Tahap PSA Tinggi Tidak Bererti Kanser Prostat! Berikut adalah 6 Kemungkinan Lain

Pemeriksaan tahap PSA sering digunakan untuk mengesan barah prostat pada lelaki. Walau bagaimanapun, tahap PSA tidak selalu menjadi tanda barah prostat, anda tahu! Terdapat beberapa keadaan yang nampaknya mempengaruhi keputusan peperiksaan tahap PSA. Apakah penyebab tahap PSA yang tinggi? Ayuh, lihat ulasan berikut.

Sepintas lalu PSA

PSA (Prostate Specific Agent) adalah protein yang dihasilkan oleh kelenjar prostat. Kerana tahap PSA dipengaruhi oleh pelbagai faktor, PSA juga bukan merupakan petunjuk kesihatan prostat yang baik. Biasanya doktor akan melihat tahap PSA bersama dengan faktor risiko lain, atau hasil pengukuran tahap lain dalam tubuh, serta sejarah keluarga.

Mengapa tahap PSA meningkat?

1. Umur

Tahap PSA boleh meningkat seiring bertambahnya usia. Peningkatan ini disebabkan oleh pertumbuhan tisu prostat dengan usia. Pada usia 40 tahun, had normal PSA adalah 2.5, pada usia 60 tahun, hadnya mencapai 4.5 dan pada usia 70 tahun PSA mencapai 6.5 dianggap normal.

2. BPH (Hiperplasia Prostatik Benigna)

BPH adalah pembesaran kelenjar prostat, tetapi bukan kanser prostat. BPH adalah keadaan di mana terdapat peningkatan sel prostat. Semakin banyak sel di kelenjar prostat, semakin banyak sel yang menghasilkan PSA. BPH adalah masalah biasa pada lelaki di bawah usia 50 tahun.

Seorang lelaki dengan BPH menghadapi masalah membuang air kecil. Sekiranya tidak dirawat, keadaan ini mempengaruhi fungsi buah pinggang. Pembesaran kelenjar prostat berlaku mungkin disebabkan oleh perubahan tahap hormon dengan usia.

3. Prostatitis

Prostatitis adalah keradangan prostat. Biasanya kes ini berlaku pada lelaki di bawah 50 tahun dan sering disebabkan oleh jangkitan kuman. Prostatitis menyebabkan pembengkakan, dan kerengsaan kelenjar prostat. Gejala yang dijumpai biasanya sakit belakang bawah atau sakit perut, sakit ketika membuang air kecil, dan sukar membuang air kecil. Keradangan yang berlaku pada kelenjar prostat akan meningkatkan tahap PSA di dalam badan.

4. Ejakulasi

Berdasarkan kajian yang melibatkan 60 lelaki yang sihat, terdapat hubungan yang erat antara ejakulasi dan tahap PSA dalam badan. Ternyata, peningkatan PSA yang paling ketara berlaku satu jam selepas ejakulasi. Kecenderungan tahap PSA yang tinggi berlaku selama 24 jam selepas ejakulasi.

Walau bagaimanapun, penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk menjelaskan bagaimana kesan ejakulasi pada PSA. Sekiranya anda ingin menjalani ujian PSA, pertimbangkan untuk tidak melakukan aktiviti seksual sekurang-kurangnya 24 jam sebelum ujian untuk melihat hasil PSA yang lebih tepat.

5. Penggunaan ubat atau tindakan perubatan

Memberi penyekat reduktase 5-alpha (finasteride atau dutasteride) yang biasanya digunakan dalam kes kelenjar prostat yang membesar akan mengurangkan tahap PSA seolah-olah PSA rendah. Oleh itu, perlu mempertimbangkan untuk melakukan ujian PSA atau menafsirkan hasil PSA semasa mengambil ubat.

Prosedur perubatan yang boleh mempengaruhi keputusan ujian PSA adalah kateterisasi dan cystocopy. Kateterisasi adalah pemasangan tiub nipis atau tiub di pundi kencing untuk mengalirkan air kencing keluar. Kateterisasi ini dapat menghasilkan hasil positif palsu untuk pengukuran PSA. Hasil palsu menunjukkan bahawa PSA anda tinggi apabila sebenarnya tidak.

Cystoscopy, yang melibatkan memasukkan instrumen kecil dan nipis dengan kamera ke dalam pundi kencing juga dapat menghasilkan hasil PSA positif palsu.

6. Hormon paratiroid

Parathyroid hormone (PTH) adalah hormon semula jadi yang dihasilkan oleh badan untuk mengatur kadar kalsium dalam darah. Tahap hormon paratiroid yang tinggi dapat meningkatkan tahap PSA. Satu kajian yang melibatkan lebih daripada 3,000 lelaki yang diukur di makmal NHANES menunjukkan bahawa tahap hormon paratiroid serum dan kalsium berkait rapat dengan PSA.

Lelaki dengan tahap serum PTH melebihi 66 pg / mL dapat meningkatkan tahap PSA sebanyak 43 peratus sehingga PTH dapat merangsang pertumbuhan prostat pada lelaki dan mempengaruhi hasil pemeriksaan PSA.