perlu risau kerana ada cara mudah untuk mencegahnya.

Sekiranya anda berhenti menggunakan tandas awam?

Walaupun risikonya adalah nyata, ingatlah bahawa penemuan penyelidik adalah hasil simulasi. Mereka tidak melakukan pemerhatian sebenar dengan orang dan penggunaan tandas sebenar.

Apabila merujuk kepada kajian ini, sekarang semestinya ada banyak orang yang dijangkiti COVID-19 kerana menggunakan tandas. Tandas awam harus menjadi salah satu sumber utama penghantaran COVID-19.

Berita baiknya, belum ada satu laporan penghantaran COVID-19 melalui aerosol tandas. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), tidak ada kajian yang dapat mengesahkan seberapa besar risikonya.

Kaedah utama penghantaran COVID-19 masih ada titisan dari pesakit positif yang batuk atau bersin. Oleh itu, cara utama untuk mencegahnya adalah dengan menjaga jarak fizikal.

Penyebaran virus COVID-19 disyaki berlaku melalui paip tandas

Mencegah penyebaran coronavirus dari tandas awam

Risiko penularan COVID-19 melalui aerosol tandas sangat kecil, tetapi itu tidak bermaksud bahawa tandas awam adalah tempat yang selamat. Aerosol yang mengandungi coronavirus masih boleh melekat pada tempat duduk tandas, faucet, kenop pintu, dan sebagainya.

Coronavirus di permukaan boleh bertahan berjam-jam. Anda berisiko dijangkiti jika anda menyentuhnya dan kemudian menyentuh mata, hidung atau mulut anda tanpa mencuci tangan anda.

Dalam kajian ini, cara yang paling berkesan untuk mencegah penyebaran aerosol adalah dengan menutup tandas semasa pembilasan. Masalahnya, masih banyak tandas yang tidak dilengkapi dengan penutup.

Tandas di Amerika Syarikat selalunya tidak mempunyai penutup tandas. Sementara di Indonesia, kebanyakan tandas awam menggunakan tandas jongkok yang juga tidak dilengkapi dengan penutup. Kedua-dua aerosol dan percikan air dapat melekat di setiap sudut tandas.

Untuk mengelakkan penghantaran COVID-19 di tandas awam, pastikan anda memperhatikan perkara berikut:

  • Basuh tangan anda selepas menggunakan tandas
  • Bawa pembersih tangan atau tisu pembersih khas
  • Jangan menyentuh perkara yang tidak perlu
  • Jangan menyentuh mata, hidung dan mulut anda sebelum mencuci tangan anda
  • Jauhkan jarak anda dari orang lain ketika menunggu di barisan tandas

Hasil kajian menunjukkan bahawa SARS-CoV-2 dapat disebarkan melalui aerosol tandas. Namun, anda tidak perlu panik kerana risikonya sangat kecil. Anda masih boleh menggunakan tandas awam dengan selamat selagi anda mengikuti langkah berjaga-jaga.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌