Anak Berjuang di Rumah, Inilah Cara Mengatasinya

Semua ibu bapa mengharapkan anak-anak mereka hidup dalam keadaan harmoni. Namun, pada hakikatnya banyak ibu bapa merasa terharu dengan anak-anak mereka yang sering bertengkar. Agar saudara dan saudari tidak bertengkar lagi, apa yang harus dilakukan oleh ibu bapa? Perlukah mereka dimarahi dan dihukum untuk bergaul lagi? Dapatkan jawapan di bawah.

Mengapa saudara dan saudari sering bertengkar?

Bukankah sangat menyenangkan melihat saudara dan saudari hidup dalam keadaan harmoni? Mereka bermain bersama, makan bersama, dan juga membuat kerja rumah bersama. Walaupun dibesarkan dalam persekitaran yang sama, tidak semua anak dan adik beradik dapat hidup dalam keadaan harmoni.

Anda mungkin sering menangkap mereka memukul satu sama lain atau salah satu dari mereka sudah menangis dengan kuat kerana berebut mainan. Namun, tahukah anda apa yang menyebabkan anak dan abangnya bertengkar?

Melancarkan dari halaman Kesihatan Kanak-kanak , ada beberapa sebab mengapa saudara dan saudari bertengkar, termasuk:

  • Bahagian membesar . Ketika kanak-kanak tumbuh, mereka mempunyai naluri untuk melindungi apa yang mereka miliki. Selain itu, mereka juga belajar untuk menegaskan keinginan mereka sehingga cenderung bersikap agresif.
  • Tahap emosi anak. Mood dan kemampuan menyesuaikan diri berperanan besar dalam tingkah laku anak. Contohnya, kakak yang merasa cemburu dengan adiknya yang kelihatan lebih disayangi. Biasanya, ini terdedah kepada saudara dan saudari yang perbezaan umurnya tidak jauh berbeza.
  • Meniru orang di persekitaran mereka. Ibu bapa yang sering bertengkar membuat anak melakukan perkara yang sama untuk menyelesaikan masalah dan perselisihan.

Petua untuk menangani anak-anak yang sedang berjuang

Hubungan dengan adik-beradik memberi peluang kepada anak-anak untuk mempertahankan diri, mengasah kemampuan dan potensi mereka, dan bergaul dengan orang lain. Namun, hubungan ini tidak akan selalu berjalan dengan lancar, ada kalanya mereka bertanding dan bertengkar.

Namun, tahukah anda bahawa cara anda menangani anak-anak yang bertengkar di rumah sebenarnya boleh mendorong mereka untuk bertengkar lebih kerap sekiranya anda salah? Contohnya, anak-anak yang kurang mendapat perhatian ibu bapa akan menggunakan pergaduhan sebagai cara untuk mendapatkan perhatian ibu bapa mereka.

Sekiranya ibu bapa tidak mengubah sikap mereka, anak-anak akan lebih terdorong untuk menimbulkan masalah. Bukan hanya bertengkar dengan adik-beradiknya, tetapi juga dengan rakan-rakan lain di rumah dan di sekolah.

Agar anda tidak mengambil langkah yang salah dalam menangani anak-anak yang sedang bertengkar, ikuti beberapa petua berikut.

1. Lihat situasinya, jangan terlibat dengan segera

Semasa kanak-kanak bertengkar, jangan tergesa-gesa untuk memecah anak. Tidak semua pergaduhan berakhir dengan memukul, merebut, atau menggigit satu sama lain. Ada kalanya anda perlu memberi anak anda masa untuk menyelesaikan sendiri.

Namun, jika salah satu dari mereka mulai kelihatan agresif, kehadiran anda diperlukan sebagai pemisah agar pertarungan tidak menjadi lebih buruk.

2. Jangan biarkan anak-anak saling bersikap kurang ajar

Semasa bertengkar, si kecil mungkin berdebat, malah mungkin saling mengejek dengan kata-kata kasar.

Kata-kata yang tidak baik dapat mengaburkan suasana dan membuat kemarahan anak semakin tidak stabil.

Apabila ini berlaku, fokuskan pada perasaan anak anda daripada memarahinya kerana menggunakan kata-kata kasar. Katakan anda mendengar adik anda mengejek kakak anda yang "buruk" kerana tidak meminjamkan mainannya kepadanya. Anda boleh berkata, "Adakah anda bosan bermain sendirian?" daripada memarahi dia kerana menggunakan perkataan "jahat".

Membantu anak-anak meluahkan perasaan mereka juga dapat membantu adik-beradik memahami antara satu sama lain dengan lebih baik. Berbeza dengan orang dewasa, kanak-kanak masih sukar memahami sesuatu yang dirasakan oleh orang lain sehingga mereka memerlukan pertolongan dalam menyampaikannya.

Bukan hanya itu, menunjukkan bahawa anda memahami bagaimana perasaan mereka juga dapat membuat mereka merasa lebih baik dan lebih tenang.

3. Pisahkan jika anak sudah mula "bermain" secara fizikal

Sumber: Freepik

Apabila anda mendapati kanak-kanak yang bertengkar mula menyerang anda secara fizikal, sudah tiba masanya untuk memisahkan salah satu dari mereka dari bilik. Biarkan mereka di ruangan lain sehingga mereka tenang.

Setelah suasana reda, jangan fokus mencari tahu apa yang salah anak lakukan. Sebaliknya, minta anak saling memaafkan.

Gunakan kaedah " penyelesaian win-win Oleh itu kanak-kanak harus bekerjasama untuk mendapatkan apa yang mereka mahukan.

Tidak mudah berhadapan dengan anak-anak yang sedang bertengkar. Namun, cara anda menghadapinya ternyata memberi kesan terhadap tingkah laku anak-anak pada masa akan datang. Sebabnya, tindakan anda akan menjadi contoh bagi mereka dalam menangani dan menyelesaikan masalah.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌