Komplikasi Preeklampsia yang Perlu Diperhatikan Wanita Hamil dan Bayi

Preeklampsia adalah komplikasi kehamilan yang serius yang dicirikan oleh tekanan darah tinggi walaupun wanita hamil tidak pernah mempunyai sejarah hipertensi sebelumnya. Keadaan ini berlaku kerana gangguan pada plasenta yang menyekat aliran darah ke bayi dan ibu. Komplikasi preeklamsia jarang terjadi, tetapi boleh membahayakan. Apakah komplikasi preeklampsia yang paling biasa? Lihat ulasan dalam artikel ini.

Pelbagai komplikasi preeklampsia yang perlu diperhatikan

Dipetik dari halaman NHS, komplikasi preeklampsia yang biasa adalah:

1. Kejang (eklampsia)

Eklampsia adalah sejenis komplikasi preeklamsia dengan kekejangan otot yang dapat dialami oleh wanita hamil. Keadaan ini sering muncul dari minggu ke-20 kehamilan atau beberapa ketika selepas melahirkan.

Semasa serangan sawan, lengan, kaki, leher atau rahang anda secara tidak sengaja akan berkedut berulang kali. Walaupun dalam beberapa kes, anda juga boleh kehilangan kesedaran dan membasahi tempat tidur. Kejang yang merupakan komplikasi preeklamsia biasanya berlangsung kurang dari satu minit.

Walaupun kebanyakan wanita pulih selepas eklampsia, terdapat risiko kecil kecacatan kekal atau kerosakan otak jika mereka mengalami sawan yang teruk sebagai komplikasi preeklamsia.

Menurut NHS, kira-kira 1 dari 50 wanita yang mengalami eklampsia mati akibat keadaan tersebut. Bukan hanya itu, bayi yang belum lahir boleh mati lemas semasa kejang.

Dari beberapa kes yang telah berlaku, diketahui bahawa 1 dari 14 bayi mati disebabkan oleh kesan preeklamsia yang satu ini.

Penyelidikan mendapati bahawa ubat yang disebut magnesium sulfat dapat mengurangkan separuh risiko eklampsia dan risiko kematian ibu.

Ubat ini kini banyak digunakan untuk rawatan pasca eklampsia dan untuk merawat wanita yang mungkin berisiko terkena preeklamsia.

2. sindrom HELPP

Salah satu komplikasi preeklamsia adalah sindrom HELPP. Ini adalah gangguan pembekuan hati dan darah yang jarang berlaku yang boleh terjadi pada wanita hamil.

Keadaan ini kemungkinan besar berlaku setelah bayi dilahirkan, tetapi boleh muncul bila-bila masa selepas 20 minggu kehamilan dan sebelum 20 minggu dalam kes-kes yang jarang berlaku.

Sindrom HELPP itu sendiri adalah singkatan dari Hemolisis, Enzim Hati Tertinggi dan Kiraan Platelet Rendah atau hemolisis, enzim hati yang meningkat, dan bilangan platelet yang rendah.

Sindrom HELPP sama berbahayanya dengan eklampsia, tetapi sedikit lebih biasa. Satu-satunya cara untuk mengatasi kesan preeklampsia adalah dengan melahirkan bayi secepat mungkin.

3. Pukulan

Komplikasi preeklamsia ini berlaku kerana bekalan darah ke otak terganggu akibat tekanan darah tinggi. Ini dikenali sebagai pendarahan otak atau strok.

Sekiranya otak tidak mendapat cukup oksigen dan nutrien dari darah, sel-sel otak akan mati, menyebabkan kerosakan otak dan juga kematian.

4. Masalah organ

Berikut adalah pelbagai masalah organ yang timbul akibat komplikasi preeklamsia:

Edema paru

Edema paru adalah keadaan di mana cairan menumpuk di dalam dan di sekitar paru-paru, menjadikan paru-paru berhenti berfungsi dengan baik dengan menyekat paru-paru menyerap oksigen.

Kegagalan buah pinggang

Kegagalan buah pinggang adalah keadaan di mana buah pinggang tidak lagi dapat menapis produk buangan dari darah. Ini menyebabkan toksin dan cecair menumpuk di dalam badan dan boleh menyebabkan komplikasi.

kegagalan jantung

Hati mempunyai banyak fungsi termasuk mencerna protein dan lemak, menghasilkan hempedu dan membuang toksin. Sebarang kerosakan yang mengganggu fungsi ini boleh membawa maut dan boleh menyebabkan komplikasi.

5. Gangguan pembekuan darah

Preeklampsia yang tidak dirawat dengan baik boleh merosakkan sistem pembekuan darah anda, yang dikenali sebagai perubatan pembekuan intravaskular yang disebarkan.

Ini boleh mengakibatkan pendarahan kerana tidak cukup protein dalam darah untuk membuat darah beku.

Gumpalan darah ini dapat mengurangkan atau menyekat aliran darah melalui saluran darah dan mungkin merosakkan organ.

Apakah kesan komplikasi preeklamsia pada bayi?

Selain ibu, komplikasi preeklampsia juga boleh memberi kesan kepada bayi dalam kandungan. Besarnya kesan yang dapat dialami oleh bayi di dalam rahim bergantung pada usia kehamilan ketika ibu mempunyai preeklamsia dan seberapa parah tahap tekanan darah tinggi ibu.

Walau bagaimanapun, kesan utama komplikasi yang dapat diterima oleh bayi adalah bahawa bayi kekurangan zat makanan kerana aliran darah rahim-plasenta yang tidak mencukupi. Ini boleh menyebabkan kelewatan pertumbuhan bayi dalam rahim, kelahiran pramatang, atau kelahiran mati.

Gangguan aliran darah ke plasenta boleh menyebabkan bayi kekurangan nutrisi sehingga mengganggu pertumbuhan bayi di dalam rahim.

Kajian jangka panjang menunjukkan bahawa pertumbuhan janin yang tertunda pada rahim atau kerencatan pertumbuhan intrauterin (IUGR) boleh menyebabkan hipertensi, penyakit jantung koronari, dan diabetes ketika bayi lebih tua.

Hubungan ini mungkin berlaku kerana nutrien yang ada untuk pertumbuhan dan perkembangan dalam rahim sedikit sehingga bayi di dalam rahim mesti mengubah "program" nya.

Perubahan "program" ini akhirnya kekal dalam struktur badan, fisiologi, dan metabolisme. Ini seterusnya dapat meningkatkan risiko bayi terkena penyakit ini ketika dewasa.

Komplikasi preeklamsia juga dapat meningkatkan risiko masalah jangka panjang yang berkaitan dengan kelahiran pramatang, seperti gangguan pembelajaran, cerebral palsy, epilepsi, pekak, dan kebutaan.

Komplikasi preeklampsia bersama dengan sindrom HELLP juga boleh menyebabkan kelahiran mati, yang biasanya berlaku jika plasenta berpisah dari rahim sebelum bayi dilahirkan (plasenta abruptio) menyebabkan pendarahan berat pada ibu.

Bagaimana untuk mencegah komplikasi preeklampsia?

Beberapa kajian mungkin mengesyorkan anda untuk mengambil lebih banyak sumber makanan yang mengandungi kalsium dan vitamin yang dapat mengawal tekanan darah. Ini sedikit sebanyak dapat membantu mencegah komplikasi preeklampsia.

Namun, perkara yang paling penting adalah melakukan pemeriksaan kehamilan secara berkala seperti yang disarankan oleh doktor. Pada masa pemeriksaan kehamilan, doktor biasanya akan memeriksa tekanan darah anda.

Dari sini, doktor dapat memantau tekanan darah anda sehingga jika terdapat tanda-tanda komplikasi preeklampsia, ia dapat dikesan lebih awal.

Sekiranya diperlukan, doktor anda boleh memerintahkan ujian air kencing untuk melihat apakah terdapat protein dalam air kencing anda. Kehadiran protein dalam air kencing adalah salah satu tanda komplikasi preeklampsia.

Lebih baik mengetahui tanda-tanda komplikasi preeklampsia yang lain supaya anda lebih mengetahui kesannya pada masa akan datang.

Beberapa tanda komplikasi preeklampsia yang biasa adalah pening, mual dan muntah yang teruk, perubahan penglihatan, dan sakit di bahagian atas perut.