Apa Ujian Kesihatan yang Memerlukan Puasa Sebelum Pemeriksaan Darah?

Ujian darah adalah kaedah pemeriksaan perubatan yang sangat tepat untuk menentukan keadaan kesihatan kita. Namun, pemeriksaan darah tidak dapat dilakukan dengan sewenang-wenangnya. Sebilangan besar juruteknik dan doktor di hospital akan menasihati kita untuk berpuasa terlebih dahulu. Ujian apa yang memerlukan kita berpuasa sebelum menjalani ujian darah?

Jenis ujian yang memerlukan puasa sebelum ujian darah

1. Periksa gula darah

Memeriksa gula darah, terutamanya ujian gula darah puasa (ujian PDB) menghendaki anda berpuasa terlebih dahulu dari 8-10 jam sebelumnya. Ujian gula darah ini biasanya dilakukan untuk mengesan risiko diabetes anda.

Sekiranya anda tidak berpuasa terlebih dahulu, maka hasilnya tidak akan tepat. Sebabnya, kadar gula dalam darah mudah naik dan turun apabila terdapat karbohidrat yang masuk dari makanan atau minuman.

2. Ujian kolesterol

Ujian kolesterol darah juga dikenali sebagai ujian pemeriksaan profil lipid. Apa yang biasanya diperiksa dalam ujian ini adalah:

  • Kolesterol HDL
  • Kolesterol LDL
  • Trigliserida

Ujian ini mengharuskan anda berpuasa selama 9-12 jam sebelum memulakan pemeriksaan sehingga hasilnya benar-benar tepat. Tahap lemak dalam darah dapat meningkat sebaik sahaja makan. Oleh itu, puasa sebelum pemeriksaan darah adalah wajib.

3. Ujian tahap besi

Ujian ini bertujuan untuk melihat jumlah zat besi dalam darah. Biasanya dilakukan untuk mendiagnosis anemia.

Sebelum mengikuti ujian, anda mesti berpuasa terlebih dahulu selama kira-kira 8 jam. Anda juga dilarang mengambil makanan tambahan zat besi. Kerana zat besi yang terkandung dalam beberapa jenis makanan dapat diserap dengan cepat ke dalam darah.

Oleh itu, jika anda makan sebelum ujian zat besi, hasilnya mungkin menunjukkan tahap zat besi yang lebih tinggi daripada yang sepatutnya.

4. Ujian fungsi hati (hati)

Puasa sebelum ujian darah untuk ujian hati juga wajib dilakukan. Kerana pengambilan makanan boleh mempengaruhi hasil akhir.

Ujian fungsi hati dilakukan untuk mengukur jumlah protein, enzim hati, dan kadar bilirubin dalam darah. Ujian ini ditujukan untuk orang yang mempunyai penyakit hati, untuk memantau pengaruh ubat terhadap keadaan hati, dan orang yang mengalami gangguan pundi hempedu.