Makan Ayam atau Ikan untuk Nasi: Mana Yang Lebih Berkhasiat?

Mana yang anda sukai sebagai lauk pauk, apakah itu ayam atau ikan? Kedua-duanya adalah sumber makanan protein yang diperlukan oleh tubuh. Walau bagaimanapun, mereka masih mempunyai kandungan nutrien yang berbeza. Oleh itu, dari dua sumber protein ini, yang manakah lebih sihat dan berkhasiat?

Adakah lebih baik makan ayam atau ikan untuk lauk?

Ayam dan ikan, termasuk daging putih, lebih murah dan lebih sihat daripada daging merah. Tetapi jika anda perlu membandingkan antara ayam dan ikan, mana yang sebenarnya lebih baik?

Protein ayam dan ikan, yang mana lebih banyak?

Kandungan protein dalam ayam dan ikan cukup tinggi, bahkan tidak kalah dengan daging lembu.

Sekeping ayam segar bersaiz sederhana, tanpa kulit (keseluruhan ayam dipotong menjadi 8) yang beratnya lebih kurang 40 gram mempunyai kandungan protein 7 gram. Dengan berat yang sama, hidangan 40 gram ikan juga mengandungi 7 gram protein. Jadi, kandungan protein keduanya sama.

Bagaimana dengan lemak?

Jika dibandingkan dengan daging merah, tentu saja ikan dan ayam mempunyai lemak kurang tepu. Dengan maklum bahawa daging ayam yang anda makan tidak berkulit, ya! Sebabnya, kulit ayam mempunyai kandungan lemak yang cukup tinggi.

Sekiranya anda memakan sebiji ayam (40 gram) tanpa kulit dan tidak diproses dengan menggoreng, maka lemaknya hanya sekitar 2 gram. Dengan berat yang sama, sebiji ikan juga mempunyai 2 gram lemak.

Namun, yang membezakan keduanya adalah jenis lemak. Lemak ikan adalah sejenis asid lemak omega 3. Walaupun tidak semua jenis ikan memilikinya, omega-3 telah terbukti baik untuk membantu menormalkan kolesterol, tekanan darah, dan mencegah radikal bebas terbentuk di dalam badan. Asid lemak omega-3 hanya terdapat pada ikan laut dalam, seperti salmon, sardin, dan tuna.

Perbandingan nutrien lain

Ayam dan ikan juga diperkaya dengan pelbagai mineral dan vitamin. Contohnya, besi. Tetapi jika dibandingkan, ayam cenderung memiliki lebih banyak zat besi, terutama hati ayam. Setiap 75 gram hati ayam yang dimasak mengandungi sekitar 6.2-9.7 mg zat besi. Sementara dalam 75 gram tuna dan salmon terdapat sebanyak 1.2 mg zat besi.

Oleh itu, perlukah saya makan ayam atau ikan?

Sebenarnya, lebih baik jika anda masih menggunakan kedua-duanya sebagai makanan sampingan protein haiwan anda. Jadi, makan ayam atau ikan masih bagus untuk kesihatan anda. Perkara yang harus anda ingat adalah bahawa semakin banyak diet anda, semakin banyak nutrien yang anda akan dapat. Jadi, jangan terus makan makanan yang sama setiap hari.

Perkara lain yang mesti dipertimbangkan adalah cara memproses dua hidangan haiwan ini. Sekiranya anda ingin mengekalkan kandungan khasiatnya, anda harus mengelakkan memasaknya dengan menggoreng. Anda boleh membuat pasukan, sup, panggang, atau hanya menggorengnya.

Sebabnya, menggoreng dalam minyak hanya akan menambah kalori pada ayam atau ikan anda. Dulu ayam dan ikan tidak banyak mengandung lemak tepu, pada akhirnya ia mengandung lemak buruk karena pemprosesan goreng. Jadi, bukan sahaja bahan makanan yang penting untuk dipilih, tetapi anda juga harus memperhatikan cara memasaknya.