Antara Susu dan Yogurt, Mana Yang Lebih Sihat untuk Tubuh?

Susu dan yogurt adalah dua minuman popular yang dianggap mempunyai manfaat kesihatan. Walaupun mereka dibuat dari bahan yang sama, kedua-duanya mempunyai kandungan nutrien yang berbeza. Apabila dilihat pemakanan, mana yang lebih sihat untuk badan? Ayuh, lihat penjelasan berikut.

Pemakanan susu dan yogurt

Susu adalah hasil pemerahan ternakan, umumnya lembu atau kambing. Walaupun begitu, minuman ini, yang umumnya berwarna putih, juga boleh berasal dari tumbuh-tumbuhan, seperti kacang soya atau kacang almond. Sementara itu, yogurt adalah susu yang kemudian diperam dengan bakteria baik yang ditambahkan.

Berdasarkan Data Komposisi Makanan Indonesia, susu sapi segar mengandung protein, lemak, kalsium, fosfor, zat besi, kalium, natrium, vitamin A, B, C, dan D. Semua kandungan nutrisi ini dapat membantu menjaga tulang dan gigi yang sihat dan menjaga darah tekanan. tetap normal.

Kandungan nutrisi yogurt tidak jauh berbeza dengan susu lembu, iaitu kalsium, zat besi, dan pelbagai vitamin A, B, C, dan D. Namun, yogurt juga diperkaya dengan probiotik atau bakteria baik yang hidup dalam sistem pencernaan. Atas sebab ini, yogurt sangat sihat untuk sistem pencernaan dan menguatkan sistem imun.

Mana yang lebih sihat antara susu dan yogurt?

Kedua-dua susu dan yogurt, kedua-duanya memberikan manfaat untuk tubuh. Oleh itu, anda bebas memilih mana yang anda mahu nikmati. Contohnya, minum segelas susu untuk sarapan atau menjadikan yogurt buah sebagai makanan ringan pada waktu siang.

Walaupun sihat, minum susu atau makan yogurt tetap ada hadnya. Kedua-duanya mengandungi kalori yang jika dikonsumsi secara berlebihan dapat meningkatkan risiko kenaikan berat badan. Selain itu, kandungan lemak jenuh juga cenderung tinggi sehingga dapat meningkatkan risiko penyakit jantung jika dikonsumsi terlalu banyak.

Dalam satu hari, kanak-kanak dibenarkan minum 2 gelas 250 ml susu dan orang dewasa 3 gelas susu dengan ukuran yang sama. Bagi yogurt, kanak-kanak berusia lebih dari 9 tahun dibenarkan makan sebanyak 750 gram yogurt sehari atau bersamaan dengan 3 cawan kecil.

Pilihan yogurt dan susu yang tepat

Bukan hanya bahagiannya, pilihan susu dan yogurt juga harus disesuaikan dengan keperluan. Contohnya, susu untuk orang yang ingin berdiet dan penghidap diabetes. Susu yang disyorkan untuk orang dengan keadaan ini adalah susu rendah lemak (susu skim).

Kemudian, anda juga perlu mengetahui sama ada susu itu dipasteurisasi atau tidak. Susu yang dipasteurisasi dianggap paling selamat kerana telah melalui proses pemanasan untuk membunuh bakteria dalam susu.

Begitu juga ketika anda berhasrat membeli yogurt. Terdapat beberapa perkara yang perlu anda perhatikan. Walaupun tekstur dan rasa juga merupakan faktor penentu, perhatikan jenis dan label pembungkusan yogurt.

Anda lebih baik memilih yogurt Yunani daripada yogurt biasa. Di samping itu, anda juga digalakkan untuk memilih kosong yogurt kerana anda boleh menambah buah anda sendiri yang anda suka.

Namun, anda perlu tahu bahawa tidak semua orang dapat menikmati susu dan yogurt dengan selamat. Orang dengan intoleransi laktosa tidak boleh minum susu lembu. Susu boleh diganti dengan susu badam atau susu kacang.

Walaupun begitu, orang dengan intoleransi laktosa boleh makan yogurt. Walaupun dibuat dari susu, kandungan laktosa dalam yogurt cukup rendah.

Sekiranya seseorang dengan intoleransi laktosa makan yogurt dan tidak menyebabkan gejala, dia dapat menikmati yogurt sambil tetap diperhatikan. Sebaliknya, jika simptom berterusan, orang itu harus memilih yogurt yang terbuat dari susu badam atau soya agar lebih selamat.

Sumber gambar: Makanan dan Pemakanan.