Keradangan di bawah kulit (Phlegmon), apa penyebab dan gejala?

Apabila anda bercakap mengenai keradangan, apakah perkara pertama yang terlintas di fikiran anda? Sakit tekak? Atau kolitis? Sebenarnya, keradangan boleh berlaku di mana-mana bahagian badan dan pada bila-bila masa. Keradangan itu sendiri adalah bentuk pertahanan badan terhadap kerosakan atau jangkitan tertentu. Nah, kesan keradangan di satu bahagian badan boleh merebak ke bahagian tubuh yang lain di bawah kulit. Keradangan di bawah kulit ini disebut phlegmon.

Phlegmon, keradangan di bawah kulit kerana jangkitan bakteria

Phlegmon adalah istilah perubatan yang merujuk kepada keradangan yang menyebar ke tisu lembut, seperti kulit, tisu lemak, tisu otot dan tendon atau organ dalaman lain. Perkataan phlegmon berasal dari bahasa Yunani phlegmone, yang bermaksud membengkak.

Phlegmon berlaku apabila jangkitan bakteria tidak dirawat dengan baik sehingga merebak dari tisu yang rosak dan dijangkiti. Keradangan yang menyebabkan phlegmon biasanya bukan keadaan yang serius, tetapi menyebar dengan sangat cepat ke mana-mana bahagian badan. Dalam beberapa kes, phlegmon boleh membawa maut.

Phlegmon berbeza dengan abses

Phlegmon dan abses adalah komplikasi keradangan tempatan di satu kawasan. Kedua-duanya juga mengakibatkan pembentukan nanah.

Walaupun begitu, masih terdapat perbezaan antara phlegmon dan abses. Sebilangan nanah dari abses dapat dengan mudah diserap atau dihirup melalui prosedur perubatan yang mudah, tetapi tidak dengan nanah yang terbentuk dari kahak.

Pus in phlegmon tidak mudah diserap dan sangat berisiko menyebabkan jangkitan yang merebak ke tisu sekitarnya.

Apa yang menyebabkan phlegmon?

Sebilangan besar kes phlegmon disebabkan oleh jangkitan bakteria Streptokokus kumpulan A dan Staphylococcus aureus. Jenis bakteria yang menyebabkan phlegmon biasanya memasuki tubuh melalui pelbagai laluan seperti melalui hubungan antara manusia yang dijangkiti, calar binatang, gigitan serangga, atau luka terbuka yang dapat membentuk keradangan di bawah kulit.

Bakteria yang menyebabkan phlegmon juga boleh berasal dari rongga mulut dan sangat berisiko mencetuskan phlegmon pada seseorang yang telah menjalani pembedahan di kawasan mulut. Bakteria yang sama dapat memasuki tubuh lebih dalam, hingga ke rongga perut dan usus buntu untuk membentuk phlegmon.

Apakah tanda dan gejala phlegmon?

Gejala phlegmon boleh berbeza-beza, bergantung pada tempat tisu meradang.

Phlegmon boleh mencetuskan gejala sistemik jangkitan bakteria seperti:

  • Kelenjar getah bening yang membengkak.
  • Demam.
  • Sakit kepala.
  • Keletihan
  • Sakit badan.

Sementara itu, berdasarkan bahagian tubuh tertentu yang mengalami phlegmon, gejala boleh merangkumi:

  • Pada kulit - kemerahan, kulit kelihatan bengkak, terasa panas dan menyakitkan.
  • Di saluran gastrousus - demam dengan loya, muntah, dan sakit.
  • Di lampiran (lampiran) - senak, cirit-birit, muntah, sakit di sekitar perut.
  • Pada mata - gangguan visual, gejala seperti selesema, mata berair disertai dengan rasa sakit.
  • Di rongga mulut - sakit di sekitar gusi yang memancar di sekitar telinga, bengkak di sekitar mulut, dan sukar bernafas.
  • Pada amandel - sakit tekak, tekak kering, dan sukar bercakap
  • Pada pankreas - peningkatan enzim amilase dan tahap sel darah putih, serta demam disertai dengan sakit perut dan mual.

Kemunculan gejala phlegmon dapat dipengaruhi oleh daya tahan tubuh. Jadi, seseorang yang mempunyai sistem imun yang lemah akan sangat berisiko untuk menghidapi keadaan ini.

Bagaimana phlegmon dapat dikenali?

Phlegmon dapat dikenali dengan tanda-tanda keradangan umum, seperti kemerahan dan pembengkakan. Tetapi biasanya tanda-tanda ini hanya dapat dilihat jika ia muncul di sekitar kulit.

Sekiranya terdapat keradangan di bawah kulit, doktor anda mungkin bertanya kepada anda mengenai keadaan yang menyebabkan gejala phlegmon, seperti sejarah perubatan dan ubat anda.

Sekiranya terdapat rasa sakit dan tanda-tanda keradangan di kawasan tertentu di badan, maka ujian lanjut seperti ujian darah, ujian air kencing, ultrasound, sinar-X, ke scan MRI dan CT mungkin juga diperlukan. Pemeriksaan ini diperlukan untuk mengesan dan membezakan abses atau selulitis dari phlegmon.

Seperti apa rawatan?

Kerana phlegmon disebabkan oleh jangkitan bakteria, ia memerlukan rawatan dengan antibiotik dan pembedahan untuk mencegah penyebaran phlegmon dari jaringan tubuh yang dijangkiti.

Kebanyakan phlegmon yang berlaku pada tisu kulit boleh dirawat dengan antibiotik selagi kawasan yang mempunyai phlegmon tidak menyebar. Namun, pembedahan juga dilakukan untuk membersihkan tisu yang rosak dan mencegah jangkitan merebak.

Phlegmon boleh menjadi masalah kesihatan yang serius jika merebak dengan sangat cepat, seperti yang berlaku di rongga mulut. Sekiranya phlegmon oral, antibiotik diberikan pada jenis atau dos yang lebih tinggi. Pembedahan juga harus dilakukan secepat mungkin.