Menatap Matahari Dengan Mata Telanjang Dapat Menyebabkan Buta

Adakah anda pernah dengan santai memandang ke langit di siang hari? Jarang dapat berjaya kerana mata sudah terpana oleh sinar matahari yang terlalu panas dan terang. Tetapi sesekali cuba melihat matahari secara langsung dengan mata kasar. Inilah yang akan terjadi pada mata anda jika anda bertekad untuk menatap matahari.

Matahari membutakan mata

Ternyata refleks menyipit atau bergegas mencari tempat teduh ketika berlama-lama di bawah sinar matahari - sama ada dengan "menutup" wajah anda dengan tangan anda atau memakai cermin mata hitam - bukan hanya kerana panas atau silau. Ini adalah reaksi automatik dan naluri setiap manusia untuk mengelakkan kontak langsung dengan cahaya matahari sebanyak mungkin untuk keselamatannya sendiri.

Mata sangat sensitif terhadap cahaya terang. Matahari pada dasarnya adalah sumber letupan panas yang sangat besar yang berlaku tanpa henti. Sebaik sahaja anda memutuskan untuk melihat matahari dengan mata kasar, selaran matahari boleh menyebabkan kerosakan mata yang serius dan kadang-kadang tidak dapat dipulihkan. Sinar UV adalah jenis sinar matahari yang paling banyak merusak mata, terutama ketika terpancar di pasir, salji, atau air.

Apa yang berlaku pada mata anda apabila anda melihat matahari dengan mata kasar

Cahaya matahari yang jatuh tepat pada mata akan membakar bola mata. Proses ini sangat serupa dengan bagaimana cahaya matahari dapat membakar kulit anda, yang mungkin anda alami ketika panas di luar.

Apabila anda melihat langsung sinar matahari sebentar, haba yang dipancarkan oleh sinar UV tertumpu dengan begitu kuat pada kornea (lapisan luar mata yang telus) sehingga ia mulai melepuh dan retak.

Kerosakan mata akibat cahaya matahari langsung dikenali sebagai photokeratitis. Gejala biasanya muncul beberapa jam selepas pendedahan pertama dan dimulakan dengan pengeluaran air mata yang berlebihan, mata merah dan meradang, kemudian sensasi berpasir, seperti anda menggosok mata dengan kertas pasir.

Sekiranya anda berani dan bertahan untuk menatap sinar matahari lebih lama, maka anda akan mengalami kerosakan pada retina dan makula. Retina adalah tisu di bahagian belakang mata untuk memproyeksikan gambar ke otak, yang sangat sensitif terhadap cahaya.

Cahaya yang sangat panas dari matahari yang menembusi retina boleh langsung membakar dan membakar retina. Lebih teruk lagi, retina tidak mempunyai reseptor kesakitan. Oleh itu, anda tidak tahu kerosakan telah dilakukan sehingga terlambat.

Menatap cahaya matahari dalam jangka masa yang lama boleh membuat anda buta

Ini dibuktikan dengan percubaan dari Mark Thompson, ahli astronomi dan penyampai TV. Dilaporkan dari IFL Science, Thompson bereksperimen menggunakan mata babi yang mati, yang ditempatkan untuk melihat sinar matahari melalui teleskop selama 20 minit. Pada masa itu, sinar matahari telah membakar kornea babi.

Mata babi mempunyai persamaan dengan mata manusia. Oleh itu, eksperimen ini cukup mewakili kemungkinan kesan pada mata dan penglihatan jika anda benar-benar berani menguji keberanian anda untuk menatap cahaya matahari.

Retina yang terbakar kerana terlalu banyak cahaya UV boleh menyebabkan sebahagian buta, yang merupakan lingkaran gelap tepat di tengah-tengah bidang penglihatan anda. Dalam kebanyakan kes, kehilangan penglihatan ini bersifat sementara. Walau bagaimanapun, ada kemungkinan menyebabkan kebutaan kekal.

Kajian ilmiah dan penyelidikan dari program ruang angkasa Amerika Syarikat bahkan menunjukkan bahawa "sebahagian kecil" pendedahan radiasi UV yang berlanjutan selama beberapa tahun dapat meningkatkan risiko anda terkena katarak, pterygium dan pinguecula.

Lindungi mata anda ketika bekerja di bawah sinar matahari

Bolehkah manusia benar-benar buta setelah melihat matahari? Mungkin tidak selalu. Walau bagaimanapun, kerosakan yang anda alami boleh menjadi teruk sehingga mata anda tidak dapat melihat secara terperinci lagi.

Terdapat beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk melindungi kesihatan mata semasa berada di luar rumah, sementara cuaca panas. Pakai topi berbulu lebar atau pakai cermin mata hitam.

Walau bagaimanapun, sepasang cermin mata hitam biasa tidak akan melindungi mata anda dari sinar UV. Anda memerlukan cermin mata hitam yang mempunyai lapisan perlindungan UV dengan tahap perlindungan 100%. Pastikan juga terdapat label UV 400nm pada cermin mata hitam yang anda pakai.

Bagaimana dengan warna lensa? Kanta hitam mungkin merupakan pilihan terbaik. Tetapi sebagai alternatif, anda boleh memilih cermin mata dengan lensa kelabu yang dapat mengurangkan kecerahan dan silau. Warna lensa dengan warna hijau, coklat kemerahan gelap, hingga merah jambu kemerahan juga dapat mengurangkan keletihan mata dalam cahaya terang.