Walaupun Perlu, Hati-Hati Bahaya Berlebihan Mengonsumsi Lemak Tepu •

Anda mesti sering diingatkan untuk tidak makan terlalu banyak makanan yang mengandungi banyak lemak jenuh. Katanya, lemak tepu adalah penyebab utama penyakit jantung. Tetapi tahukah anda bahawa badan juga masih memerlukan pengambilan lemak tepu? Kuncinya, anda tetap tidak boleh menggunakannya secara berlebihan. Betul, apakah had normal untuk pengambilan lemak tepu setiap hari?

Lemak tepu adalah asid lemak yang berasal dari haiwan

Lemak terdiri dari dua jenis molekul, iaitu asid lemak dan gliserol. Jenis dan tahap asid lemak ini menentukan kesan lemak pada tubuh anda. Lemak tepu adalah sejenis lemak yang biasanya berasal dari haiwan, seperti unggas, daging merah, dan produk tenusu yang kaya lemak.

Dari sudut kimia, lemak tepu adalah molekul lemak yang tidak mempunyai rantai berganda dengan molekul karbon kerana jenis lemak ini tepu dengan molekul hidrogen. Lemak tepu ini dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan diabetes jenis 2. Ini terjadi kerana peningkatan kadar kolesterol "buruk" (LDL) dalam darah.

Pengambilan lemak dan asid lemak diperlukan sebagai penyedia tenaga dan membantu penyerapan vitamin jenis tertentu. Asid lemak jenuh adalah salah satu jenis asid lemak yang, jika dikonsumsi secara berlebihan, sebenarnya berisiko membahayakan kesihatan.

Bahaya makan terlalu banyak lemak tepu

Fungsi lemak dalam tubuh manusia adalah sebagai simpanan tenaga, melindungi pelbagai organ penting, menjaga bentuk dan suhu badan, dan membantu penyerapan vitamin A, D, E, K. Sementara itu, fungsi lemak dalam makanan adalah untuk menghasilkan kalori, menjadikan makanan lebih enak, mengikat vitamin, mengandungi asid lemak penting, dan menghasilkan aroma dan bau tertentu.

Tetapi, jika terlalu banyak makanan yang mengandungi banyak lemak tepu, ini akan menyebabkan masalah bagi tubuh. Salah satunya boleh menyebabkan peningkatan kolesterol total dan kolesterol LDL (lipoprotein berketumpatan rendah).

LDL sering disebut kolesterol jahat, dalam bentuk lemak seperti lilin. Lemak tepu ini sering dijumpai di meja makan melalui hidangan yang mengandungi lemak haiwan, kulit ayam, produk susu pekat manis, dan minyak seperti minyak kelapa dan minyak sawit. Satu hidangan makanan segera mengandungi 28 gram lemak (41.2%), dua buah goreng mengandungi 18.8 gram lemak (28.1%), bahkan satu hidangan Nasi Padang mengandungi 25-30 gram lemak (37-45%).

Sebenarnya, pengambilan lemak yang disyorkan berdasarkan Garis Panduan Umum untuk Pemakanan Seimbang (PUGS) di Indonesia adalah 25% daripada jumlah tenaga. Sekiranya pengambilan lemak jenuh tinggi, sementara lemak tak jenuh cenderung rendah, tahap kolesterol dalam tubuh juga akan tinggi. Ini akan menghasilkan serum kolesterol darah tinggi.

Kemudian plak ateroma akan terbentuk di saluran darah yang memberi kesan penyempitan saluran darah ke jantung. Sekiranya ini berlaku, kesan yang paling teruk adalah kematian otot jantung yang boleh mengakibatkan kematian.

Lalu, apakah had normal untuk memakan lemak jenuh setiap hari?

Setiap orang digalakkan untuk memenuhi keperluan pemakanan seimbang setiap hari. Terdapat enam jenis nutrien yang mesti diperoleh dalam pengambilan makanan, iaitu karbohidrat, protein, lemak, vitamin, mineral, dan air.

Bagi komposisi yang baik untuk pengambilan protein, baik dari protein haiwan dan sayur-sayuran, disarankan agar 10% -20% keperluan kalori badan, karbohidrat sekitar 45% -65%, karbohidrat sederhana sekitar 5%, dan lemak dianjurkan kurang daripada 30% kalori yang diperlukan. Walaupun keperluan untuk kolesterol hanya boleh dikonsumsi kurang dari 300 mg / hari. Lemak diperlukan oleh badan, tetapi terlalu banyak boleh menyebabkan masalah kesihatan.

Menurut American Heart Association, pengambilan lemak yang disyorkan adalah 25% -35% sehari dan pengambilan lemak tepu harus dihadkan kepada kurang dari 7% daripada jumlah kalori. Untuk pengambilan lemak trans mestilah kurang dari 1% daripada jumlah kalori setiap hari. Kemudian selebihnya pengambilan mesti diambil dari asid lemak tak jenuh.

Lemak tepu sering disebut sebagai lemak jahat yang berisiko menyumbat peredaran darah. Sekiranya lemak buruk menyekat peredaran darah ke jantung, ini dapat meningkatkan risiko serangan jantung. Sekiranya ia menyekat peredaran darah ke otak, anda berisiko mengalami strok.