Mengapa Mangsa Kekerasan Dalam Rumah Tangga Tetap dalam Hubungan Kesalahan?

"Kenapa dia tidak berpisah dengan suaminya?" Mungkin komen seperti ini kadang-kadang muncul ketika anda mendengar berita bahawa seseorang menjadi mangsa keganasan rumah tangga (KDRT).

Bagi orang yang tidak pernah mengalami keganasan rumah tangga, agak sukar untuk memahami mengapa kebanyakan mangsa masih mahu tinggal bersama pasangan mereka yang kesat atau melakukan keganasan. Sebenarnya, dengan mengetahui mengapa mangsa keganasan rumah tangga tetap bertahan dalam perkahwinan mereka yang ganas, anda dapat membantu orang itu keluar dari perangkap keganasan.

Keganasan rumah tangga adalah satu kitaran keganasan

Mangsa keganasan rumah tangga berterusan dalam hubungan yang salah atau perkahwinan dengan harapan keadaan mereka akan bertambah baik suatu hari nanti. Menurut ahli psikologi dan pengasas teori sosial kitaran keganasan, Lenore E. Walker, keganasan rumah tangga adalah corak yang dapat diramalkan.

Artinya, kes-kes keganasan berlaku setelah kitaran berulang. Kitaran ini bermula dengan munculnya masalah dalam hubungan, seperti masalah kewangan atau pergaduhan tentang anak-anak. Biasanya pada tahap ini mangsa berusaha memperbaiki keadaan dengan menyerah atau mematuhi kehendak pasangannya.

Sekiranya percubaan gagal, masuk ke tahap kedua, iaitu keganasan. Pada tahap ini pelaku akan menyeksa atau menindas mangsa sebagai hukuman atau jalan keluar emosi. Mangsa mungkin secara sedar sedar bahawa dia layak mendapat ganjaran ini kerana dia gagal menyelesaikan masalahnya.

Setelah berpuas hati dengan melakukan keganasan, pelaku merasa bersalah dan meminta maaf kepada mangsa. Pelaku boleh memberikan hadiah, menggoda dengan kata-kata manis, atau berjanji kepada mangsa bahawa mereka tidak akan melakukannya lagi. Dalam beberapa kes, pelaku berpura-pura tidak tahu, seolah-olah keganasan itu tidak pernah berlaku. Tahap ini dikenali sebagai bulan madu.

Kemudian memasuki tahap keempat, iaitu ketenangan. Biasanya mangsa dan pelakunya akan menjalani hari-hari seperti pasangan pada umumnya. Mereka mungkin makan bersama atau melakukan hubungan seks seperti biasa. Namun, apabila timbul masalah, pasangan ini akan masuk lagi ke tahap pertama. Sebaik sahaja berlanjutan, kitaran ini akan berterusan tanpa henti.

Sebab-sebab mangsa keganasan rumah tangga tinggal dalam hubungan kesat

Pada ketika ini anda mungkin tertanya-tanya apa yang membuat mangsa merasa seperti berada di rumah dalam kitaran yang menakutkan. Menurut pakar, ada tujuh sebab utama.

1. Malu

Mangsa keganasan rumah tangga berterusan kerana mereka merasakan perceraian atau perpisahan akan memalukan mereka. Terutama apabila orang mengetahui bahawa pasangan mereka kejam. Dia sebenarnya malu kerana gagal menjaga keharmonian rumah tangganya.

2. Rasa bersalah

Terdapat juga mangsa yang merasa bersalah sekiranya meninggalkan pasangannya. Sebaliknya, dia merasakan kemarahan dan kekejaman pasangannya disebabkan oleh tindakannya sendiri. Contohnya, seorang isteri merasa dia layak dipukul oleh suaminya kerana dia pulang lewat malam tanpa izin. Pemikiran yang salah ini sebenarnya adalah mekanisme pertahanan bagi mangsa agar dia tidak terlalu tertekan.

3. Mengancam

Pelaku boleh mengancam untuk membunuh, membahayakan, atau mengganggu kehidupan mangsa dan keluarga mangsa jika dia memutuskan untuk meninggalkan pelaku. Oleh kerana mereka takut akan ancaman itu, mangsa sukar berfikir dengan jelas, apalagi meminta pertolongan.

4. Pergantungan ekonomi

Banyak mangsa keganasan rumah tangga bertahan kerana mereka bergantung pada pelaku kewangan. Mangsa juga takut bahawa jika dia meninggalkan pelaku, dia tidak akan dapat menyara dirinya atau anak-anaknya.

5. Tekanan sosial atau kerohanian

Wanita yang menjadi mangsa keganasan rumah tangga sering kali berada di bawah tekanan sosial atau kerohanian untuk tetap dalam perkahwinan mereka walaupun mereka penuh dengan keganasan. Sebabnya, dalam budaya atau agama tertentu, wanita mesti mematuhi suami mereka. Mangsa yang menelan nilai-nilai mentah ini kemudian akan percaya bahawa adalah wajar baginya untuk terus mematuhi suaminya.

6. Sudah mempunyai anak

Mangsa keganasan rumah tangga mungkin tidak mahu meninggalkan perkahwinan mereka kerana memikirkan masa depan anak-anak mereka. Dia takut perceraian atau perpisahannya akan membuat nasib anak itu tidak menentu. Demi anak, dia memilih untuk terus hidup.

7. Kemurungan

Kemurungan yang menyerang mangsa keganasan rumah tangga menjadikan mereka tidak dapat bertindak, mempertahankan diri, apatah lagi meninggalkan pasangan mereka. Pelaku juga biasanya menahan mangsa sehingga mangsa tidak dapat meminta pertolongan dari keluarga, polis, atau yayasan yang melindungi mangsa keganasan. Akibatnya, mangsa merasa semakin terpencil dan tidak mempunyai pilihan lain.