Duduk Tidur: Manfaat dan Risiko untuk Kesihatan •

Anda mesti berada dalam keadaan yang memerlukan anda tidur sambil duduk, walaupun posisi tidur yang betul sedang berbaring. Contohnya, semasa menaiki kapal terbang atau melakukan perjalanan jauh dengan memandu kereta. Untuk itu, anda perlu mengetahui apakah faedah dan risiko tidur dalam posisi tersebut. Lihat penjelasan di bawah, ayuh!

Kelebihan tidur dalam keadaan duduk

Sebenarnya, posisi tidur ketika duduk bukanlah masalah kesihatan yang perlu anda fikirkan. Sebabnya, ini hanyalah fenomena yang mungkin berlaku, baik secara sengaja atau tidak.

Ini bermaksud, para pakar tidak menyarankan anda tidur dalam posisi ini, tetapi juga tidak melarangnya. Selagi anda dapat tidur nyenyak dan cukup tidur, tidak boleh tidur dalam posisi ini.

Selain itu, tidur dalam posisi duduk adalah posisi tidur yang paling selesa untuk anda. Ya, orang yang mempunyai masalah kesihatan tertentu mungkin merasa lebih selesa dan dapat tidur ketika berada dalam keadaan duduk.

Beberapa keadaan yang mungkin membuat anda lebih selesa ketika tidur adalah penyakit paru-paru obstruktif kronik dan kegemukan yang teruk.

Tidak sedikit orang yang lebih selesa tidur di kerusi setelah menjalani prosedur kesihatan tertentu. Sebagai contoh, pesakit yang baru menjalani pembedahan bahu biasanya lebih suka tidur dalam posisi ini.

Sebabnya, tidur sambil duduk dapat membantu pesakit membuat pesakit tidak bebas bergerak. Ini sangat membantu pesakit menjaga tubuhnya agar dapat melakukan pergerakan yang tidak disedari semasa tidur.

Biasanya, semasa tidur ketika berbaring, pesakit cenderung melakukan banyak pergerakan ketika tidur. Akibatnya, rasa sakit timbul di bahu yang masih dalam proses pemulihan selepas operasi.

Walau bagaimanapun, keadaan ini biasanya hanya bertahan sebentar, sehingga pesakit bersedia untuk kembali ke posisi tidurnya yang selesa.

Risiko kesihatan jika tidur duduk

Tidur dalam posisi ini memang memberi manfaat bagi beberapa orang, tetapi itu tidak bermakna ia tidak mempunyai risiko yang perlu anda perhatikan.

Biasanya, semasa tidur, anda akan melalui beberapa kitaran tidur, yang masing-masing terdiri daripada empat peringkat tidur yang berbeza. Ketika memasuki tahap terakhir dalam setiap kitaran, iaitu tahap tidur Pergerakan mata yang cepat (REM), anda akan merasa seolah-olah otot kehilangan kekuatan.

Kesannya, pada masa itu, anda akan merasa seperti anda mengalami lumpuh. Ini untuk mengelakkan anda melakukan banyak pergerakan semasa bermimpi. Kerana mimpi biasanya berlaku pada tahap ini.

Nah, kelumpuhan sementara ini yang berlaku ketika anda tidur menjadikan posisi duduk tidur tidak selesa daripada ketika tidur di punggung, sisi, atau perut anda.

Bukan hanya itu, menurut Sleep Foundation, tidur dalam posisi ini meningkatkan risiko anda mengalami trombosis urat dalam (DVT). Ini adalah keadaan yang mempunyai gejala pembekuan darah di saluran darah.

Biasanya, gumpalan darah dijumpai di paha atau betis anda setelah duduk berjam-jam atau untuk waktu yang lama. Masalahnya adalah, tanpa rawatan segera, DVT boleh menyebabkan penyakit yang lebih serius.

Ya, jika bekuan darah bergerak dan bergerak ke paru-paru, risiko anda mengalami embolisme paru meningkat. Risiko ini tidak hanya meningkat dengan tidur ketika duduk, tetapi juga dapat terjadi pada wanita hamil atau orang yang memiliki kebiasaan merokok.

Baiklah, untuk mengelakkan keadaan ini berlaku, pastikan anda bangun dan menggerakkan badan anda jika anda harus tidur dalam keadaan duduk selama berjam-jam di atas kapal terbang atau kereta semasa perjalanan jauh.

Bukan hanya itu, memakan banyak air juga dapat membantu anda tetap terhidrasi, jadi kemungkinan mengalami DVT juga berkurang.

Cara lain yang juga harus anda cuba ialah menyandarkan kerusi ke belakang. Sudah tentu, terlebih dahulu anda perlu memastikan bahawa penumpang di belakang tidak terganggu.

Kemudian, sekurang-kurangnya, condongkan tempat duduk ke belakang hingga 40 darjah sehingga kerusi hampir dengan kedudukan berbaring. Ini sangat membantu untuk mencegah DVT semasa menaiki kapal terbang.

Kedudukan tidur yang disyorkan

Daripada tidur sambil duduk, ada beberapa posisi tidur yang lebih baik untuk meningkatkan kualiti tidur anda, seperti berikut:

1. Tidur di punggung

Tidur di punggung adalah salah satu kedudukan yang lebih biasa. Anda mungkin salah satu daripada banyak orang yang selalu tidur dalam posisi ini setiap malam.

Baiklah, posisi tidur yang satu ini bagus untuk kesihatan tulang belakang. Selagi anda menggunakan bantal yang betul, leher anda tidak akan mudah sakit ketika anda tidur dalam posisi ini.

Biasanya, doktor akan mengesyorkan ini untuk tidur beberapa pesakit apnea tidur. Sekiranya anda mengalami sakit belakang dan sukar tidur di posisi kegemaran ini bagi banyak orang, letakkan bantal di bawah lutut anda.

2. Tidur sebelah

Bukan hanya tidur di punggung, tidur di sebelah anda juga sering disarankan oleh doktor untuk merawat keadaan kesihatan tertentu.

Contohnya, posisi tidur ini biasanya sesuai dan baik untuk wanita hamil. Sebabnya, tidur di sebelah kiri anda boleh mempengaruhi aliran darah ke janin.

Bukan hanya itu, posisi tidur ini juga baik untuk orang yang mengalami gangguan pencernaan seperti GERD dan diabetes pedih ulu hati. Walaupun begitu, para pakar masih belum dapat mengesahkan sebab yang tepat untuk ini.

3. Tidur di perut anda

Walaupun tidur di perut anda tidak kelihatan sangat selesa, ada orang yang lebih suka tidur dalam posisi ini daripada tidur sambil duduk. Oleh itu, pakar tidak mengesyorkan posisi tidur ini bagi mereka yang mempunyai keadaan kesihatan tertentu.

Namun, jika anda tidak menghadapi masalah kesihatan dan dapat tidur nyenyak di posisi tidur ini, tidak mengapa melakukannya. Lebih-lebih lagi, tidur dalam posisi ini sebenarnya juga mempunyai faedah kesihatan.

Ya, bagi anda yang sering berdengkur ketika tidur, mungkin posisi tidur ini adalah posisi tidur yang betul. Kenapa? Kerana tidur di perut anda dapat mengurangkan atau mencegah anda berdengkur ketika tidur.