Delirium boleh menjadi tanda serius bagi orang tua dengan COVID-19

Delirium adalah keadaan disorientasi atau kehilangan kemampuan untuk mengenali persekitaran, terutama masa, tempat, dan orang. Keadaan delirium ini kadang-kadang berlaku pada pesakit COVID-19 yang berumur (tua), dan boleh menjadi tanda keadaan yang serius.

Keadaan delirium pada pesakit COVID-19 yang tua

Penyakit yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2 memang tidak diketahui sepenuhnya oleh pakar. Pada masa ini, penyelidikan mengenai gejala dan keadaan yang berkaitan dengan jangkitan COVID-19 masih dilakukan. Salah satu keadaan yang disebabkan oleh jangkitan COVID-19 yang sudah lama tidak diketahui adalah jangkitan COVID-19 boleh mencetuskan sindrom delirium, terutama pada pesakit tua.

Delirium, juga dikenali sebagai sindrom kekeliruan akut, dicirikan oleh perubahan tahap kesedaran, disorientasi, tidak perhatian, dan gangguan kognitif lain. Secara amnya, pesakit akan mengalami kekeliruan seperti tidak mengetahui di mana dia berada, tidak mengetahui perubahan masa, dan tidak dapat mengenali orang yang dia ajak bicara.

Kerana kecelaruan ini adalah sindrom kekeliruan akut, yang bermaksud bahawa keadaan kekeliruan berlaku secara tiba-tiba, bukan yang mengalami demensia. Contohnya, semalam anda masih berhubung ketika bercakap, tiba-tiba hari ini anda tidak dapat berhubung atau anda tidak dapat mengetahui sama ada orang yang anda ajak bicara adalah anak atau cucu anda.

Keadaan kekeliruan akut ini biasa terjadi pada pesakit berusia lebih dari 60 tahun yang mempunyai penyakit teruk. Kita sering mengalami kecelaruan pada pesakit tua yang dirawat kerana diabetes, jangkitan paru-paru, pesakit sebelum pembedahan, dan banyak penyakit lain.

Pada masa ini, kita juga sering menemui kecelaruan pada orang tua yang dijangkiti COVID-19. Malangnya, kira-kira 70% kes kecelaruan pada pesakit COVID-19 masih belum dapat dikesan dengan baik. Manakala kecelaruan boleh menjadi tanda memburuknya jangkitan COVID-19 yang membawa kepada gejala yang teruk atau kritikal.

Pada pesakit bukan COVID-19, delirium boleh menjadi satu-satunya tanda jangkitan pada orang tua tanpa gejala tertentu.

Apa yang menyebabkan kecelaruan pada pesakit COVID-19?

Penyebab kecelaruan pada pesakit COVID-19 warga tua kebanyakannya berlaku kerana pesakit mengalami hipoksia atau tahap oksigen darah yang sangat rendah. Kekurangan bekalan oksigen ke otak berisiko mengganggu fungsi kognitif dan ingatan pesakit.

Gejala hipoksia sering berlaku pada pesakit dengan gejala COVID-19 yang sederhana, teruk dan kritikal.

Penyebab kecelaruan kedua pada pesakit COVID-19 yang tua adalah kerana gangguan aliran darah ke otak. Salah satu bahaya jangkitan virus ini adalah bahawa ia menyebabkan pembekuan darah terbentuk, yang menghalang aliran darah ke otak. Akibatnya, otak tidak mendapat nutrien yang mencukupi dan mencetuskan kecelaruan.

Delirium pada pesakit COVID-19 yang tua juga boleh berlaku kerana pesakit tersebut mempunyai ribut sitokin atau Ribut sitokin sebagai tindak balas berlebihan sistem imun terhadap virus. Ribut sitokin ini menyebabkan bahan keradangan (inflamasi) mengganggu keseimbangan enzim di otak dan menimbulkan kekeliruan akut.

Selain sebab-sebab yang berlaku kerana masalah fizikal, kecelaruan juga boleh berlaku kerana penyesuaian diri yang salah. Perubahan persekitaran yang mendadak membuatnya mudah bingung, misalnya di rumah dia terbiasa dikelilingi oleh anak-anak dan cucu dan kemudian tiba-tiba dipindahkan ke bilik pengasingan. Sebuah bilik jauh lebih sejuk daripada bilik di rumahnya, lampu terang, tidak ada orang yang dikenalinya, dan keadaan aneh lain.

Kegagalan untuk menyesuaikan diri dengan perubahan persekitaran juga mudah untuk orang tua menjadi bingung dan boleh menjadi salah satu pencetus kecelaruan pada pesakit COVID-19.

Pengendalian kecelaruan pada pesakit COVID-19

Pesakit kecelaruan boleh dicirikan oleh amukan dan kebisingan, jenis ini disebut hiperaktif dan merangkumi pesakit yang mudah dikesan. Tetapi jenis yang lain sering kali sukar untuk diberitahu jika pesakit mengalami kecelaruan. Sebagai contoh, dalam jenis hipoaaktif, ada yang membuat pesakit sering tertidur, membuat orang di sekelilingnya menganggap dia letih atau benar-benar ingin berehat.

Pertama sekali, kewaspadaan terhadap keadaan kecelaruan pada pesakit COVID-19 mesti ditingkatkan. Orang tua dengan COVID-19 yang mengasingkan diri harus segera dibawa ke hospital kerana kecelaruan boleh menjadi tanda gejala yang teruk tanpa gejala lain.

Keadaan kecelaruan tidak kekal, ia boleh kembali normal apabila penyakit yang mendasari berjaya dirawat. Contohnya, kecelaruan akibat hipoksia, bekalan oksigen dalam badan mesti ditangani.

Walau bagaimanapun, faktor usia menjadikan keadaan pemulihan tidak 100% mungkin. Terdapat kemungkinan sisa kekeliruan yang menjadi kronik dan menjadi pendahulu demensia pikun atau alzheimer. Tetapi kami berharap bahawa kecelaruan pada pesakit COVID-19 dikesan dengan cepat dan dapat sembuh.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌