Adakah Terapi Plasma Convalescent Berkesan pada Pesakit COVID-19?

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, anda mungkin pernah mendengar tentang terapi penyembuhan plasma pada pesakit COVID-19. Di media sosial, kumpulan perbualan, atau berita, ada banyak berita yang berkaitan dengan terapi ini. Anda mungkin juga diminta untuk menjadi penderma plasma darah, menerima terapi, atau setidaknya mendapat kabar bahawa seorang teman memerlukan penderma untuk keluarga mereka yang dirawat untuk COVID-19.

Seberapa berkesan terapi plasma pemulihan untuk pesakit COVID-19?

Terapi plasma Convalescent tidak mengurangkan morbiditi dan kematian

Terapi plasma Convalescent (TPK) digunakan secara meluas untuk pesakit COVID-19 yang dimasukkan ke hospital. Terapi ini digunakan berdasarkan teori bahawa antibodi dari pesakit yang telah pulih dari COVID-19 dapat membantu pesakit yang dijangkiti dan mengalami gejala yang teruk.

Apabila seseorang pulih dari COVID-19, sistem kekebalan tubuh secara amnya akan membentuk antibodi yang mampu melawan penyakit ini. Antibodi ini terkandung dalam plasma darah.

Oleh itu, terapi penyembuhan plasma dilakukan dengan memindahkan antibodi dari pesakit yang pulih ke tubuh pesakit yang dijangkiti COVID-19. Harapannya adalah bahawa transfusi antibodi secara langsung dapat membantu pesakit melawan virus.

Tetapi ternyata bahawa ujian klinikal menunjukkan hasil yang tidak memenuhi harapan. Rawatan ini, yang pada awalnya dianggap sangat berpotensi, tidak terbukti dapat mengurangkan jangka masa di hospital atau mengurangkan kadar kematian.

Pada bulan Februari, pusat percubaan klinikal untuk terapi plasma pemulihan pada pesakit COVID-19 di Indonesia melaporkan hasil percubaan klinikal. Tiga pusat penyelidikan iaitu Cipto Mangunkusumo Hospital (RSCM), Gadjah Mada University (UGM), dan Brawijaya University menyetujui 2 kesimpulan yang sama.

  1. Rawatan COVID-19 standard digabungkan dengan terapi plasma pemulihan tidak mengurangkan kadar kematian berbanding dengan pesakit yang menerima terapi standard tanpa plasma pemulihan.
  2. Terapi plasma pemulihan tidak memendekkan tempoh penginapan atau tempoh rawatan.

Kesimpulan ini diambil dari ujian klinikal terapi plasma pada 3 kategori pesakit COVID-19, iaitu pesakit kritikal, pesakit simptomatik sederhana-berat, dan pesakit COVID-19 pediatrik.

Mengapa masih digunakan di Indonesia?

Walaupun terbukti tidak bermanfaat dalam mengurangkan masa rawatan dan tidak mengurangkan kadar kematian, TPK terbukti masih sedikit berperanan dalam rawatan COVID-19.

Kajian multisenter yang dilakukan di beberapa kota di Indonesia menunjukkan bahawa terapi plasma yang pulih dapat memanjangkan usia sedikit sehingga memungkinkan cara / rawatan lain masuk.

Di Indonesia, beberapa cara yang terbukti efektif untuk pesakit COVID-19 yang teruk hingga kritikal termasuk remdesivir, antikoagulan, kortikosteroid, ventilator, dan antikoagulan. pertukaran plasma terapi (TPE) - sejenis dialisis untuk menghilangkan sitokin yang berguna dalam mencegah ribut sitokin.

Walau bagaimanapun, ketersediaan alat dan ubat terapi ini sangat terhad. Beberapa kes memerlukan doktor menunggu beberapa hari sehingga ubat ini tersedia.

Apabila modaliti penting belum diberikan, terapi plasma pemulihan dapat memanjangkan umur pesakit selama beberapa hari sementara menunggu ubat tersedia. Peluang keselamatan akhirnya terletak pada modaliti utama, bukan terapi plasma pemulihan.

Sekiranya semua cara penting sebagai senjata paling kuat telah diberikan, maka plasma penyembuhan bukanlah pilihan terapi kerana telah terbukti tidak bermanfaat.

Walaupun pengumuman hasil kajian, kami doktor tidak menolak terapi plasma pemulihan pada pesakit COVID-19. Ini kerana terapi penyembuhan plasma sudah tercantum dalam protokol dari Kementerian Kesihatan, kami hanya menggunakannya dengan tepat.

Dalam praktiknya, doktor tidak akan menolak jika pesakit dan keluarga meminta untuk diberikan terapi plasma pemulihan, misalnya kerana keluarga mendengar testimoni mengenai terapi ini dari media sosial atau saudara-mara. Doktor akan menjelaskan keberkesanan dan faedah terapi ini, tetapi keputusannya tetap berada di tangan pesakit dan keluarga.

Hasil kajian plasma pemulihan di negara lain

Terapi plasma konvalesen sebelumnya telah digunakan untuk meningkatkan kelangsungan hidup pada pesakit SARS-CoV-1 (SARS 2002). Pada tahun 2014, WHO juga mengesyorkan penggunaan terapi ini atas dasar empirikal dalam pengurusan MERS (15050), Ebola Afrika Barat (2014), Selsema H1N1 (2009), dan selesema burung H5N1 (2019).

Berdasarkan pengalaman ini, terapi plasma pemulihan pada pesakit COVID-19 juga dianggap berpotensi untuk mengurangkan keparahan gejala dan mengurangkan waktu masuk ke hospital. Namun, satu demi satu kajian menunjukkan hasil yang cukup mengecewakan.

Selain Indonesia, berikut adalah hasil uji klinis di beberapa negara yang kedua-duanya mendapati bahawa terapi plasma pemulihan tidak mempunyai manfaat dalam mengurangi kematian akibat COVID-19.

  1. Selasa (2/3/2021), Institut Kesihatan Nasional Amerika Syarikat (NIH) menyatakan bahawa terapi plasma pemulihan pada pesakit COVID-19 dengan gejala ringan dianggap selamat tetapi tidak memberikan manfaat yang signifikan.
  2. Kajian yang dilakukan oleh penyelidik di Argentina menyatakan bahawa keadaan klinikal antara pesakit yang menerima terapi plasma pemulihan dan tidak menerima terapi, tidak jauh berbeza. Percubaan klinikal ini dilakukan selama 30 hari pada pesakit COVID-19 dengan gejala pneumonia yang teruk. Hasil kajian ini telah menerbitkan data kajian di Jurnal Perubatan New England, pada hari Sabtu (24/11/2020).
  3. Hasil penyelidikan yang dilakukan oleh University of Oxford dan Jabatan Kesihatan Britain (NHS) menunjukkan bahawa plasma pemulihan tidak mengurangkan kematian pada pesakit COVID-19 di hospital.

Selain daripada ini, masih terdapat sekurang-kurangnya puluhan ujian klinikal yang melihat manfaat terapi plasma pemulihan pada pesakit COVID-19.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌