Adakah benar bahawa jatuh cinta boleh membuat anda bodoh? Ini adalah penjelasan saintifik

Apabila anda jatuh cinta, anda tidak boleh berhenti memikirkan kekasih anda. Kadang kala orang juga sanggup melakukan apa sahaja demi cinta mereka. Kerana itu, orang mengatakan bahawa cinta boleh membuat anda bodoh atau gila. Istilah ini sering dikaitkan dengan hubungan romantis. Adakah istilah ini benar? Inilah penjelasannya.

Jatuh cinta adalah proses biologi yang sangat dipengaruhi oleh hormon

Orang yang jatuh cinta mungkin mengalami kesukaran untuk melakukan tugas kognitif umum seperti berbilang tugas dan penyelesaian masalah. Ini kerana mereka telah menghabiskan sebahagian besar tenaga mereka untuk memikirkan seseorang yang mereka sayangi.

Apabila anda jatuh cinta, hormon dalam badan anda membuatkan anda mengalami tiga perkara sekaligus: euforia (kebahagiaan yang meluap-luap), bahaya, dan keletihan. Pasukan penyelidik dari University of Pisa mendapati bahawa pada peringkat awal hubungan romantis, aktiviti neurotransmitter adrenalin, dopamin, oxytocin, norepinefrin, dan phenylethylamine (PEA - amfetamin yang berlaku secara semula jadi) bercampur dan meningkat apabila dua orang tertarik antara satu sama lain. Akibatnya, bahagian otak yang mengatur emosi menjadi terbeban.

Uniknya, semasa fasa euforia ini, kesan santai yang anda dapat dari hormon serotonin akan berkurang, digantikan oleh obsesi dengan pasangan anda dan secara konsisten. PEA juga yang dapat membantu membuat jantung anda berdegup kencang sehingga anda merasa sesak nafas, gemetar, dan ada keinginan yang sangat kuat untuk bersatu dengan kekasih anda.

Mengapa jatuh cinta boleh jadi bodoh?

Penyelidikan mendedahkan sebab mengapa orang yang jatuh cinta boleh bertindak tidak rasional (di luar akal fikiran) atau kelihatan bodoh. Kajian ini dilakukan dengan melakukan scan MRI (scan). Pengimejan Resonans Magnetik ). Para penyelidik kemudian memetakan perubahan kimia yang berlaku dan memerhatikan bahagian aktif otak yang berhenti bekerja selama beberapa hari ketika seseorang mabuk dengan percintaan. Lebih daripada itu, para penyelidik juga menemui mengapa semua ini menjadikan seseorang yang jatuh cinta selalu gelisah.

Korteks frontal adalah bahagian otak yang bertanggungjawab membuat keputusan dan menilai sesuatu atau seseorang. Malangnya, apabila anda jatuh cinta, aktiviti korteks frontal disandarkan oleh otak. Menurut penyelidikan yang dilakukan di University College London, terdapat banyak bahagian otak yang aktif ketika anda sedang jatuh cinta. Walau bagaimanapun, kawasan otak yang besar ini berhenti berfungsi, walaupun sifatnya penting dalam menilai perkara-perkara tertentu.

Para penyelidik percaya penghentian korteks frontal berlaku untuk tujuan biologi, seperti mempermudah urusan pembiakan. Itulah sebabnya orang yang jatuh cinta sukar melihat kesalahan atau kekurangan kekasih mereka. Imbas Otak juga menunjukkan kawasan yang mengatur emosi negatif juga tidak berfungsi. Inilah yang membuat orang yang jatuh cinta akan sentiasa kelihatan bahagia.

Jatuh cinta juga menjadikan hormon dopamin meningkat dengan mendadak. Dopamine sendiri adalah kunci bagi seseorang yang menikmati kesakitan dan kepuasan pada masa yang sama. Hormon ini dikaitkan dengan gairah, ketagihan, euforia, dan sifat yang tidak kuat ketika mengejar cinta. Walaupun peningkatan dopamin juga mempengaruhi pengeluaran serotonin, hormon yang meningkatkan mood dan selera makan.

Serotonin tahap tinggi juga sering dijumpai pada orang yang mengalami gangguan obsesif-kompulsif. Itulah sebabnya cinta membuat anda cemas dan gugup. Sementara perasaan berdebar-debar dan berpeluh sejuk disebabkan oleh hormon adrenalin. Hormon lain yang keluar ketika anda jatuh cinta adalah sama seperti ketika anda takut. Maksudnya, cinta dapat membuat anda merasa gembira dan takut pada masa yang sama.

Jatuh cinta adalah naluri untuk terus hidup

Dari penjelasan di atas, anda mungkin tertanya-tanya, mengapa cinta boleh memberi kesan besar pada tubuh manusia? Jawapan mudah adalah bahawa jatuh cinta adalah naluri biologi manusia agar spesies ini terus dapat bertahan melalui pembiakan.

Bayangkan saja jika cinta tidak menjadikan seseorang itu begitu taksub dan sanggup melakukan segalanya. Mungkin, tidak ada yang mahu bersusah payah jatuh cinta, membina keluarga, kemudian membiak (melahirkan anak). Sekiranya ini berlaku, spesies manusia akhirnya akan pupus. Oleh itu, otak manusia secara biologi bersedia untuk jatuh cinta dan mengekalkan kewujudan spesiesnya. Walaupun itu bermaksud cinta boleh membuat anda bodoh untuk sementara waktu.

Namun, cinta tidak selalu membawa kepada pembiakan semula. Dalam banyak kes, cinta hanya wujud untuk memenuhi keperluan emosi seseorang. Dalam kes lain, seperti kasih sayang ibu bapa terhadap anak-anak, cinta sangat penting untuk memastikan anak itu selamat. Itulah sebabnya mengapa ibu bapa dapat mengasihi anak-anak mereka sehingga mereka sanggup melakukan apa sahaja untuk anak lelaki dan anak perempuan mereka, tanpa mengharapkan balasan apa-apa.