Sindrom Cermin: Gejala, Punca, dan Cara Mengubatinya

Bengkak semasa mengandung adalah perkara semula jadi untuk anda alami. Namun, apa yang berlaku sekiranya bayi di dalam rahim juga mengalami pembengkakan? Dari segi perubatan, keadaan ini disebut sindrom cermin (CIK) .

Baca lebih lanjut mengenai masalah kehamilan ini dalam penjelasan berikut.

Apa itu sindrom cermin?

Sindrom cermin atau juga dikenali sebagai Sindrom Ballantyne adalah sindrom yang jarang berlaku pada wanita hamil pada usia 14 hingga 34 minggu kehamilan.

Sindrom ini dicirikan oleh pembengkakan badan ibu dan janin di rahim.

Bengkak pada kaki wanita hamil sebenarnya adalah perkara biasa.

Walau bagaimanapun, dalam sindrom ini, pembengkakan tidak hanya dialami oleh ibu tetapi juga oleh janin.

Sekiranya bertambah buruk, ini boleh menyebabkan jangkitan dan kematian janin. Walaupun begitu, keadaan ini dianggap sangat jarang berlaku.

Apakah tanda dan simptomnya sindrom cermin ?

Simptom sindrom cermin sangat serupa dengan gejala preeklamsia pada wanita hamil, berikut adalah ciri-cirinya.

  • Kaki dan tangan bengkak.
  • Mengalami kenaikan berat badan yang berlebihan semasa mengandung.
  • Menghidap hipertensi kehamilan.
  • Terdapat protein dalam pemeriksaan air kencing ibu.

Perbezaan dengan pre-eklampsia, bengkak juga dialami oleh janin di rahim dengan ciri-ciri berikut.

  • Jumlah cecair amniotik yang berlebihan.
  • Plasenta yang diperbesar ( plasentomegali ).
  • Bengkak sejumlah organ janin seperti jantung, hati, dan limpa.

Apakah sebab dan faktor risiko sindrom cermin ?

Sindrom cermin pada wanita hamil boleh disebabkan oleh perkara berikut.

  • Kehadiran jangkitan pada kehamilan.
  • Terdapat masalah dalam proses pembentukan janin.
  • Komplikasi dalam kehamilan kembar yang serupa, seperti sindrom transfusi kembar-ke-kembar (TTTS) .
  • Terdapat ketumbuhan di rahim atau teratoma sacrococcygeal (SCT).
  • Isoimunisasi Rhesus berlaku, yang merupakan komplikasi kehamilan yang berlaku akibat darah bayi rhesus yang berbeza memasuki aliran darah ibu.

Sindrom ini adalah penyakit yang jarang berlaku dan sangat jarang berlaku.

Walaupun begitu, anda masih perlu menyedari faktor-faktor yang meningkatkan risiko sindrom kehamilan ini.

  • Tekanan darah meningkat semasa kehamilan atau cenderung tinggi.
  • Mengalami kehamilan kembar dengan dua bayi berkongsi plasenta.
  • Bapa janin kandung mempunyai darah rhesus yang berbeza dengan ibu.

Bagaimana untuk mendiagnosis keadaan ini?

Untuk memastikan syarat sindrom cermin , doktor boleh melakukan beberapa pemeriksaan berikut.

  • Amniosentesis adalah pemeriksaan sampel cecair amniotik.
  • Ujian air kencing untuk mengesan kehadiran protein berlebihan semasa mengandung.
  • Pemeriksaan ultrabunyi dan MRI untuk mengesan jumlah cecair amniotik, pembesaran plasenta, dan pembengkakan janin.

Tetapi malangnya, menurut kajian di Jurnal Antarabangsa Perubatan Klinikal dan Eksperimental , keadaan sindrom cermin termasuk sukar untuk didiagnosis lebih awal.

Biasanya, sindrom ini hanya diketahui apabila ibu dan janin sudah berada dalam keadaan yang mengancam nyawa. Sebanyak 50% kes mengakibatkan bayi gagal diselamatkan.

Cara penyelesaian sindrom cermin ?

Sekiranya keadaan ini dapat dikesan dengan cepat, doktor akan melakukan usaha berikut.

1. Pemindahan darah

Kekurangan darah adalah keadaan yang sangat berhati-hati dalam kes sindrom cermin . Untuk mengatasinya, doktor dapat melakukan pemindahan darah.

Pemindahan darah dapat membantu menyelamatkan ibu dan janin pada masa yang sama.

2. Pekerja kecemasan

Walaupun perjalanan darah dapat dilakukan semasa kehamilan, sukar untuk mengekalkan kehamilan dengan sindrom tersebut.

Biasanya, doktor akan melakukan kelahiran kecemasan atau kelahiran pramatang.

Tenaga kerja dapat dicuba dengan memberikan ubat perangsang untuk mempercepat kontraksi atau dengan melakukan operasi caesar.

3. Bersalin bayi selepas kelahiran

Agar bayi dapat bertahan, doktor perlu segera membuang lebihan cecair yang terdapat di organ penting bayi seperti jantung dan buah pinggang.

Malangnya, tindakan ini hanya dapat dilakukan setelah bayi dilahirkan.

Setelah bayi dilahirkan, doktor akan melakukan pelbagai tindakan untuk membuang cecair di dalam badan bayi dan memberi ubat untuk mencegah kegagalan jantung.

Bayi seterusnya perlu menjalani proses rawatan di unit rawatan intensif neonatal (NICU) untuk pemantauan intensif terhadap keadaannya.

Cara pencegahan sindrom cermin ?

Keadaan ini sangat sukar untuk dicegah. Perkara terbaik yang boleh anda lakukan adalah selalu berjumpa doktor.

Ketahui keadaan seperti kenaikan berat badan yang berlebihan semasa kehamilan dan tekanan darah tinggi. Ini dapat menunjukkan sindrom cermin.