Lemah Semasa Hari Puasa Pertama? Lihat cara mencegahnya

Memasuki bulan puasa, penting bagi anda untuk memastikan badan sentiasa segar dan bertenaga setiap hari. Sesungguhnya, ketika hidup, puasa terasa lebih mudah dan menyegarkan. Tetapi pada hari-hari pertama berpuasa, badan cenderung lemah dan tidak berdaya.

Saya tertanya-tanya mengapa kelemahan semasa berpuasa biasanya yang paling teruk pada hari-hari pertama, ya? Adakah terdapat kaedah untuk mengelakkannya? Nah, lihat maklumat lengkap mengenai lemas badan semasa berpuasa di bawah.

Mengapa pada awal tempoh puasa badan terasa lebih lemah?

Apabila anda berpuasa, badan anda tidak mendapat nutrien selama berjam-jam selepas sahur. Sebenarnya, badan memerlukan karbohidrat untuk diproses menjadi gula.

Selanjutnya, gula akan diproses menjadi bahan bakar atau sumber tenaga anda sepanjang hari.

Namun, menurut seorang pakar dalam sistem dan metabolisme endokrin, dr. David McCulloch, sumber tenaga ini hanya bertahan beberapa jam selepas anda makan.

Inilah sebabnya mengapa pada waktu petang dan malam badan anda mula kehilangan tenaga dan anda merasa lemah.

Jangan risau, badan dapat menyesuaikan diri dengan perubahan dalam diet anda ketika berpuasa.

Tubuh anda akan mula membaca tabiat baru anda, yang bermaksud anda tidak akan mendapat karbohidrat lagi sehingga tiba masanya untuk berbuka puasa.

Jadi, badan akan menyimpan gula untuk jangka masa yang lebih lama daripada biasa.

Sekiranya anda tidak berpuasa, gula dari karbohidrat segera dibakar dalam beberapa jam, semasa berpuasa gula akan dibakar perlahan-lahan, sehingga tiba masanya untuk berbuka puasa.

Walau bagaimanapun, penyesuaian ini tidak boleh berlaku dalam sekelip mata. Mungkin mengambil masa beberapa hari atau seminggu untuk menyesuaikan diri dengan proses ini.

Sebab itu, biasanya anda hanya akan merasa letih dan lemah pada awal bulan puasa.

Pemakanan penting ketika berbuka puasa dan sahur agar anda tidak lemah semasa berpuasa

Untuk mengelakkan tubuh anda menjadi lemah semasa berpuasa, terutama pada hari-hari pertama bulan Ramadhan, pastikan badan anda mendapat nutrien penting berikut:

1. Karbohidrat kompleks

Pada waktu suhoor, tingkatkan pengambilan karbohidrat kompleks daripada karbohidrat sederhana.

Karbohidrat sederhana mengandungi lebih banyak gula sementara karbohidrat kompleks mengandungi lebih banyak serat dan ragi.

Dengan memakan karbohidrat kompleks, proses memproses karbohidrat menjadi sumber tenaga berlangsung lebih lama.

Oleh itu, badan anda dapat bertahan berjam-jam sebelum berbuka puasa tanpa memakan karbohidrat lagi pada waktu petang atau petang.

Tingkatkan pengambilan karbohidrat kompleks dari produk bijirin, sayur-sayuran, buah-buahan dan kacang-kacangan yang diproses.

2. Zink

Seperti yang dijelaskan oleh pakar pemakanan klinikal dari Amerika Syarikat, Dr. Josh Ax, zink atau juga dikenali sebagai zink diperlukan untuk memproses karbohidrat dalam badan.

Sekiranya anda kekurangan zat mineral, karbohidrat yang anda makan pada waktu subuh akan sukar ditukarkan menjadi sumber tenaga. Kesannya, anda akan merasa lemah ketika berpuasa sepanjang hari.

Untuk itu, pastikan anda memenuhi pengambilan zink anda pada waktu subuh dan iftar. Pilih menu yang kaya dengan zink, seperti daging lembu atau daging kambing.

Walau bagaimanapun, makan daging pada waktu suhoor dan iftar sahaja tidak mencukupi untuk zink dalam sehari. Oleh itu, jika perlu, pada waktu subuh dan iftar anda boleh mengambil makanan tambahan yang kaya dengan zink.

3. Vitamin C

Kelemahan badan semasa berpuasa juga boleh disebabkan oleh sistem imun yang lemah. Sebabnya, ketika berpuasa badan tidak mendapat pengambilan nutrien sebanyak dan lengkap seperti biasa.

Kesannya, sistem imun mempunyai masa yang sukar untuk menjaga kesihatan anda. Salah satu cara untuk mengekalkan sistem imun adalah dengan mengambil vitamin C.

Oleh itu, jangan lupa makan sayur-sayuran dan buah-buahan yang kaya dengan vitamin C seperti jambu batu, cili merah, dan brokoli.

Sekiranya perlu, anda juga boleh mengambil makanan tambahan yang sudah mengandung vitamin C serta zink setelah makan sahur, atau setelah berbuka puasa.

Ini dapat membantu anda mengekalkan stamina di awal puasa dan sepanjang bulan Ramadhan.