Bagaimana Ibu Bapa Bijak Mengatasi Konflik Dengan Anak Tanpa Drama

Hubungan antara anak dan ibu bapa tidak akan terlepas dari pertengkaran atau konflik. Konflik dengan anak biasanya timbul kerana perbezaan pandangan atau pendapat antara anak dan ibu bapa. Konflik juga dipengaruhi oleh cara bertindak balas dan mengurus interaksi yang berterusan.

Konflik yang tidak dapat diselesaikan dengan kanak-kanak yang membawa kepada drama boleh mengganggu komunikasi dan keakraban keluarga. Oleh itu, sebagai ibu bapa anda mesti dapat menangani konflik dengan anak-anak dengan sebaik mungkin.

Cara yang betul untuk menangani konflik dengan anak-anak

1. Kawal emosi anda

Tingkah laku anak yang tidak teratur atau menentang kata-kata anda boleh menjengkelkan. Namun, anda mesti tetap tenang. Melancarkan emosi sebenarnya akan menjadikan konflik lebih rumit dan membawa kepada drama yang tidak perlu.

Dengan bersikap tenang, anda akan lebih mudah berkomunikasi dengan anak anda, mengetahui punca konflik dari kedua belah pihak, dan anak itu juga akan menjadi lebih lembut.

Apabila anda benar-benar beremosi, suruh anak pergi ke biliknya terlebih dahulu untuk merenung semasa anda tenang di bilik yang lain.

2. Berkomunikasi dengan baik

Apabila terdapat konflik, berkomunikasi bukanlah perkara yang mudah dilakukan; terutamanya jika anda marah. Namun, untuk menyelesaikan konflik antara anda dan anak anda, anda masih perlu berkomunikasi dengan anak anda dengan:

  • Jangan hanya meminta anak anda meneka dan memahami apa yang anda mahukan. Konflik sebenarnya adalah masa yang tepat untuk memberitahu anak anda mengenai pandangan dan harapan anda. Terangkan mengapa anda mempunyai pandangan yang berbeza.
  • Pastikan anak anda memahami apa yang anda katakan, dan juga mengapa anda tidak bersetuju dengan sikap mereka. Ingat, anda mungkin perlu melakukan langkah ini beratus kali. Namun, bersabar dan jangan berputus asa.
  • Dengarkan anak anda, hormati pendapat atau pandangan mereka. Jangan mengganggu kata-kata anak anda, walaupun anda sudah dapat meneka apa yang akan dia katakan di dalam hati anda.

3. Biarkan anak merasakan akibat pilihan mereka sendiri

Sebagai ibu bapa, anda mungkin merasa berhak menentukan kapan mereka harus bangun, apa yang harus mereka makan, kapan mereka harus tidur, atau bagaimana mereka harus berpakaian.

Malangnya, ini sering menjadi pencetus konflik dengan anak-anak. Sebabnya ialah kanak-kanak merasakan mereka telah kehilangan kebebasan untuk memilih. Oleh itu, jika pada bila-bila masa anak anda tidak mematuhi apa yang anda katakan, cuba dengarkan apa yang mereka rasa atau inginkan, dan biarkan anak itu merasakan akibatnya untuk dirinya sendiri (walaupun itu tidak mudah bagi anda).

Contohnya, kanak-kanak tidak dapat bangun awal. Anda tidak perlu berteriak untuk membangunkan anak anda sehingga menjadi drama pergaduhan di pagi hari. Biarkan anak bangun lewat sehingga terlambat ke sekolah. Dengan cara itu, si anak akan belajar sendiri bahawa pilihannya untuk bangun lewat tidak betul, tanpa menyebabkan drama berlebihan di rumah.

4. Cari penyelesaian bersama

Konflik dengan anak mesti diselesaikan bersama. Penyelesaiannya boleh menjadi perjanjian antara anda dan anak anda, misalnya, "Anda boleh bermain sekarang hingga petang, tetapi saya tidak akan mengurangkan waktu belajar anda malam ini jika anda penat . Anda masih perlu membuat kerja rumah dan belajar selama dua jam. Setuju? ".

5. Belajar saling memaafkan

Baik ibu bapa atau anak tidak sempurna. Mereka berdua pasti melakukan kesalahan yang tidak disengajakan. Oleh itu, anda sebagai ibu bapa juga perlu belajar untuk ikhlas dan terbuka untuk memaafkan setiap kesalahan anak anda.

Begitu juga dengan anak-anak. Anda mesti mengajar anak-anak bagaimana memaafkan orang lain, termasuk anda sebagai ibu bapa.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌