Perhatikan, ini adalah gejala hiperacusis pada kanak-kanak yang perlu anda perhatikan

Bunyi kipas, obrolan rakan-rakan, hingga hentakan jam mungkin terdengar normal dan dapat diterima oleh telinga anda. Walau bagaimanapun, kanak-kanak dengan telinga yang sangat sensitif mungkin mendapati suaranya sangat mengganggu. Keadaan ini dikenali sebagai hyperacusis istilah perubatan. Ingin tahu mengenai gejala hiperacusis pada kanak-kanak? Ayuh, lihat ulasan berikut.

Gejala hiperkusis pada kanak-kanak yang perlu anda perhatikan

Hyperacusis adalah keadaan yang jarang berlaku kerana telinga sangat sensitif terhadap bunyi. Biasanya, hiperacusis berpunca daripada kecederaan kepala atau terdedah kepada bunyi yang kuat. Walau bagaimanapun, beberapa keadaan juga dikaitkan dengan keadaan tersebut, seperti sindrom Williams, tinnitus (berdering di telinga), dan penyakit Meniere.

Keadaan telinga yang sangat sensitif ini boleh mempengaruhi semua peringkat usia. Ia lebih biasa pada kanak-kanak. Malangnya, hyperacusis pada kanak-kanak agak sukar didiagnosis. Kerana gejala tidak hanya ditunjukkan secara fizikal, tetapi juga tingkah laku.

Masalah pendengaran ini boleh mengganggu aktiviti harian anak-anak. Sekiranya tidak diperiksa, kemungkinan kualiti hidupnya di masa depan akan merosot. Untuk memperhatikannya dengan lebih mudah, perhatikan beberapa gejala hiperkosis pada kanak-kanak, seperti:

Gejala fizikal

Bagi orang yang mempunyai pendengaran normal, bunyi mesin basuh, vakum, atau tawa kanak-kanak tidak akan mengganggu. Tanggapan akan berbeza pada kanak-kanak yang sensitif terhadap suara. Mereka mungkin menunjukkan gejala hiperacusis fizikal seperti:

  • Hyperacusis boleh menyebabkan rasa tidak selesa dan juga rasa sakit. Ini menjadikan kanak-kanak sering mengadu sakit di kawasan telinga atau kelihatan sering memegang telinga.
  • Rasa tidak selesa yang menyebabkan anak menutup tangannya ke telinga atau menjauh dari sumber suara.
  • Kanak-kanak itu kelihatan terkejut apabila mendengar suara itu buat pertama kalinya

Gejala tingkah laku

Sekiranya hiperacusis terjadi pada bayi, tentu dia tidak dapat menjauhkan diri dari sumber suara yang mengganggu atau mengadu. Begitu juga anak-anak yang belum dapat berkomunikasi dengan baik sehingga menyukarkan anda memahami makna kata-katanya. Dalam keadaan ini kanak-kanak, gejala hiperacusis pada kanak-kanak akan mengubah tingkah laku mereka, seperti:

  • Jeritan, tangisan, atau amukan tiba-tiba
  • Rasa takut, cemas, dan tertekan
  • Tiba-tiba bertepuk tangan, berlari dan bersembunyi
  • Menolak melakukan aktiviti tertentu, seperti pergi ke sekolah kerana anda tidak merasa tenang di kelas atau datang ke pesta yang penuh dengan bunga api atau mengganggu obrolan

Bagaimana merawat hiperacusis pada kanak-kanak?

Keadaan yang mengganggu aktiviti anak dapat diatasi dengan menjalani rawatan doktor. Rawatan ini merangkumi terapi kaunseling untuk mengurangkan kepekaan telinga anak. Terapi ini berlangsung selama tiga bulan hingga dua tahun. Anak akan diberi penjana bunyi yang mesti digunakan setiap hari. Alat ini akan memainkan bunyi lembut dan juga bunyi. Ini akan mengurangkan gejala hyperacusis yang berlaku pada kanak-kanak.

Di samping itu, terdapat beberapa perkara yang mesti diberi perhatian oleh ibu bapa dalam menjaga anak kecil mereka yang menghidap hyperacusis. Maklumkan keadaan anak ke sekolah dan orang sekeliling.

Elakkan kebiasaan kanak-kanak menutup telinga dengan tangan, bantal, atau objek ketika gejala muncul. Menutup telinga akan meningkatkan kepekaan telinga sehingga dapat memburukkan lagi gejala hiperacusis pada kanak-kanak. Adalah lebih baik untuk menjauhkan anak dari sumber suara dan menenangkannya. Latih anak-anak untuk membiasakan diri dengan mendengar objek atau peralatan di sekelilingnya yang mengeluarkan suara melalui permainan.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌