Ubat Daun Ubi Keledek untuk Demam Denggi, adakah ia benar? •

Siapa yang tidak biasa dengan keledek? Selain senang didapati, makanan jenis ini juga berpatutan. Tidak hanya ubi, masyarakat Indonesia juga menggunakan daun ubi jalar sebagai ubat untuk menyembuhkan demam denggi. Namun, adakah penggunaannya berkesan dan selamat? Ayuh, cari jawapannya dalam ulasan berikut.

Benarkah daun keledek boleh menjadi penawar demam denggi?

Gigitan nyamuk Aedes agypti dapat menyebabkan demam denggi, yang ditandai dengan demam tinggi, sakit kepala, dan ruam merah pada kulit. Gejala ini boleh ringan, tetapi dalam beberapa kes juga boleh menyebabkan kematian akibat pendarahan dan kegagalan organ.

Hingga kini, tidak ada ubat yang dapat mengubati demam denggi sepenuhnya. Walaupun begitu, rawatan perubatan dapat melegakan simptom sambil mencegah keparahannya.

Maklumat yang tersebar di media sosial bahawa daun ubi jalar dapat menjadi penawar penyakit demam denggi. Caranya adalah dengan merebus bahagian atas daun ubi jalar selama 5-10 minit. Kemudian, sebanyak 1 liter air rebus setiap hari diminum sebagai pengganti air.

Sebelum menelan maklumat secara mentah, lebih baik anda mengetahui kebenarannya terlebih dahulu.

Kajian 2019 di Jurnal Penyelidikan Kejururawatan Profesional mendedahkan bahawa daun ubi jalar mengandungi sebatian flavonoid dan tanin yang dapat meningkatkan platelet. Platelet adalah platelet darah yang memainkan peranan penting dalam proses pembekuan darah.

Ya, meningkatkan platelet memang cara untuk menyembuhkan demam denggi. Namun, penggunaan air rebusan dari daun ubi jalar sebagai penawar demam denggi belum sepenuhnya dibenarkan.

Penyelaras Pusat Penyelidikan dan Penyelidikan Perubatan Herba Kementerian Kesihatan RI, dr. Danang Ardiyanto, mengatakan bahwa belum ada uji klinis daun ubi jalar yang dapat meningkatkan trombosit, apalagi menyembuhkan demam denggi.

Penyelidikan yang dilakukan sebelum ini masih berasaskan haiwan, sehingga keberkesanannya untuk manusia belum diketahui. Terutama jika diambil dalam jumlah besar dan menggantikan air, dikhuatiri akan menyebabkan kesan sampingan yang tidak diingini.

Atas sebab ini, penyelidikan yang lebih mendalam diperlukan mengenai penggunaan daun ubi jalar sebagai ubat DHF.

Jadi, apakah rawatan untuk demam denggi?

Demam denggi dapat diperbaiki dengan beberapa ubat lain yang diresepkan oleh doktor. Tujuan penggunaan ubat tersebut adalah untuk meredakan gejala pesakit. Contohnya, memberi ubat acetaminophen (paracetamol) untuk mengurangkan sakit otot dan demam.

Namun, tidak digalakkan mengambil aspirin, ibuprofen, atau naproxen kerana mereka dapat meningkatkan risiko komplikasi pendarahan pada penderita denggi.

Selain mengambil ubat, rawatan demam denggi juga memberi tumpuan kepada terapi rehidrasi oral dan rehat lengkap.

Rehat lengkap dapat membantu meningkatkan sistem ketahanan badan. Ini bermaksud, rehat dapat menguatkan sistem imun dalam memerangi virus dari gigitan nyamuk yang memasuki tubuh. Semakin kuat sistem kekebalan tubuh, semakin cepat proses pemulihan tubuh dari keradangan atau jangkitan.

Sementara itu, terapi rehidrasi oral dapat mengelakkan tubuh menjadi tidak kering kerana gejala demam dan muntah yang dialami pesakit. Sekarang, pemenuhan cairan tubuh untuk pesakit DHF dapat dilakukan dengan minum air lebih kerap, jus buah, atau minuman isotonik.

Sekiranya pesakit dimasukkan ke hospital, pentadbiran intravena akan sangat membantu. Di samping itu, pasukan perubatan akan memantau tekanan darah dan membenarkan perjalanan darah sekiranya pesakit memerlukannya.

Bolehkah saya menggunakan daun ubi jalar untuk ubat demam denggi?

Memandangkan tidak ada penelitian yang mendukung dan persetujuan dari Kementerian Kesehatan Indonesia, penggunaan ramuan tradisional ini tidak boleh digunakan sebagai perawatan utama. Anda masih harus mengutamakan rawatan yang disyorkan oleh doktor.

Namun, anda masih boleh mengambil daun ubi jalar dengan cara lain, iaitu menghidangkannya sebagai menu makanan. Ini kerana setiap 100 gram daun ubi jalar mengandungi kalsium, zat besi, vitamin C, vitamin E, vitamin K, dan vitamin B yang dapat membantu memenuhi keperluan pemakanan.

Kesediaan anda untuk berjumpa doktor dan kepatuhan anda dalam mengikuti rawatan doktor akan mempengaruhi pemulihan anda dari penyakit ini. Sekiranya keadaannya teruk dan anda mendapat rawatan terlambat, risiko komplikasi akan lebih besar.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌