Peraturan Pelalian Bayi Pramatang Penting

Tidak seperti bayi pada umumnya, penjagaan tambahan diperlukan untuk bayi pramatang. Salah satu perkara yang sering ditanya ialah adakah bayi pramatang harus diimunisasi seperti bayi normal dan kapan perlu dilakukan imunisasi? Ini membimbangkan memandangkan keadaan bayi pramatang cenderung lemah kerana dilahirkan di luar waktu normal. Lalu, bagaimana peruntukan imunisasi untuk bayi pramatang? Inilah ulasannya.

Adakah bayi pramatang memerlukan imunisasi?

Bayi pramatang adalah bayi yang dilahirkan jauh sebelum waktu kelahiran normal. Biasanya, bayi dilahirkan pada usia kehamilan 37-40 minggu, sementara bayi pramatang dilahirkan pada usia kehamilan 37 minggu.

Secara umum, ciri-ciri bayi pramatang adalah kelihatan sangat kecil dan mempunyai berat badan yang rendah. Bukan hanya itu, terdapat pelbagai risiko masalah kesihatan pada bayi pramatang dan masalah perkembangan.

Sebenarnya, beberapa bayi pramatang memerlukan rawatan intensif dengan sokongan NICU atau NICU unit rawatan intensif neonatal.

Kenyataan ini kadang-kadang membuat ibu bapa berfikir bahawa bayi mereka terlalu rapuh untuk mendapat imunisasi. Sebenarnya, imunisasi adalah wajib bagi kanak-kanak.

Bukan hanya itu, imunisasi sangat diperlukan oleh bayi pramatang kerana sistem imunnya sangat lemah, sehingga mereka berisiko mendapat pelbagai penyakit.

Dengan mendapatkan imunisasi yang telah dianjurkan, penyakit yang ditakuti sebenarnya dapat dicegah.

American Academy of Pediatrics (AAP) mengatakan bahawa vaksin yang tersedia untuk bayi selamat diberikan kepada bayi pramatang dan bayi dengan berat lahir rendah.

Kesan sampingan yang mungkin timbul selepas vaksin adalah sama seperti pada bayi yang dilahirkan secara bersalin.

Bilakah imunisasi untuk bayi pramatang dilakukan?

Sekiranya imunisasi perlu dilakukan, bilakah bayi pramatang perlu mendapatkannya? Jawapannya sama dengan jadual imunisasi untuk bayi yang dilahirkan secara bersalin. Umur bayi pramatang dikira dari tarikh lahir, tidak berbeza dengan bayi pada umumnya.

Penting juga untuk memberi imunisasi kepada bayi pramatang tepat pada masanya. Sebabnya, melihat apa yang menyebabkan bayi dilahirkan sebelum waktunya, keadaan mereka lebih berisiko mendapat pelbagai penyakit.

Sebenarnya, sebilangan bayi yang dilahirkan sangat awal dan yang memerlukan NICU mungkin memerlukan dos tambahan beberapa vaksin untuk memberikan perlindungan yang tahan lama.

Walaupun jadual imunisasi sama, ada beberapa vaksin yang mungkin perlu ditunda pada bayi pramatang kerana keadaan tertentu. Berikut adalah vaksin dan syaratnya:

Hepatitis B

Bayi perlu mendapat sekurang-kurangnya tiga suntikan hepatitis B, iaitu ketika bayi baru lahir, pada usia 2,3,4 bulan. Perlu juga diperhatikan bahawa vaksin hepatitis B diperlukan paling lambat 24 jam setelah kelahiran.

Walau bagaimanapun, bagi wanita hamil yang positif hepatitis B semasa kehamilan atau semasa melahirkan, bayi mereka perlu mendapat vaksin hepatitis B selewat-lewatnya 12 jam selepas kelahiran dan imunoglobulin hepatitis B (HBIG)

Dalam imunisasi untuk bayi pramatang, perkara yang sama perlu dilakukan. Namun, jika bayi pramatang mempunyai berat lahir kurang dari 2 kg, vaksin hepatitis B harus ditangguhkan pada usia 2 bulan dengan harapan berat badan akan mencapai 2 kg pada waktu itu.

Ini kerana vaksin hepatitis B tidak berfungsi dengan baik pada bayi dengan berat di bawah 2 kg

BCG

Vaksin BCG adalah imunisasi untuk mencegah tuberkulosis (TB) pada kanak-kanak, termasuk bayi pramatang.

Sama seperti vaksin hepatitis B, vaksin BCG juga merupakan salah satu vaksin wajib untuk bayi dan secara amnya diberikan secara percuma oleh pemerintah melalui posyandu.

Vaksin BCG diberikan semasa kelahiran atau ketika bayi berumur satu bulan. Walau bagaimanapun, imunisasi bayi pramatang yang lahir di bawah 34 minggu kehamilan tidak akan diberi vaksin BCG dengan segera.

Sebabnya, vaksin ini tidak akan berfungsi dengan baik pada usia itu. Jadi, vaksin akan dilakukan dengan menunggu arahan dari doktor.

Rotavirus

Tidak seperti vaksin hepatitis B dan BCG, vaksin rotavirus tidak diwajibkan oleh pemerintah. Walau bagaimanapun, vaksin jenis ini boleh menjadi vaksin tambahan yang disyorkan untuk mengimunisasi bayi pramatang.

Vaksin rotavirus biasanya diberikan pada usia 6-14 minggu. Bayi pramatang yang lahir pada usia 32 minggu disyorkan untuk mendapatkan vaksin ini tepat pada waktunya.

Walau bagaimanapun, bayi pramatang yang dilahirkan di bawah usia 32 minggu tidak dapat mendapat vaksin pada lingkungan usia tersebut. Sebenarnya, vaksin ini mungkin atau mungkin tidak ditangguhkan.

Walau bagaimanapun, adalah idea yang baik untuk berunding dengan pakar pediatrik anda untuk mengetahui dengan pasti mengenai imunisasi untuk bayi pramatang. Pastikan juga bayi dalam keadaan stabil.

Polio

Polio adalah penyakit yang diklasifikasikan sebagai sangat berjangkit dan disebabkan oleh virus polio dan secara langsung menyerang sistem saraf. Harus diingat bahawa penyakit ini juga dapat menyebabkan kelumpuhan dan kematian.

Anda juga perlu sedar kerana virus dengan ketiga jenis ini biasanya menyerang kanak-kanak di bawah 5 tahun yang tidak diberi vaksin sepenuhnya.

Oleh itu, anda perlu mengimunisasi vaksin polio untuk bayi pramatang yang telah melewati usia 2 bulan. Di samping itu, perhatikan jika berat badan bayi melebihi 2000 gram.

DPT

DPT adalah penyakit difteria, pertusis, dan juga tetanus. Difteria adalah jangkitan serius pada tekak yang boleh mengganggu pernafasan.

Kemudian tetanus adalah penyakit neurologi yang disebabkan oleh bakteria penghasil toksin yang mencemarkan luka.

Sementara pertusis adalah penyakit pernafasan yang menyebabkan batuk yang teruk. Komplikasi serius boleh berlaku pada kanak-kanak di bawah 1 tahun dan juga bayi 6 bulan.

Oleh itu, imunisasi untuk bayi pramatang juga dapat dilakukan ketika mereka telah melewati usia 2 bulan dengan berat badan yang mencukupi, yaitu lebih dari 2000 gram.

Selsema

Seperti yang telah dijelaskan sedikit di atas bahawa bayi pramatang mempunyai beberapa risiko masalah kesihatan yang lebih tinggi. Termasuk risiko komplikasi dari penyakit selesema seperti masalah pernafasan, masalah jantung, hingga gangguan neurologi.

Walaupun anda tidak dapat segera mendapatkan vaksin selesema, imunisasi ini untuk bayi pramatang dapat dilakukan ketika bayi berusia 6 bulan. Sekurang-kurangnya, bayi pramatang mendapat dua dos vaksin dengan selang 4 minggu.

Selepas itu, kanak-kanak itu dapat satu dos setiap tahun. Walau bagaimanapun, berjumpa dengan doktor anda sekali lagi untuk mendapatkan rawatan yang betul.

Apa yang perlu anda ketahui mengenai imunisasi untuk bayi pramatang

Semasa mengandung, terdapat banyak cara yang boleh anda lakukan untuk menjangkakan dan mencegah bayi dilahirkan sebelum waktunya.

Namun, ada faktor lain yang tidak dapat diramalkan sehingga kelahiran pramatang dapat terjadi.

Walaupun ada kaedah kanggaru sebagai rawatan yang cukup berkesan, anda tidak boleh lupa pentingnya imunisasi untuk bayi pramatang.

Berikut adalah beberapa perkara yang perlu diketahui mengenai imunisasi untuk bayi pramatang:

1. Mencegah penyakit

Adalah wajar untuk merasa bimbang dengan apa yang sedang dilakukan untuk keadaan bayi pramatang.

Namun, perlu diingat bahawa vaksin dari imunisasi untuk bayi pramatang adalah langkah pencegahan agar bayi tidak mendapat jangkitan.

Jangkitan dari keadaan tertentu adalah peluang untuk penyakit lain berlaku.

2. Selamat dilakukan

Dipetik dari Anak Sihat, semua vaksin yang ada selamat untuk bayi pramatang dan bayi dengan berat badan rendah. Walaupun bayi pramatang tidak mempunyai sistem imun yang sangat baik, imunisasi ini diharapkan dapat berfungsi dengan baik.

Apa yang biasanya berlaku ialah bayi dapat mengalami gangguan tidur untuk satu atau dua hari berikutnya.

Anda harus berjumpa dengan doktor apa yang boleh anda lakukan untuk mengatasi masalah ini.

3. Kesan sampingan yang sama

Setiap kali anda selesai melakukan imunisasi, kesan sampingan adalah sesuatu yang biasanya dibimbangkan oleh ibu bapa. Lebih-lebih lagi, bayi pramatang juga mempunyai keadaan yang lebih rentan.

Walau bagaimanapun, anda tidak perlu risau tentang kesan sampingan yang boleh berlaku. Ini kerana kesan sampingan mendapatkan vaksin pada bayi pramatang adalah serupa dengan yang dilahirkan mengikut jadual normal.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌