3 Tabiat Buruk pada Remaja Yang Boleh Mencetuskan Sarcopenia

Sarcopenia adalah keadaan degenerasi otot dengan usia. Sarcopenia berlaku kerana pertembungan antara isyarat anabolisme (pembentukan) dan katabolisme (pemusnahan) sel otot. Akibatnya, lebih banyak sel otot musnah daripada yang baru terbentuk. Kesan atau gejala sarkopenia sukar diketahui oleh orang lain. Tetapi orang dengan sarcopenia biasanya mengalami kelemahan yang meningkat dari masa ke masa, pengurangan kekuatan pegangan tangan, penurunan stamina, bergerak lebih perlahan, kehilangan motivasi untuk bergerak, dan menurunkan berat badan tanpa alasan yang jelas.

Sarcopenia adalah keadaan biasa pada usia tua. Anda boleh kehilangan 3% kekuatan otot setiap tahun selepas usia 50 tahun. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor yang menyebabkan sarkopenia berlaku lebih awal.

Apakah faktor pencetus sarcopenia?

Beberapa faktor mencetuskan sarkopenia, termasuk:

1. Malas bergerak

Sarcopenia sering berlaku pada orang yang tidak aktif dalam sukan, aka malas untuk bergerak. Walau bagaimanapun, sarcopenia juga boleh berlaku pada orang yang aktif. Berikut adalah beberapa sebab mengapa beberapa orang kehilangan jisim otot:

  • Penurunan sel saraf yang sihat di otak yang berfungsi untuk menghantar isyarat untuk pembentukan sel otot.
  • Pengurangan kepekatan beberapa hormon badan seperti hormon pertumbuhan, testosteron dan faktor pertumbuhan seperti insulin (IGF).
  • Gangguan fungsi tubuh dalam mencerna protein menjadi tenaga.
  • Tubuh tidak menyerap kalori dan protein yang mencukupi untuk mengekalkan jisim otot.

2. Gaya hidup yang tidak menetap

Otot yang tidak pernah digunakan untuk bekerja adalah faktor kuat untuk mencetuskan sarkopenia. Pengecutan otot ketika bekerja dengan otot adalah perlu untuk mengekalkan jisim otot dan menguatkan sel otot. Keadaan sarcopenia dapat muncul dengan sendirinya ketika seseorang tidak pernah bersenam, atau mengalami penyakit kronik atau kemalangan yang menyebabkannya terpaksa berehat di tempat tidur untuk waktu yang lama.

Kekurangan aktiviti selama dua hingga tiga minggu boleh mencetuskan kehilangan jisim otot dan kekuatan otot. Masa tidak aktif tertentu berpotensi menyebabkan otot menjadi lemah dan menjadikan badan mengalami keletihan kronik. Akibatnya, tahap aktiviti seseorang akan cenderung menurun dan semakin sukar untuk kembali ke tahap aktiviti normal.

Kekurangan aktiviti fizikal adalah penyebab utama yang mesti ditangani kerana kekuatan otot sangat bergantung pada corak aktiviti seseorang. Lakukan beberapa jenis latihan seperti latihan kekuatan otot, seperti mengangkat beban dan senaman aerobik. Sekiranya anda menghadapi kesukaran untuk mula aktif, cubalah melakukan senaman ringan seperti berjalan kaki secara berkala.

3. Diet yang tidak seimbang

Cara untuk mencegah risiko sarkopenia adalah dengan memakan lebih banyak makanan berprotein tinggi. Keseimbangan antara kecukupan kalori dan pengambilan protein diperlukan oleh badan untuk mengekalkan jisim otot. Tetapi sayangnya seiring dengan usia, perubahan dalam diet dan pengambilan kalori cenderung sukar untuk dielakkan. Ini disebabkan oleh penurunan kepekaan lidah untuk merasakan makanan, kesukaran mencerna makanan, masalah kesihatan gigi dan mulut, atau kesukaran mengakses bahan makanan. Sekurang-kurangnya orang dewasa dan orang tua memerlukan 25-30 gram protein yang dimakan pada setiap hidangan untuk mengekalkan jisim otot.

Penyakit kronik juga boleh menjadi faktor risiko sarcopenia

Penyakit yang berpanjangan tidak hanya mengurangkan kualiti kesihatan, tetapi juga kemampuan seseorang untuk melakukan aktiviti. Keadaan ini boleh mencetuskan kehilangan jisim otot akibat keradangan dan tekanan di dalam badan.

Keradangan adalah keadaan normal yang biasanya berlaku setelah seseorang mengalami penyakit atau kecederaan. Keradangan berperanan dalam menghantar isyarat ke tubuh untuk melakukan proses pertumbuhan semula sel. Walau bagaimanapun, keadaan penyakit kronik boleh menyebabkan proses keradangan dalam jangka panjang yang mengganggu keseimbangan pembentukan sel otot baru dan mencetuskan kehilangan massa otot. Keradangan kronik yang dapat mengurangkan jisim otot dapat terjadi pada orang dengan penyakit paru obstruktif kronik (COPD), artritis reumatoid, penyakit usus radang, lupus, luka bakar yang teruk, dan tuberkulosis kronik.

Penyakit kronik juga boleh mencetuskan sarkopenia kerana tekanan yang teruk. Tekanan boleh memperburuk proses keradangan dan menurunkan mood untuk melakukan aktiviti. Tekanan teruk yang boleh mencetuskan sarkopenia cenderung dialami oleh orang-orang dengan penyakit ginjal, kegagalan jantung kronik dan pesakit barah.