Kesan Tandas Kotor Terhadap Kesihatan Yang Tidak Boleh Dipandang Rendah

Tandas adalah kemudahan asas yang mesti ada di setiap rumah dan tempat awam. Selain tersedia dalam jumlah yang mencukupi, tandas juga harus bersih, selesa, dan sesuai digunakan. Ini kerana tandas yang kotor boleh memberi kesan dalam bentuk penyebaran pelbagai penyakit.

Malangnya, masih banyak orang Indonesia yang belum dapat menikmati kemudahan ini. Seperti apa keadaan toilet di Indonesia dan apa akibatnya tandas yang tidak betul? Lihat maklumat berikut untuk tinjauan penuh.

Gambaran keseluruhan kualiti tandas di Indonesia

Indonesia merancang untuk mencapai sasarannya untuk bebas dari kebersihan yang buruk pada tahun 2019. Namun, sasaran ini nampaknya tidak akan terbakar memandangkan banyak orang Indonesia belum memiliki akses ke tandas bersih.

Merujuk kepada data yang dikumpulkan dalam Profil Kesehatan Indonesia 2018, hanya 69.27% ​​isi rumah yang mendapat akses ke sanitasi yang betul.

Angka ini memang meningkat berbanding tahun 2017 iaitu sekitar 67.89%. Walau bagaimanapun, angka ini belum mencapai sasaran Pelan Strategik Kementerian Kesihatan pada tahun 2014 sebanyak 75%.

Provinsi dengan peratusan akses sanitasi tertinggi adalah Bali (91,14%) dan DKI Jakarta (90,73%). Sementara yang terendah adalah Papua (33.75%) dan Bengkulu (44.31%).

Dengan kata lain, kedua-dua wilayah ini masih sangat terdedah kepada kesan kesihatan tandas yang kotor.

Di tempat awam (TTU), ketersediaan tandas yang sesuai pada tahun 2018 mencapai 61.30%. Angka ini telah memenuhi sasaran Pelan Strategik Kementerian Kesihatan pada tahun yang sama, iaitu 56%.

Provinsi dengan peratusan TTU tertinggi adalah Jawa Tengah (83,25%) dan Kepulauan Bangka Belitung (80,16%). Sementara itu, provinsi dengan peratusan terendah adalah Sulawesi Utara (18,36%) dan Jawa Timur (27,84%).

Kesan kesihatan tandas kotor

Pertubuhan Kesihatan Dunia (WHO) melaporkan kira-kira 432,000 kematian berlaku kerana cirit-birit setiap tahun.

Pada tahun 2018, di Indonesia terdapat sekitar 10 kejadian luar biasa (KLB) cirit-birit dengan 756 penghidap dan 36 kematian.

Cirit-birit adalah salah satu daripada pelbagai kesan kesihatan kualiti sanitasi dan tandas yang buruk. Tanpa kemudahan tandas yang betul, orang Indonesia juga berisiko dijangkiti pelbagai jenis penyakit berjangkit.

Berikut adalah pelbagai penyakit lain yang boleh timbul kerana penggunaan tandas yang kotor:

1. Demam kepialu

Demam kepialu disebabkan oleh jangkitan bakteria Salmonella typhi . Gejala termasuk cirit-birit, mual, muntah, penurunan selera makan, malaise, dan ruam.

Orang yang tidak memiliki akses ke air bersih lebih mudah terkena jangkitan, kerana demam kepialu menular melalui air yang tercemar kotoran pesakit.

2. Disentri

Disentri disebabkan oleh jangkitan bakteria Shigella atau parasit Entamoeba histolytica pada usus. Gejala adalah demam, mual, muntah, dan najis berdarah.

Disentri disebarkan dengan cara yang sama seperti demam kepialu. Namun, penyakit ini dapat dicegah dengan selalu mencuci tangan dengan sabun setelah menggunakan tandas.

3. Hepatitis A

Kesan lain yang boleh timbul dari tandas yang kotor adalah hepatitis A. Penyakit ini berlaku disebabkan oleh jangkitan virus hepatitis A yang disebarkan dari makanan dan minuman yang tercemar.

Walaupun dapat sembuh sendiri, hepatitis A akan mencetuskan gejala yang mengganggu aktiviti penderita, seperti mual, muntah, dan kulit kekuningan.

4. Kolera

Kolera adalah jangkitan yang menyebabkan seseorang mengalami cirit-birit yang berwarna pucat seperti air padi. Penyakit ini disebabkan oleh jangkitan bakteria Vibrio cholerae dihantar melalui air yang tercemar.

Tanpa rawatan, kolera boleh menyebabkan dehidrasi teruk dan juga kematian.

Indonesia masih harus mengejar sasaran sanitasi. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menyediakan kemudahan tandas awam yang mencukupi dan tepat.

Di samping itu, masyarakat juga perlu memainkan peranan aktif dengan menjaga kemudahan tandas awam yang sudah ada. Dengan cara ini, masyarakat Indonesia dapat bebas dari kesan kesihatan tandas yang kotor dan tidak betul.

Mulakan dengan menjaga kebersihan tandas di rumah anda untuk kesihatan yang lebih baik.