Cara menggunakan media sosial dengan bijak agar lebih tahan

Sering kali, bermain media sosial sebenarnya menyebabkan emosi atau fikiran negatif dalam diri anda, seperti bimbang tidak mencukupi suka dan iri dengan pencapaian orang lain. Ia boleh membuat rasa tidak selamat bertambah besar. Dengan bijak menggunakan media sosial adalah kunci supaya anda tidak dapat melihat semua "kecantikan" yang berasal memberi makan Instagram. Bagaimana untuk?

Jadilah orang yang berdaya tahan

Ketika menghadapi masalah, kesulitan, atau pengalaman buruk, manusia cenderung dibanjiri oleh emosi negatif. Kadang kala, emosi negatif ini sukar dikendalikan sehingga anda akhirnya merasa ragu, malah mengalami tekanan dan kemurungan.

Nah, salah satu kualiti yang perlu anda kembangkan ialah ketahanan, atau apa yang dikenali sebagai ketahanan dalam dunia psikologi.

Dipetik dari Psychology Today, ketahanan adalah kualiti diri yang membolehkan seseorang mengatasi masalah dan tidak membiarkan masalah ini mengganggu emosinya.

Apabila kegagalan atau kesukaran mengancam, orang yang tahan lasak dapat mengatasi dan mengawal emosi negatif yang timbul, sehingga mereka dapat bangkit dari kesusahan.

Beberapa aspek yang berkait rapat dengan ketangguhan adalah pemikiran positif, optimisme, dapat mengatur emosi dengan baik, dan melihat kegagalan sebagai pembelajaran sehingga mereka dapat berkembang menjadi orang yang lebih baik.

Sesungguhnya, memupuk sikap berdaya tahan memerlukan masa yang lama. Setiap orang mempunyai keadaan mental dan rentan terhadap masalah yang berbeza. Namun, itu tidak bermakna anda tidak dapat mempelajarinya.

Walaupun ada yang berpendapat bahawa media sosial dapat membuat seseorang tidak percaya, sebenarnya media sosial juga merupakan tempat untuk mempraktikkan ketahanan ini.

Perasaan cemas mengenai pendapat orang lain mengenai diri anda yang sering muncul di media sosial boleh menjadi kaedah melatih diri. Emosi negatif tuntutan sosial dan tekanan dapat mengasah kemampuan anda untuk berdaya tahan.

Bijak menggunakan media sosial, salah satu kuncinya

Media sosial boleh menjadi pedang bermata dua. Satu bahagian boleh menambah rasa tidak selamat atau sebaliknya, berdaya tahan. Kuncinya adalah menggunakan media sosial dengan bijak.

Apabila anda memikirkan apa yang mencetuskan emosi negatif di media sosial, beberapa perkara pasti terlintas di fikiran anda. Bermula dari melihat pergaduhan di ruangan komen a jawatan viral, seorang rakan berkongsi pencapaian atau pencapaiannya, sehingga merasa cemas ketika memuat naik kandungan yang dianggap tidak menarik.

Menghadapi pelbagai jawatan yang tidak dapat dibendung, kita harus bijak dalam membalasnya ketika menggunakan media sosial. Dengan bijak, emosi dan perasaan negatif yang timbul sebenarnya dapat dijadikan pembelajaran untuk menjadikan diri anda lebih baik.

Berikut adalah beberapa petua untuk menggunakan media sosial dengan bijak.

1. Melihat sisi positif negatif

Mungkin terdengar sukar, tetapi ini adalah salah satu kaedah paling bijak untuk menggunakan media sosial yang patut dicuba. Kaedah ini dipanggil penilaian kognitif, atau penilaian kognitif.

Keupayaan anda untuk mengurus emosi anda mempunyai kesan besar ketika berhadapan dengan negatif serta ketahanan yang anda inginkan.

Dengan penilaian ini, anda dapat belajar mengatur emosi negatif dan mengubahnya menjadi positif.

Katakan anda iri dengan rakan yang terus berkongsi kisah kejayaannya di media sosial. Daripada terus cemburu, anda mungkin merenung, “Apa yang membuatnya menjadi orang yang berjaya sekarang? Apakah sifat mencapai kejayaan? "

Dengan menanyakan hal ini, anda mungkin termotivasi untuk memperbaiki diri, sehingga anda dapat mencapai tujuan anda. Emosi negatif dalam bentuk iri hati yang anda rasa telah berubah menjadi emosi positif, iaitu semangat juang.

2. Lihat perspektif baru

Cara lain yang bijak untuk menjadi orang yang berdaya tahan menggunakan media sosial adalah dengan mengubah perspektif anda. Lebih khusus lagi, letakkan diri anda di posisi "orang ketiga".

Bagaimana untuk? Anda berdebat dengan seseorang di media sosial. Bayangkan jika anda orang lain membaca perbahasan dalam komen. Anda pasti akan mempunyai sudut pandang yang jauh berbeza dan cenderung lebih tenang, objektif juga.

Dengan kedudukan ini sebagai orang luar, anda akan merasakan bahawa mungkin masalah di media sosial yang anda alami tidak terlalu teruk.

3. Perjalanan masa

Perjalanan masa di sini tidak bermaksud anda menggunakan mesin masa seperti dalam filem. Namun, maksudnya lebih kurang ialah meletakkan diri anda dalam garis masa yang berbeza. Kaedah ini cukup bijak dalam membantu menghilangkan emosi negatif anda ketika menggunakan media sosial.

Contohnya, apabila anda merasa kecewa membaca sesuatu di media sosial, cuba bayangkan jika anda harus mengingati keadaan di masa hadapan. Adakah anda masih akan merasa kesal?

Dengan cara ini, anda akan menyedari bahawa masalah dan ketidakselesaan hanya sementara, jadi anda tidak merasa terlalu cemas atau tertekan.