Ketahui Jenis Hemofilia A, B, dan C |

Hemofilia adalah keadaan genetik (diwarisi) yang menghalang tubuh daripada membeku darah. Akibatnya, orang yang memilikinya akan berdarah lebih lama apabila kecederaan berlaku. Terdapat tiga jenis hemofilia yang paling biasa, iaitu hemofilia A, hemofilia B, dan hemofilia C. Lihat perbezaan antara ketiga di bawah.

Jenis-jenis hemofilia

Hemofilia adalah gangguan pendarahan yang disebabkan oleh kekurangan protein faktor pembekuan darah di dalam badan. Faktor pembekuan darah adalah protein yang membantu proses pembekuan darah.

Di dalam tubuh manusia, terdapat kira-kira 13 jenis faktor pembekuan yang bekerjasama dengan platelet untuk membeku darah. Sekiranya satu faktor dikurangkan, proses pembekuan darah dapat terganggu.

Akibatnya, darah tidak dapat membeku secara normal. Apabila orang yang menderita hemofilia mengalami luka, mereka memerlukan waktu yang sangat lama untuk sembuh.

Terdapat tiga jenis hemofilia yang perlu anda ketahui, iaitu:

1. Hemofilia A

Hemofilia A juga dikenali sebagai hemofilia klasik atau hemofilia "diperoleh".diperoleh) kerana beberapa kes tidak disebabkan oleh faktor genetik. Menurut Yayasan Hemofilia Nasional, kira-kira 1/3 kes hemofilia jenis A berlaku secara spontan sekiranya tidak ada keturunan.

Hemofilia jenis pertama ini berlaku apabila tubuh kekurangan faktor pembekuan darah VIII (lapan) yang biasanya dikaitkan dengan kehamilan, barah, dan penggunaan ubat-ubatan tertentu, dan dikaitkan dengan penyakit seperti lupus dan rheumatoid arthritis.

Hemofilia jenis A dikelaskan sebagai gangguan darah yang lebih biasa daripada jenis lain. Keadaan ini terdapat pada 1 daripada 5,000 bayi lelaki.

2. Hemofilia B

Berbeza dengan jenis A, hemofilia B berlaku kerana tubuh kekurangan faktor pembekuan darah IX (sembilan). Keadaan ini biasanya diwarisi oleh ibu, tetapi ia juga boleh berlaku apabila gen berubah atau bermutasi sebelum bayi dilahirkan.

Hemofilia B adalah sejenis hemofilia yang juga terdapat dalam banyak kes, walaupun tidak sebanyak hemofilia A. Menurut laman web Indiana Hemophilia and Thrombosis Center, penyakit ini dijumpai pada 1 dari 25,000 bayi lelaki.

3. Hemofilia C

Berbanding dengan dua jenis hemofilia di atas, kes hemofilia C sangat jarang berlaku. Hemofilia Jenis C disebabkan oleh kekurangan faktor pembekuan darah XI (sebelas).

Hemofilia Jenis C juga dikenali sebagai tromboplastin plasma anteseden (PIBG) kekurangan, atau sindrom Rosenthal.

Hemofilia C agak sukar didiagnosis kerana walaupun pendarahan berlangsung lama, aliran darah sangat ringan sehingga lebih sukar untuk dikesan dan dikendalikan. Jenis C juga kadang kala dikaitkan dengan lupus.

Menurut Persekutuan Hemofilia Amerika, keadaan ini hanya berlaku pada 1 dari 100,000 orang. Inilah yang menjadikan hemofilia C agak jarang dibandingkan dengan jenis A dan B.

Adakah setiap jenis hemofilia mempunyai simptom yang berbeza?

Walaupun berbeza, gejala yang disebabkan oleh ketiga-tiga jenis hemofilia ini hampir sama.

Gejala hemofilia yang biasa termasuk:

  • Lebam mudah
  • Pendarahan dengan mudah, seperti:
    • Mimisan yang kerap
    • BAB berdarah
    • Muntah darah
    • Kencing berdarah
  • Sakit sendi
  • Kebas
  • Kerosakan sendi

Segera berjumpa doktor, terutamanya jika anda mengalami simptom khas, iaitu lebam mudah dan pendarahan yang sukar dihentikan. Ini penting untuk mengelakkan risiko komplikasi hemofilia.

Bagaimana untuk mengetahui jenis hemofilia?

Sebilangan besar kes hemofilia A, B, dan C adalah keadaan genetik. Oleh itu, pemeriksaan lebih lanjut diperlukan untuk mendiagnosisnya.

Setelah pemeriksaan fizikal asas, hemofilia dapat didiagnosis dengan ujian darah untuk mengetahui faktor pembekuan darah mana yang kurang. Kaedah ini juga dapat memberitahu doktor jenis hemofilia yang dihidap oleh pesakit.

Sampel darah juga akan menentukan keparahan gejala, seperti:

  • Hemofilia ringan ditunjukkan oleh faktor pembekuan dalam plasma antara 5-40 persen.
  • Hemofilia sederhana dicirikan oleh faktor pembekuan plasma sekitar 1-5 peratus
  • Hemofilia yang teruk ditunjukkan oleh faktor pembekuan plasma kurang dari 1 peratus.

Doktor anda akan mempertimbangkan rawatan mengikut tahap keparahan hemofilia anda. Sehingga kini, tidak ada rawatan yang sepenuhnya menyembuhkan semua jenis hemofilia. Penggunaan ubat hanya dapat mengurangkan gejala dan mencegah keadaan menjadi lebih teruk.