Kenali Gangguan Kecemasan Lebih Lanjut, Langkah Pertama Pemulihan Diri

Diambil dari laman web Direktorat Pembangunan Kesihatan Mental, Kementerian Kesihatan, RI, gangguan kecemasan adalah kebimbangan berlebihan yang boleh mengganggu aktiviti harian anda. Walaupun simptomnya sukar dikenali dalam sekelip mata, gangguan ini agak biasa di kalangan masyarakat. Walau bagaimanapun, mengenali gejala sahaja tidak mencukupi. Agar tidak terperangkap dalam keadaan ini, anda mesti benar-benar memahami selok-belok gangguan kecemasan.

Adakah saya mengalami gangguan kecemasan (kegelisahan)?

Keadaan psikologi ini tidak mengenal kelas, sesiapa sahaja boleh mengalami gangguan kecemasan. Gejala yang mungkin anda rasakan termasuk selalu merasa cemas walaupun perkara terkecil. Keresahan ini tidak hilang walaupun sudah berbulan-bulan.

Perasaan ini disertai dengan perubahan fizikal yang ketara, seperti kelemahan, sakit otot, atau gangguan pencernaan. Perubahan tingkah laku juga dapat diperhatikan, misalnya penarikan diri dari kalangan sosial dan kesukaran tidur.

Tidak jarang orang yang menderita gangguan psikologi ini tiba-tiba mengingatkan trauma atau kenangan buruk yang pernah berlaku. Sama ada kejadian baru-baru ini atau beberapa tahun yang lalu.

Bukankah semua orang perlu risau?

Betul betul. Kegelisahan adalah reaksi psikologi semula jadi ketika anda menghadapi situasi yang tertekan. Tetapi orang yang mengalami gangguan kegelisahan akan merasa sangat risau akan pelbagai perkara, walaupun mereka berada dalam keadaan normal. Jadi apa yang perlu digarisbawahi di sini adalah intensiti kegelisahan.

Mengapa saya mengalami kegelisahan?

Hingga kini tidak ada formula khusus yang dapat menjelaskan penyebab kegelisahan. Faktornya berbeza. Bermula dari keturunan (genetik), gangguan neurokimia di otak, pengalaman buruk pada masa lalu, atau kejadian yang tidak diingini yang menimbulkan luka di fikiran seseorang seperti kehilangan orang yang disayangi.

Pengalaman itu tercantum dalam pikiran sehingga kegelisahan yang timbul pada waktu itu seolah-olah tidak dapat hilang. Kegelisahan terus menghantui anda walaupun keadaan buruk telah berlalu. Walaupun perkara kecil seperti berbual yang belum dijawab oleh rakan anda boleh membuat anda bimbang hingga mati.

Perbezaan antara kegelisahan dan kemurungan

Gangguan kegelisahan sangat berkaitan dengan salah satu gangguan mental yang lebih biasa, iaitu kemurungan. Sekiranya anda tidak mengatasi kerisauan anda dengan segera, anda menghadapi risiko tinggi untuk mengalami kemurungan.

Tidak seperti kegelisahan yang membuat anda merasa bimbang dan takut, kemurungan membuat anda merasa lebih putus asa dan kosong. Walau bagaimanapun, kedua-duanya menunjukkan simptom yang serupa. Contohnya termasuk sukar tidur, sukar menumpukan perhatian, dan perubahan mood.

Kepentingan mengenali dan menerima kegelisahan

Selama ini anda mungkin berfikir, “Tidak mungkin saya mengalami gangguan jiwa. Saya tidak gila!" Berfikir seperti ini tidak akan membantu anda sama sekali. Orang yang sakit selesema mesti mengetahui terlebih dahulu gejala dan penyakitnya, kemudian mereka dapat menentukan langkah rawatan yang tepat. Sama juga dengan masalah mental.

Tidak mudah untuk menerima kenyataan bahawa anda mungkin mengalami kegelisahan. Namun, ia boleh menjadi batu loncatan untuk pulih. Ingat, kegelisahan tidak bermaksud anda lemah secara mental atau anda kurang beriman. Kegelisahan adalah penyakit yang boleh menyerang sesiapa sahaja tanpa pandang bulu.

Cara mengatasi kegelisahan

Sekiranya kegelisahan yang anda alami mengganggu aktiviti harian anda, anda mesti berjumpa doktor dengan segera. Anda mungkin diberi ubat antidepresan atau pil tidur untuk membantu anda berehat. Sekiranya perlu, anda akan dirujuk kepada ahli terapi psikologi untuk sesi kaunseling.

Selain berjumpa doktor, anda juga boleh sembuh dengan pelbagai cara yang bebas. Contohnya, mengekalkan gaya hidup sihat dan mencuba teknik relaksasi seperti meditasi dan yoga. Menyimpan buku harian atau jurnal juga dapat membantu menguruskan emosi dan kegelisahan anda.