Kepentingan Diet Membakar untuk Menyembuhkan Luka Bakar •

Luka bakar adalah luka pada kulit yang disebabkan oleh sesuatu yang panas, sehingga melecurkan kulit dan meninggalkan parut. Di dunia, luka bakar adalah masalah kesihatan masyarakat, kerana dianggarkan sebanyak 265,000 orang mati akibat luka bakar yang mereka alami. Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia, kumpulan yang paling kerap terkena luka bakar adalah kanak-kanak. Luka bakar adalah penyebab utama kematian tinggi ke-11 pada kanak-kanak berumur 1 hingga 9 tahun dan juga penyebab utama kecacatan atau kecacatan ke-5 pada kanak-kanak.

Melecur akibat keparahan

Luka bakar dikelompokkan berdasarkan kedalaman pengaruh panas pada badan, yang disebut sebagai tahap luka bakar, yaitu:

Ijazah I , iaitu tahap luka bakar yang terjadi pada permukaan luar kulit atau epidermis kulit dan disertai dengan pelebaran saluran darah sehingga luka bakar kelihatan merah, kering, dan menyebabkan rasa sakit atau menyengat. Contohnya terbakar kerana terlalu lama terdedah kepada cahaya matahari.

Gred II , iaitu luka bakar yang berlaku di epidermis dan dermis kulit dan menjadikan saluran darah di bawah kulit berkumpul dan mengeras. Pada darjah kedua, luka bakar kelihatan merah, sakit, bengkak dan dipenuhi cecair.

Gred III Dalam luka bakar darjah ketiga ini, panas membakar ke permukaan dermis yang lebih dalam, iaitu tisu subkutan. Boleh dikatakan bahawa jika anda mengalami luka bakar tahap ketiga, orang itu telah merosakkan semua sel kulit dan otot, dan saluran darah mempunyai gumpalan.

Gred IV , luka bakar semakin teruk dan merosakkan lebih banyak tisu badan, seperti otot, tendon, dan juga tulang. Pesakit tidak akan merasakan sensasi kerana pada tahap ini kerosakan telah sampai ke sel-sel saraf.

Apakah diet bakar?

Makanan dan minuman adalah ubat yang secara tidak langsung akan menyokong rawatan penyakit, seperti luka bakar. Pemilihan sumber makanan dan pengaturan makanan yang tepat diperlukan oleh pesakit luka bakar untuk membantu menyembuhkan dan pulih. Sebenarnya, boleh dikatakan bahawa makanan adalah ubat utama dalam proses rawatan. Pada dasarnya orang yang mengalami luka bakar kehilangan banyak tenaga, oleh itu makanan yang diberikan kepada mereka mesti tinggi tenaga dan kalori. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa pesakit bakar harus makan sekurang-kurangnya 2500 kalori makanan sehari.

Mengapa orang yang mengalami luka bakar harus menjalani diet bakar?

Memilih makanan yang tepat bukan sahaja dapat mengembalikan tenaga pesakit yang terbakar, tetapi juga membantu memperbaiki kerosakan tisu yang telah berlaku. Tanpa diet yang baik, pesakit luka bakar akan menjadi lebih kritikal, kekurangan tenaga, dan kerosakan tisu yang berlaku akan bertambah buruk. Penyediaan dan komposisi makanan juga bergantung pada tahap luka bakar yang dialami, semakin tinggi tahap luka bakar, semakin tinggi keperluan nutrien.

Apakah makanan wajib dalam diet bakar?

Berikut adalah keperluan pemakanan umum untuk pesakit luka bakar:

Protein

Pesakit dengan luka bakar sangat memerlukan sejumlah besar protein untuk membantu memperbaiki tisu yang rosak. Kerosakan tisu menjadikan banyak protein hilang di dalam badan. Selain itu, pesakit luka bakar juga kehilangan banyak tenaga dan ini menyebabkan tubuh menjadikan protein sebagai sumber tenaga utama, sehingga protein dalam tubuh pesakit luka bakar sangat rendah. Menurut Persatuan Dietitian Indonesia, protein yang diperlukan oleh pesakit luka bakar dalam sehari adalah sekitar 20-25% dari jumlah keperluan kalori. Sekiranya keperluan protein tidak terpenuhi, ia akan menyebabkan penurunan sistem imun, kehilangan jisim otot yang besar, dan memperlambat proses penyembuhan.

Karbohidrat

Karbohidrat adalah sumber gula yang digunakan oleh badan sebagai sumber tenaga utamanya. Proses penyembuhan luka bakar memerlukan sejumlah besar tenaga, oleh itu memerlukan banyak sumber tenaga badan untuk menyokongnya. Sumber tenaga diperoleh dari karbohidrat, jadi pesakit yang mengalami luka bakar memerlukan sebanyak 50 hingga 60 persen karbohidrat dari jumlah kalori dalam sehari. Sekiranya keperluan untuk pesakit bakar adalah 2500 kalori, maka jumlah karbohidrat yang mesti dimakan dalam sehari adalah 312 hingga 375 gram. Sekiranya karbohidrat tidak dipenuhi, maka tenaga yang dihasilkan akan berkurang, atau bahkan tubuh akan mengambil sumber protein - yang semestinya melakukan pembaikan tisu, sebagai sumber tenaga, sebagai pengganti karbohidrat.

Lemak

Keperluan lemak untuk pesakit bakar tidak setinggi protein dan karbohidrat. Lemak diperlukan oleh tubuh untuk proses penyembuhan dan sebagai simpanan tenaga tambahan untuk meningkatkan proses metabolik. Tetapi terlalu banyak lemak yang dimakan sebenarnya akan membahayakan kesihatan. Terlalu banyak lemak menyebabkan keradangan di dalam badan dan menurunkan sistem imun, menjadikan penyembuhan lebih sukar. Jumlah lemak yang diperlukan dalam sehari adalah 15-20% daripada jumlah kalori. Lebih baik makan sumber lemak yang baik, iaitu makanan dengan lemak tak jenuh tinggi seperti kacang, alpukat, minyak zaitun, dan ikan.

Vitamin dan mineral

Bukan hanya makronutrien yang diperlukan, tetapi pelbagai mikronutrien juga diperlukan untuk mempercepat proses penyembuhan. Pemberian vitamin A, B, C, dan D dalam jumlah tinggi sangat digalakkan untuk pesakit yang mengalami luka bakar. Selain itu, mineral yang juga diperlukan dalam jumlah yang cukup adalah besi, zink, natrium, kalium, fosforus, dan magnesium. Makanan seperti daging lembu, hati sapi, ayam tanpa kulit, merupakan sumber vitamin A, zat besi dan zink yang baik. Manakala vitamin C boleh didapati dari pelbagai buah.

BACA JUGA

  • Jangan Lakukan Ini untuk Menghilangkan Luka Bakar Atau Besi
  • Air liur Menyembuhkan Luka, Mitos atau Fakta?
  • 12 Keadaan yang Memerlukan Titisan Mata