Selalunya Meludah dengan Ceroboh di Jalan Adalah Berbahaya bagi Orang Sekitar

Melihat orang meludah dengan ceroboh di jalanan bukanlah pemandangan yang ingin dilihat oleh banyak orang setelah mereka menjejakkan kaki di luar kediaman mereka. Dari sudut pandang perubatan, meludah bukan hanya masalah sosial, tetapi dapat menimbulkan potensi bahaya bagi lingkungan.

Banyak penyakit berjangkit dapat disebarkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak dengan air liur dan kahak, seperti ketika batuk atau bersin. Itulah sebabnya Singapura memberikan denda yang sangat baik bagi mereka yang berani meludah di tempat awam - sehingga hampir 10 juta rupiah!

Pelbagai penyakit yang boleh merebak kerana kerap meludah secara sembarangan

Risiko menyebarkan organisma berjangkit kepada orang lain melalui air liur adalah kecil, kata Michael Benninger, MD, yang dikutip oleh Cleveland Clinic. Ini kerana air liur mempunyai antibodi dan enzim yang menurunkan risiko penularan.

Walau bagaimanapun, kuman dan bakteria yang terdapat di dalam air liur seseorang dapat tetap hidup dalam jangka masa yang lama walaupun telah dicurahkan, yang dapat meningkatkan risiko penularan. Sebilangan virus dan bakteria dapat bertahan hingga 6 jam di udara dan lebih dari 24 jam jika keadaan persekitaran optimum untuk pertumbuhan dan perkembangan. Tidak ketinggalan jika anda mempertimbangkan daya tahan tubuh orang-orang di sekitar yang tentunya pelbagai.

Kebiasaan kerap meludah tanpa pandang bulu masih harus dianggap sebagai salah satu faktor risiko penyebaran penyakit, terutama di kawasan yang masih rentan penularan penyakit berjangkit. Menurut pakar kesihatan, kahak dari pesakit yang dijangkiti dapat menyebarkan penyakit pernafasan melalui udara seperti tuberkulosis, radang paru-paru, dan influenza (termasuk selesema burung, MERS, SARS, dan selesema babi). Kuman ini boleh bergerak dari air liur di jalan dan masuk ke hidung, tekak, dan paru-paru orang-orang di sekitarnya.

Tuberkulosis dapat disebarkan melalui air liur dan kahak yang dibuang secara sembarangan

Ambil contoh tuberkulosis atau TB.Sampai sekarang, Indonesia masih merupakan negara penyumbang TB ketiga terbesar di Asia setelah China dan India. Sebanyak 0.24% penduduk Indonesia menderita penyakit ini. TB adalah penyebab kematian nombor satu di Indonesia.

Tuberkulosis disebarkan melalui titisan air dari batuk atau kahak yang diludahkan oleh pesakit. Titisan yang mengandungi kuman ini kemudian disedut oleh orang lain. Bakteria TB dapat bertahan di udara selama 1-2 jam, bergantung pada kehadiran atau ketiadaan paparan sinar matahari, kelembapan, dan pengudaraan. Dalam keadaan gelap dan lembap, kuman TB dapat bertahan selama berhari-hari, bahkan berbulan-bulan.

Sebenarnya, banyak orang sebenarnya terdedah kepada kuman TB semasa mereka hidup. Walau bagaimanapun, hanya 10% orang yang dijangkiti TB akan menghidap penyakit ini. Dan walaupun pada kebanyakan orang dengan sistem kekebalan tubuh yang kuat, jangkitan TB dapat hilang dengan sendirinya tanpa meninggalkan sisa, tidak jarang jangkitan ini sembuh dengan masih ada jejaknya. Sekurang-kurangnya 10 peratus pesakit ex-TB boleh kambuh pada masa akan datang kerana kuman yang "tertidur" di dalam badan menjadi aktif kembali menular.

Selain TB dan pelbagai jenis selesema, meludah di jalanan juga dapat meningkatkan risiko sejumlah penyakit lain, seperti mononeucleosis (mono) yang disebarkan oleh virus Epstein-Barr, herpes tipe 1, hepatitis B dan C, dan sitomegalovirus. Penyakit ini dapat disebarkan melalui kontak dengan air liur dan kahak penghidap.

Ayuh, jangan mementingkan diri sendiri! Berhenti meludah di khalayak ramai!

Sebilangan besar kuman ini juga dapat bertahan dalam tubuh bekas pesakit dalam keadaan tidak aktif, dan dapat hidup kembali suatu hari nanti apabila dicetuskan oleh satu perkara atau perkara lain. Faktor yang sering diabaikan ketika anda tidak peduli untuk meludah di jalanan tanpa memperhatikan perasaan orang lain.

Hmm .. Dengan ini, adakah Indonesia juga akan bergabung dengan Singapura dalam melaksanakan denda bagi orang yang sering meludah tanpa pandang bulu, bukan?