Aplikasi Dark Dating, Cara Mengelakkannya

Di tengah perkembangan teknologi, populariti aplikasi kencan dalam talian juga meningkat. Pengguna internet boleh melayari dengan pelbagai cara aplikasi temu janji seharian mencari jodoh yang berpotensi.

Aplikasi temu janji ini adalah jenis jodoh data digital yang sesuai dengan dua orang dengan mudah mengikut biodata dan kriteria yang dikehendaki. Tetapi tidak jarang aplikasi temu janji ini digunakan sebagai media penipuan terhadap gangguan seksual.

Siasatan yang dilakukan oleh media massa Australia ABC, Four Corners, dan Triple J Hack pada pertengahan Jun 2020, mendedahkan fakta bahawa aplikasi temu janji menjadikan pemangsa seksual lebih berleluasa.

Lebih daripada 400 orang mengambil tinjauan J Hack dan majoriti mengatakan mereka pernah mengalami serangan seksual atau gangguan.

Elakkan sisi gelap aplikasi temu janji

Aplikasi temu janji Ia sememangnya boleh menjadi perantara untuk mencari rakan untuk berbual, teman wanita, atau rakan sepasukan. Adalah normal juga untuk mengadakan perbualan yang membawa kepada pertemuan dan kemudian menimbulkan perasaan suka.

Tetapi sebelum mendalami, harus difahami bahawa apabila kita memutuskan untuk memasang aplikasi temu janji dalam talian, kita mesti bersedia untuk kecewa. Kekecewaan kerana hantu (terputus komunikasi tanpa penjelasan) berkali-kali, siap dibohongi, dan termasuk bersedia apabila orang yang kita temui kemudian tidak memenuhi harapan.

Jadi, sebelum meneruskan perbincangan yang lebih sengit, seseorang mesti mengetahui akibatnya dan bersiap sedia untuk menghadapinya. Ini agar tidak terbawa sakit hati ketika keadaan tidak berjalan seperti yang diharapkan.

Maka jangan terbawa-bawa dengan kawanan yang terlalu cepat kerana pendekatan atau PDKT sekurang-kurangnya harus melalui beberapa tahap.

Pengenalan kepada aplikasi temu janji ini kita boleh panggil lapisan pertama. Kami baru mula mengenalinya melalui biodata umum, seperti namanya, kawasan tempat tinggal, usia, dan kehidupan yang sibuk. Kemudian biasanya proses PDKT dimulakan dengan membicarakan perkara-perkara yang menarik minat kedua-dua pihak, contohnya mengenai muzik atau hobi lain.

Setelah berasa selesa untuk berbual atau berbual, anda hanya boleh mula mempertimbangkan untuk memberikan nombor telefon. Ingat, matlamat aplikasi temu janji ini benar-benar supaya kedua-dua orang dapat bertukar-tukar hubungan peribadi setelah mereka merasa sesuai untuk meneruskan perbincangan yang lebih sengit atau peringkat seterusnya.

Dalam proses PDKT ini, kita perlu mengesyaki apakah tahap-tahap dalam proses ini kelihatan tergesa-gesa. Contohnya, jika pada pertemuan pertama orang itu berani dan santai untuk melakukan hubungan fizikal, maka adalah penggera anda untuk berhati-hati. Kerana, proses pendekatan harus dimulakan dengan berbual, berkomunikasi, terlebih dahulu memberitahu seperti apa saya dan seperti apa anda. Adakah tujuan anda sama, sama ada tujuan pemasangannya? aplikasi temu janji atau tujuan mesyuarat itu sendiri.

Tujuan perjumpaan ini adalah untuk membuka dan mencari tahu mengenai satu sama lain secara peribadi, bukan secara fizikal. Tetapi apabila perbincangan telah menuju ke fizikal, apalagi memasuki perkara seksual jadi kita mesti berwaspada.

Urusan seksual adalah suatu keperluan, tetapi ia adalah tahap hubungan yang lebih dalam. Sebelum sampai ke tahap itu ada sesuatu yang disebut kemesraan iaitu berkaitan dengan komunikasi yang dekat, perhatian, cara melihat makna hubungan, komitmen, dan banyak perkara yang mesti dilalui sebelum masuk ke dalam masalah seksual.

Pertemuan bersemuka pertama ini sangat penting untuk mengelakkan kejahatan yang bermula dari aplikasi temu janji.

Kajian oleh Victoria Institute of Forensic Medicine mendapati bahawa kebanyakan gangguan seksual yang bermula sebagai perlawanan pada aplikasi temu janji berlaku semasa pertemuan tatap muka pertama. Sebilangan besar jenayah dilakukan di kediaman pelaku, di mana mangsa dipercayai mempunyai kepercayaan tinggi terhadap pelaku setelah berkomunikasi dalam talian.

Kes gangguan seksual melalui aplikasi temu janji

Gangguan seksual dari aplikasi temu janji boleh berlaku bahkan sebelum mengadakan pertemuan secara bersemuka. Pelecehan seksual dalam talian mengambil pelbagai bentuk, mulai dari membicarakan bentuk badan, membincangkan hal-hal seksual baik dalam suara dan tulisan, serta mengirim foto dan video. Ini semua bentuk gangguan seksual.

Keparahannya juga tidak lebih ringan daripada gangguan seksual secara langsung. Itu bergantung pada niat dan bagaimana mangsa memakan umpan pelaku. Contohnya di panggilan video Pelaku pertama memberi komen, " mengapa kamu memakai pakaian tertutup di rumah, tidak panas? "

Kemudian mangsa diprovokasi untuk memakai pakaian yang lebih jelas, sehingga sedikit demi sedikit dia akan merasa perlu memberi lebih banyak. Oleh itu, kemungkinan gangguan seksual melalui aplikasi kencan dalam talian tidak boleh dipandang rendah.

Tetapi ketika terjadi gangguan seksual di Indonesia, masih banyak orang yang menyalahkan mangsa. "Mengapa anda mahu menjadi salah?" Itulah pepatah yang sering didengar dan mengakibatkan banyak mangsa tidak berani bersuara kerana takut disalahkan.

Sehingga mangsa gangguan seksual dapat bangkit

Perasaan takut disalahkan menjadikan mangsa semakin teruk. Apalagi untuk mencari keadilan, untuk kembali damai dengan dirinya sendiri cukup sukar. Terutama jika ada perasaan, "Oh, ya, ini salah saya".

Mangsa harus melalui tahap penerimaan bahawa mereka mungkin telah menyumbang kepada kesalahan tersebut, tetapi itu tidak bermaksud bahawa mereka tidak berhak menuntut keadilan.

Jadi, pertama, jangan takut untuk memberitahu orang yang paling dekat dengan anda. Tidak perlu bercakap secara langsung di khalayak ramai atau di media sosial, sekurang-kurangnya anda boleh memberitahu orang terdekat sama ada ibu bapa, rakan, atau rakan.

Beritahu saya apa yang berlaku. Kerana ketika kita bercakap, sekurang-kurangnya mangsa merasakan dia tidak keseorangan, dia sekurang-kurangnya disokong oleh mereka yang paling dekat dengannya.

Sebagai orang terdekat yang dipilih oleh mangsa untuk berkongsi pengalamannya, kita mesti dapat menjadi pendengar yang baik. Jangan membuat komen yang menyebabkan menyalahkan mangsa. Bersabar dan tunggu mangsa selesai mencurahkan hati dan emosinya.

Jangan cakap:

  • "Kamu masih melakukan ini."

Lebih baik katakan:

  • "Adakah ada yang dapat saya bantu?"
  • "Sekiranya anda mahu, anda boleh memberitahu saya semuanya."

Adalah sangat penting bagi pendengar untuk menggunakan kata sokongan. Fokus untuk mendengar pengalaman mereka dan jangan berkongsi pengalaman anda sendiri. Selain itu, tidak perlu memberi nasihat jika tidak diminta. Menjadi pendengar yang baik tidak bermaksud anda harus memberikan penyelesaian.

Apabila keluarga atau rakan-rakan mendengar dengan penuh perhatian dan belas kasihan, mereka dapat menolong mangsa mencari jalan penyelesaian yang dipersetujui oleh mangsa dan, di atas segalanya, menangani luka dan trauma mangsa terlebih dahulu.