Tahap Yang Berlaku Ketika Tubuh Mati Sehingga Mati

Pernahkah anda melihat seseorang mati sebelum mereka meninggal? Apa pendapat anda tentang mati? Umumnya orang akan mengalami kematian walaupun dengan cara yang berbeza. Secara fizikal, mati adalah cara yang normal dan semula jadi di mana tubuh mempersiapkan diri untuk berhenti. Oleh itu, berapa lama proses ini berlangsung dan apa yang berlaku semasa badan mati? Lihat di bawah.

Tubuh mati sebelum mati, ternyata perkara biasa

Masa yang diperlukan dari mati hingga mati sebenarnya akan berbeza bagi setiap orang. Ada beberapa orang yang akan mengalami ketidaksadaran selama beberapa hari semasa proses kematian, ada yang memakan masa beberapa jam, dan ada juga yang tiba-tiba.

Keadaan badan tua atau tidak mati sehingga tidak dapat diramalkan. Itu bergantung pada seberapa cepat badan mematikan semua 'enjin' nya, dari berhenti berdegup hingga bernafas.

Tempoh masa seseorang mati dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti seberapa parah penyakit ini, dan jenis rawatan apa yang diberikan. Adapun beberapa ciri fizikal sebelum kematian yang akan berlaku sebagai tanda.

Apa yang berlaku ketika mayat mati?

Keadaan mati dari satu orang ke orang lain boleh berbeza-beza tetapi ada beberapa corak yang biasanya berlaku secara umum.

Mematikan 'enjin' luar

Mungkin anda pernah mendengar jika kaki atau tangan anda sejuk, ini adalah tanda bahawa kematian sudah dekat? Andaian ini betul. Semakin hampir mati, badan akan mematikan "mesin" dalam badan. Tubuh akan mematikannya dari luar terlebih dahulu berbanding dengan organ yang paling penting, seperti degupan jantung, aktiviti kimia di otak, dan pernafasan.

Kesannya, tubuh akan mengurangkan peredaran darah yang dihantar ke anggota badan, iaitu tangan dan kaki. Dilaporkan di halaman Palliative Care South Australia, penurunan peredaran darah ini bertujuan untuk menyimpan semua darah ke bahagian vital, sehingga tangan dan kaki dikorbankan terlebih dahulu. Keadaan ini akan menjadikan tangan dan kaki terasa lebih sejuk daripada bahagian badan yang lain.

Tidak dapat bernafas seperti biasa lagi

Kerana aliran darah menurun, tekanan darah akan menurun lebih banyak lagi sebelum kematian. Oleh kerana keadaan aliran darah dan tekanan darah, pernafasan juga berubah. Biasanya ketika mati, seseorang akan bernafas dengan cepat beberapa kali diikuti dengan tempoh tidak bernafas. Keadaan ini dikenali sebagai pernafasan Cheyene-Stokes.

Selain mengubah corak pernafasan, batuk juga boleh menjadi kejadian yang paling biasa sebelum kematian. Kerana, semakin lama cairan tubuh akan terbentuk dan terkumpul di faring. Pengumpulan cecair ini boleh menyebabkan getaran semasa bernafas.

Perubahan warna kulit

Di samping itu, semakin hampir dengan kematian terdapat perubahan pada kulit. Warna kulit berubah dari normal menjadi nada kusam dan lebih gelap. Warna jari di belakang kuku juga boleh menjadi kebiruan dan kelihatan seperti bukan warna normal kuku seseorang.

Berkurangnya keupayaan sistem saraf

Orang yang mati juga biasanya terjaga tetapi tidak bertindak balas. Ini berkaitan dengan keadaan sistem saraf pusat mereka. Sistem saraf pusat adalah sistem yang secara langsung terjejas oleh proses kematian tubuh. Yang merangkumi bahagian sistem saraf pusat adalah sel saraf, otak, dan saraf tunjang.

Selalunya beberapa orang sebelum mati akan koma. Orang yang berada dalam keadaan koma dianggap masih dapat mendengar apa yang diperkatakan walaupun mereka tidak lagi bertindak balas. Mereka juga dianggap masih dapat merasakan sesuatu yang membuat mereka sakit, tetapi sekali lagi tidak dapat bertindak balas secara luaran.

Telinga adalah deria terakhir yang berfungsi

Telinga memang alat pengertian terakhir yang masih berfungsi sebelum kematian datang. Oleh itu, ketika membisikkan sesuatu di telinga orang yang sedang mati, mereka masih dapat mendengar walaupun tanpa sebarang tindak balas. Organ deria lain seperti mata, kulit, lidah, hidung biasanya akan rosak terlebih dahulu.

Selepas itu, jika pernafasan berhenti dan jantung berhenti, di situlah akhirnya kematian berlaku.