Amniotomi, prosedur untuk pecah kantung ketuban |

Dalam proses kelahiran faraj (faraj), kadangkala ibu memerlukan amniotomi untuk mempercepat proses kelahiran.

Biasanya doktor atau bidan akan memutuskan untuk menggunakan prosedur ini jika membran tidak pecah, walaupun proses persalinan telah berlangsung lama.

Inilah penjelasan mengenai amniotomi yang perlu anda ketahui.

Apa itu amniotomi?

Menurut buku yang bertajuk Amniotomi , amniotomi adalah prosedur untuk memecahkan kantung ketuban dengan sengaja oleh bidan atau doktor untuk mempercepat proses kelahiran.

Prosedur untuk memecahkan kantung ketuban menggunakan alat yang dipanggil amnihook dan amikot .

Bentuk amnihook seperti penyepit kecil dengan hujung yang sedikit bengkok dan runcing.

Sementara itu, amikot sarung getah yang dimasukkan ke jari dengan hujung tajam seperti jarum.

Tindakan ini biasanya dilakukan oleh doktor untuk ibu yang sedang dalam proses menunggu pembukaan untuk proses kelahiran normal.

Sebabnya, pecah membran secara tidak sengaja dapat merangsang pengecutan rahim yang lebih kuat. Dengan cara itu, serviks lebih mudah dibuka sehingga bayi dapat dilahirkan lebih cepat.

Amniotomi juga merangkumi teknik induksi buruh untuk bayi yang dilahirkan pada usia kehamilan atau lebih dari 37 minggu kehamilan.

Walau bagaimanapun, adalah mungkin bagi doktor untuk melakukan prosedur ini pada bayi yang dilahirkan sebelum waktunya.

Sebab-sebab yang membuat ibu memerlukan atau tidak menjalani amniotomi

Terdapat beberapa sebab yang membuat wanita hamil perlu menjalani amniotomi.

  • Proses kelahiran telah lama berlaku.
  • Ibu penat.
  • Janin mempunyai aspirasi mekonium (keracunan cecair amniotik).

Walau bagaimanapun, terdapat juga keadaan yang menyebabkan ibu tidak dapat melakukan amniotomi.

  • Mengalami plasenta previa (keadaan plasenta di bawah menyekat saluran kelahiran).
  • Janin belum memasuki pelvis.
  • Kedudukan bayi adalah breech.
  • Ibu mempunyai vasa previa (tali pusat janin turun sehingga keluar dari serviks).

Sebelum prosedur, doktor akan memeriksa keadaan janin dan ibu untuk menentukan sama ada mereka sudah bersedia untuk amniotomi atau tidak.

Persiapan sebelum prosedur pecah kantung ketuban

Sebelum mengambil tindakan untuk memecahkan kantung ketuban, doktor akan bertanya mengenai sejarah perubatan anda dan ubat-ubatan yang sering anda ambil.

Ubat ini termasuk makanan tambahan, ubat preskripsi, untuk rawatan herba.

Ibu juga perlu memberitahu keadaan semasa yang dirasakan, misalnya ketika mengalami kontraksi, keputihan, atau kekejangan kaki yang tidak selesa.

Kemudian, doktor akan menyesuaikan tindakannya dengan keadaan semasa yang anda rasakan.

Langkah amniotomi

Apabila doktor selesai memeriksa sejarah dan keadaan perubatan ibu, prosedur pecah kantung ketuban akan segera dimulakan.

Berikut adalah langkah dan langkah yang diambil oleh doktor semasa proses amniotomi.

  1. Doktor akan meminta ibu berbaring telentang dengan kaki terbuka dan bengkok.
  2. Bidan atau doktor masuk amnihook atau memakai sarung tangan amikot melalui faraj dan serviks.
  3. Selepas itu, doktor akan menggaru permukaan kantung ketuban.
  4. Pada masa itu, ibu akan merasakan cairan ketuban keluar dari faraj. Ia boleh menetes atau bahkan terpancut.
  5. Doktor memeriksa cecair amniotik untuk mekonium (najis bayi) atau tidak.
  6. Pegawai perubatan akan memasang alat untuk merakam degupan jantung bayi.

Proses amniotomi agak singkat, biasanya tidak lebih dari 5 minit.

Setelah menjalani proses ini, ibu akan merasakan kontraksi semakin kuat. Pengecutan ini adalah tanda bahawa kelahiran bayi akan berlaku.

Komplikasi yang mungkin berlaku akibat amniotomi

Tidak semua proses pemecahan membran menyebabkan komplikasi semasa melahirkan anak. Dalam kes yang sangat jarang berlaku, komplikasi yang boleh berlaku akibat amniotomi adalah:

  • chorioamnionitis (jangkitan cairan ketuban),
  • pendarahan berat selepas bersalin,
  • janin terjerat di tali pusat, dan
  • gangguan janin.

Komplikasi di atas biasanya berlaku pada wanita hamil yang mempunyai masalah kehamilan tertentu.

Sekiranya prosedur pecah kantung ketuban tidak membantu proses kelahiran normal, doktor akan melakukan pembedahan caesar untuk keselamatan.

[embed-community-8]