Cara Mencegah Kanser Kolon dan rektum (Kolorektal)

Kanser yang menyerang usus besar (usus besar), rektum, atau kedua-duanya, dikenali sebagai barah kolorektal. Berdasarkan data Globocan pada tahun 2018, barah kolorektal adalah jenis barah yang paling biasa yang menduduki tempat keenam di Indonesia. Sebenarnya, adakah cara untuk mencegah barah kolorektal, aka kanser kolon dan rektum?

Cara mencegah barah kolon dan rektum (kolorektal)

Tidak ada cara yang pasti untuk mencegah barah kolorektal. Walau bagaimanapun, pakar kesihatan berpendapat bahawa mengelakkan pelbagai faktor risiko dapat membantu. Berikut adalah langkah pencegahan barah yang menyerang usus besar dan rektum, termasuk:

1. Berhati-hati semasa menggunakan ubat NSAID

Ubat NSAID, seperti aspirin sering digunakan untuk menghilangkan rasa sakit. Nampaknya, bagi orang yang berisiko mendapat barah di saluran gastrousus, penggunaan ubat jenis ini harus dibatasi. Sebabnya, aspirin boleh menyebabkan pendarahan dan bisul, menjadikan risiko kanser kolorektal jauh lebih tinggi.

Jadi, cara mencegah barah usus besar dan rektum yang boleh anda gunakan adalah berhati-hati menggunakan aspirin. Sebaiknya berjumpa dengan doktor anda sebelum menggunakan ubat tersebut.

2. Tingkatkan pengambilan sayur-sayuran dan buah, dan batasi makan daging

Makanan adalah sumber nutrien untuk sel-sel badan anda. Agar sel kekal sihat, anda mesti makan makanan yang sihat dan berkhasiat. Anda harus meningkatkan pengambilan sayur-sayuran, buah, kacang, dan biji-bijian.

Menurut kajian yang diterbitkan di Persatuan Amerika untuk Penyelidikan Kanser menunjukkan bahawa kopi mengandungi antioksidan, seperti polifenol dapat mengurangi risiko barah kerana mengurangkan kerusakan oksidatif pada sel di dalam usus.

Bukan hanya itu, cara mencegah perkembangan barah usus besar dan rektum juga dapat diaplikasikan dengan membatasi pengambilan daging merah (daging lembu atau kambing) dan makanan yang dibakar.

Para saintis mendapati bahawa daging merah mengandungi amina heterosiklik (HCA), yang merupakan bahan kimia yang dihasilkan dari daging yang dimasak pada suhu tinggi. Bahan kimia ini dapat meningkatkan risiko barah jika dikonsumsi dalam jumlah banyak secara berkala.

Kemudian, orang juga cenderung memakan daging yang diproses yang tinggi nitrat. Apabila dimakan, nitrat dapat berubah menjadi nitrosamin, yang bersifat karsinogenik (boleh menyebabkan barah). Bahan karsinogenik juga terdapat pada daging panggang.

Agar pencegahan barah usus besar dan rektum menjadi lebih baik, bahagian makanan juga harus dijaga dan penyampaiannya mesti sihat, seperti dikukus, tumis, direbus, atau dipanggang.

3. Berhenti merokok, hadkan alkohol, dan bersenam secara berkala

Bahan karsinogenik juga terdapat dalam rokok dan alkohol. Oleh itu, jika anda ingin mencegah barah usus besar dan rektum, segera berhenti merokok dan kurangkan kebiasaan minum alkohol.

Bagi wanita, tidak boleh minum lebih dari satu gelas alkohol sehari. Untuk lelaki, tidak lebih daripada 2 gelas alkohol sehari. Kemudian, cubalah membiasakan diri untuk bersenam sekurang-kurangnya 30 minit setiap hari.

4. Ikuti pemeriksaan barah

Risiko barah kolorektal sangat tinggi, jika anda mempunyai sindrom barah keluarga. Keadaan ini menunjukkan bahawa anda mewarisi mutasi gen tertentu sehingga anda lebih mudah mengalami polip di usus anda dan menghidap barah di kemudian hari. Salah satu petanda ialah ada ahli keluarga, baik ibu atau bapa yang menghidap barah.

Sekiranya anda berisiko, kaedah paling berkesan untuk mencegah barah usus dan rektum adalah dengan melakukan ujian saringan secara berkala. Sebabnya ialah melalui ujian ini anda dan doktor anda dapat mengesan kehadiran sel barah usus besar atau polip yang tidak normal. Bagi anda yang tidak mempunyai risiko keluarga untuk menghidap barah, pemeriksaan kanser usus dan rektum boleh dilakukan secara berkala jika anda mencapai usia 50 tahun.

5. Kenali gejala barah kolorektal

Mengetahui simptom barah ini dengan lebih mendalam, dapat membantu anda mengesan penyakitnya lebih awal. Tindakan ini merangkumi cara untuk mencegah barah di usus besar dan rektum menjadi lebih teruk.

Gejala umum kanser kolorektal (usus besar dan / atau rektum) termasuk:

  • Perubahan tabiat usus, mulai dari cirit-birit atau sembelit yang kerap berlaku lebih dari beberapa hari.
  • Terdapat pendarahan di rektum, kadang-kadang menjadikan najis lebih gelap.
  • Sakit perut disertai dengan rasa kenyang di perut.
  • Tubuh sangat lemah dan penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas.

Sekiranya anda mengalami simptom barah ini, segera berjumpa doktor untuk mengetahui bahawa penyebabnya adalah barah atau masalah pencernaan lain.