Fakta Mengenai Minyak di Muka, Tidak Selalunya Buruk? •

Kehadiran minyak di wajah kadang-kadang membuat anda merasa tidak selamat. Sebenarnya, ada sebilangan orang yang selalu mencuci muka sehingga minyak di wajah mereka hilang atau bahkan menggunakan kertas minyak setiap 1 jam sehingga minyak di wajah mereka dapat surut.

Sebenarnya, minyak di wajah sebenarnya tidak selalu buruk, anda tahu! Daripada sibuk dengan minyak, ada baiknya anda mendengar beberapa fakta yang harus anda ketahui mengenai kulit wajah berminyak di bawah.

Fakta mengenai minyak di wajah

Minyak (sebum) adalah bahan kekuningan yang dihasilkan oleh kelenjar sebum (sebaceous) yang terdapat di hampir setiap permukaan kulit badan.

Kerana komposisi yang unik, sebum dapat menjaga kelembapan kulit. Ia juga mempunyai sifat antibakteria, menjadikannya garis pertahanan pertama tubuh terhadap jangkitan. Ayuh, lihat penjelasan lengkap di bawah.

1. Minyak diperbuat daripada lemak

Sebum sebenarnya adalah campuran asid lemak, gula, lilin, dan bahan kimia lain yang membentuk penghalang untuk melindungi kulit dari penyejatan air.

Lebih khusus lagi, sebum mengandungi trigliserida dan asid lemak sebanyak 57% serta ester lilin (lilin), squalene (sejenis lipid / lemak), dan kolesterol sebanyak 4.5%.

Walau bagaimanapun, minyak lebih daripada sekadar sebum. Minyak di wajah juga mengandungi campuran peluh, sel kulit mati, dan zarah kecil yang terdapat di sekitar lapisan kulit.

2. Minyak pada wajah dapat menjadikan wajah lebih lembap

Minyak pada wajah sebenarnya sangat berguna untuk kulit kering, anda tahu! Namun, pastikan anda memilih produk penjagaan yang betul.

Minyak dapat mengembalikan keseimbangan semula jadi dan meningkatkan kelembapan kulit anda. Di samping itu, minyak ini juga sesuai untuk jenis kulit orang yang tinggal di kawasan tropika.

3. Minyak di wajah menjadikan kulit lebih tahan sinar matahari

Wajah berminyak lebih tahan terhadap paparan sinar matahari, kerana mempunyai lapisan kelembapan yang lebih tebal. Secara kasar, tahap keasidan (pH) adalah sekitar 4.5 - 6.2.

Lapisan keasidan ini akan melindungi kulit dari bakteria dan mengekalkan kelembapan kulit, jadi anda juga tidak perlu terlalu banyak menggunakan pelindung matahari.

4. Kulit berminyak masih memerlukan pelembap

Ada mitos yang mengatakan bahawa menggunakan pelembap pada kulit berminyak menyebabkan kulit menjadi berminyak dan jerawat berlaku. Sebenarnya, penyebab kulit berminyak adalah keadaan kering yang berlaku pada kulit.

Secara amnya setelah menggunakan pembersih dan toner , kulit akan menjadi kering, jadi pelembap yang tepat untuk kulit berminyak diperlukan untuk membantu mengekalkan kelembapan kulit wajah.

5. Punca jerawat bukan disebabkan kulit berminyak

Sebenarnya, jika kulit berminyak anda tumbuh jerawat, itu bukan kerana minyak di wajah anda. Jerawat yang timbul biasanya disebabkan oleh sisa solek dan kotoran yang tidak dibersihkan secara optimum, sehingga pori-pori kulit menjadi tersumbat.

Apabila liang-liang tersumbat dengan sisasolek dan kotoran, kulit akan menjadi kering dan boleh mencetuskan kulit untuk menghasilkan lebih banyak minyak, menyebabkan kerengsaan dan jerawat pada kulit.

6. Kulit berminyak umumnya disebabkan keturunan (genetik)

Terdapat banyak cara untuk mengatasi masalah kulit berminyak. Walau bagaimanapun, kaedah apa pun tidak akan dapat menghentikan penampilan minyak pada kulit kerana faktor utama kulit berminyak umumnya berasal dari faktor genetik.

7. Minyak membantu mencegah kulit daripada jangkitan bakteria dan kulat

Nampaknya, minyak ini juga mempunyai sifat antibakteria dan antijamur, anda tahu! Lipid dalam minyak menjadikan pH kulit sedikit berasid, berkisar antara 4,5 hingga 6,0 sehingga bakteria, virus, dan mikroba tidak bertahan lama pada lapisan kulit.

Selain itu, kekurangan sebum yang dihasilkan dari kulit juga sering dikaitkan dengan kadar jangkitan kulat pada kulit yang tinggi seperti kurap. Ini kerana minyak dapat melindungi kulit dari kulat penyebab penyakit.

Mengatasi masalah kulit berminyak bukanlah perkara yang mudah, tetapi berusaha mengubah gaya hidup untuk kulit yang lebih sihat seperti minum banyak air dan makan makanan yang sihat.

Di samping itu, menggunakan produk penjagaan kulit khas untuk kulit wajah berminyak akan membantu mengawal jumlah minyak pada kulit wajah.