7 Jenis Pemeriksaan Yang Sering Dilakukan Selepas atau Sebelum Pembedahan: Prosedur, Keselamatan, Kesan Sampingan, dan Faedah |

Operasi mesti dijalankan dengan berhati-hati dan persiapan, dan setelah menjalani operasi, hasilnya harus diperiksa lagi. Doktor tidak akan memberitahu anda untuk melakukan pembedahan tanpa pelbagai jenis ujian sebelumnya. Selanjutnya, selepas pembedahan doktor juga akan memantau perubahan dengan ujian yang diperlukan mengikut keadaannya. Apakah ujian sebelum atau selepas pembedahan? Lihat senarai di bawah.

Mengapa anda perlu melakukan ujian sebelum pembedahan dan selepas pembedahan?

Ujian sebelum pembedahan dilakukan untuk menentukan sama ada anda benar-benar memerlukan pembedahan atau operasi atau tidak. Di samping itu, ujian pra operasi juga diperlukan untuk memastikan seberapa stabil badan anda, dan untuk melihat sama ada badan anda mampu menjalani pembedahan atau tidak dalam masa terdekat.

Selepas pembedahan, doktor dan jururawat juga akan melakukan beberapa ujian tertentu. Ujian apa yang dilakukan bergantung pada keadaan anda dan permintaan pakar bedah yang merawat anda. Ujian pasca operasi sering dilakukan untuk memastikan tidak ada komplikasi pasca operasi. Di samping itu, ujian pasca operasi juga dilakukan untuk menentukan tindakan seterusnya yang diperlukan.

Sebagai contoh, selepas pembedahan ujian darah dilakukan. Ini perlu untuk menentukan sama ada selepas operasi ini anda memerlukan pemindahan darah atau tidak, misalnya kerana pendarahan semasa pembedahan.

Beberapa ujian biasa dilakukan sebelum atau selepas pembedahan

1. Pemeriksaan darah periferal lengkap

Ujian darah ini dilakukan untuk memeriksa kesihatan keseluruhan anda dan mengesan pelbagai gangguan, seperti anemia (penurunan kadar hemoglobin) dan jangkitan (peningkatan leukosit atau sel darah putih). Ujian ini boleh dilakukan sebelum atau selepas pembedahan.

Terdapat beberapa komponen darah yang akan dilihat dalam ujian ini yang dilaporkan di halaman MayoClinic, iaitu:

  • Sel darah merah yang membantu membawa oksigen ke semua tisu badan.
  • Sel darah putih yang melawan jangkitan.
  • Hemoglobin, protein yang membawa oksigen terdapat dalam sel darah merah.
  • Hematokrit, yang merupakan bahagian bilangan sel darah merah dengan komponen cecair lain dalam darah.
  • Platelet, juga dikenal sebagai trombosit, bertanggungjawab untuk pembekuan darah.

2. Memeriksa kesihatan jantung dengan elektrokardiografi (ECG / catatan jantung)

Ujian ini dapat menunjukkan aktiviti elektrik jantung, yang biasanya dilakukan sebelum pembedahan. Dari ujian ini, dapat dilihat sama ada irama jantung adalah normal atau tidak, misalnya aritmia atau disritmia. Di samping itu, EKG juga membantu mencari kerosakan otot di jantung, membantu mencari penyebab sakit dada, berdebar-debar, dan murmur jantung.

3. Imbasan sinar-X

X-ray dapat membantu mendiagnosis penyebab sesak nafas, sakit dada, batuk, dan demam. X-ray juga dapat melihat adanya atau tidak adanya kelainan jantung, pernafasan, dan paru-paru. Dari hasil sinar-X ini, dapat dilihat juga keadaan tulang dan tisu sekitarnya tanpa melakukan prosedur invasif. X-ray boleh digunakan sebelum atau selepas pembedahan.

4. Urinalisis

Urinalisis atau apa yang sering disebut sebagai ujian air kencing adalah ujian yang dilakukan untuk menganalisis air kencing yang keluar dari badan. Dengan melakukan ujian ini dapat diperkirakan keadaan buah pinggang dan pundi kencing. Adakah terdapat tanda-tanda jangkitan pada buah pinggang atau pundi kencing, atau adakah masalah yang memerlukan rawatan pada buah pinggang atau pundi kencing. Ujian air kencing ini juga dapat mengetahui ada atau tidaknya ubat-ubatan haram yang dimakan oleh badan sebelum pembedahan.

Ujian air kencing ini pada dasarnya akan mempunyai 3 bahagian, iaitu:

  • Ujian air kencing dalam bentuk visual, misalnya melihat warna dan kejernihan air kencing
  • Ujian air kencing dengan mikroskop untuk melihat perkara yang tidak dapat dikesan oleh mata. Contohnya, terdapat eritrosit dalam air kencing (menunjukkan adanya darah dalam air kencing), bakteria dalam air kencing (menunjukkan jangkitan pada saluran kencing), dan kristal (menunjukkan adanya batu di saluran kencing).
  • Ujian lekapan. Ujian dipstick adalah ujian yang menggunakan batang plastik nipis untuk dicelupkan ke dalam air kencing untuk memeriksa pH air kencing, kandungan protein dalam air kencing, gula, sel darah putih, bilirubin, dan darah dalam air kencing.

Dengan keadaan air kencing, dapat dilihat terlebih dahulu apa yang berlaku di dalam badan anda sebelum operasi benar-benar bermula.

5. Ujian pembekuan darah

Dalam ujian pembekuan darah, PT dan APTT akan dinilai. Ujian ini biasanya dilakukan sebelum pembedahan untuk menentukan sama ada darah senang atau sukar untuk membeku. Ini akan membantu semasa operasi.

Sekiranya darah beku dengan mudah, maka kemungkinan kehilangan darah semasa pembedahan adalah kecil, sedangkan jika darah sukar untuk membeku maka darah akan terus keluar selama operasi sehingga Anda mungkin kehilangan banyak darah.

6. MRI (Pengimejan Resonans Magnetik)

MRI adalah salah satu ujian yang tidak invasif (tindakan tanpa mencederakan kulit seperti suntikan atau luka). MRI adalah ujian yang menggunakan magnet kuat, gelombang radio, dan komputer untuk memberikan gambar terperinci di dalam badan anda. Tidak seperti sinar-X dan imbasan CT, MRI tidak menggunakan sinaran.

MRI membantu doktor mendiagnosis penyakit atau kecederaan, dan memantau seberapa baik badan anda bertindak balas selepas rawatan. MRI ini boleh dilakukan di pelbagai bahagian badan anda. Dari melihat otak dan saraf tunjang, keadaan jantung dan saluran darah, tulang dan sendi, dan organ badan yang lain.

Oleh itu, MRI mungkin diperlukan baik sebelum prosedur pembedahan dan setelah operasi dilakukan untuk memantau kembali hasilnya. Pesakit yang menjalani MRI harus berbaring di tempat tidur semasa pemeriksaan.

7. Endoskopi

Endoskopi adalah alat untuk melihat keadaan dalam badan sebelum pembedahan dan selepas pembedahan. Endoskopi ini digunakan untuk memeriksa bahagian saluran pencernaan. Endoskopi dilakukan dengan memasukkan tiub lampu kecil dan kamera ke saluran pencernaan.

Biasanya endoskopi ini akan dimasukkan ke dalam mulut dan terus ke saluran pencernaan untuk melihat keadaan di sepanjang saluran pencernaan. Semasa peranti dimasukkan ke dalam badan, kamera pada tiub akan menangkap gambar yang ditunjukkan pada monitor TV berwarna.

Perlu diingat, pemeriksaan sebelum dan selepas pembedahan tidak semua dilakukan secara rutin dalam setiap operasi. Pemeriksaan dipilih berdasarkan operasi yang akan anda laksanakan. Terutama pemeriksaan MRI dan endoskopi, kedua-duanya akan dilakukan sekiranya menyokong keperluan pembedahan.