Kebaikan Beach Air untuk Pesakit Asma |

Pantai dan laut telah lama dipercaya sebagai tempat yang selesa dan menyegarkan. Ramai orang pergi ke pantai bukan hanya untuk bermain, tetapi juga untuk menenangkan fikiran atau menghirup udara pantai yang khas. Bukan hanya itu, beberapa pakar juga menunjukkan bahawa udara pantai mempunyai manfaat yang baik untuk pesakit asma. Teruskan membaca untuk mengetahui kesan udara dan air laut terhadap asma.

Adakah benar udara pantai baik untuk pesakit asma?

Sehingga kini, belum diketahui apa sebenarnya penyebab asma. Walaupun tidak dapat disembuhkan, gejala asma dan kambuhannya dapat dikurangkan dan dicegah.

Sebilangan orang melaporkan bahawa mereka tidak lagi mengalami serangan asma.

Ini biasanya disebabkan oleh perubahan gaya hidup dan ubat-ubatan yang dapat membantu mengawal gejala asma.

Salah satu terapi rawatan untuk asma dan gaya hidup yang mungkin sesuai adalah pernafasan pantai atau udara laut.

Namun, apa yang perlu dipertimbangkan, pastikan pantai dan laut yang anda lawati masih bersih, bebas dari pencemaran atau pencemaran, dan jauh dari kawasan perindustrian.

Penyelidikan yang dilakukan oleh pakar di Jerman dalam jurnal Amalan dan Klinik Pneumologi membuktikan bahawa ini bukan sekadar cadangan.

Udara pantai mempunyai manfaat untuk kesihatan paru-paru.

Ini bermaksud orang yang mengalami masalah pernafasan seperti asma dapat menikmati suasana laut semasa menjalani terapi untuk membantu melegakan simptom asma secara semula jadi.

Kebaikan udara pantai untuk asma

Berikut adalah pelbagai faedah udara pantai dan laut untuk pesakit asma.

1. Tahap oksigen tinggi

Pantai dan laut terletak di dataran rendah yang mempunyai kadar oksigen lebih banyak daripada tempat di dataran tinggi seperti gunung. Ini kerana graviti Bumi menahan oksigen di permukaan Bumi.

Oleh itu, semakin jauh dari dataran dan permukaan laut, tekanan udara dan tahap oksigen akan menurun.

Inilah sebabnya mengapa banyak orang merasa pening, sesak nafas, dan bahkan pengsan ketika berada di tempat tinggi. Penyakit kerana ketinggian dialami oleh banyak pendaki gunung.

Mereka yang menghidap asma berisiko mengalami serangan asma jika mereka berada di tempat dengan tahap oksigen yang terhad.

Oleh itu, berada di pantai dengan oksigen yang banyak di udara dan dekat dengan air laut dapat membantu asma bernafas dengan lebih bebas dan bebas, terutamanya jika anda menghabiskan banyak masa atau tinggal di tempat tinggi.

2. Udara bersih

Menurut Jonathan A. Bernstein, ahli alergi di University of Cincinnati College of Medicine, angin yang bertiup di pantai dapat mengusir pelbagai alergen dan agen yang menjengkelkan.

Pengarah Alergi dan Asma Asma Brooklyn, Cascya Charlot juga menambah bahawa biasanya di pantai jumlah debunga yang dibawa oleh angin jauh lebih sedikit.

Ini bermakna udara laut yang bersih dapat membuat pernafasan lebih mudah, terutama bagi orang yang menghidap asma atau masalah paru-paru lain.

Selain itu, peredaran udara di pantai dan laut juga lebih lancar daripada di bandar-bandar besar dengan puluhan bangunan tinggi atau kawasan berbukit.

3. Terapi semula jadi untuk bernafas

Udara yang anda hirup di laut atau pantai mengandungi titisan air laut yang kecil. Titisan ini kaya dengan garam, yodium dan magnesium.

Ketiganya berfungsi sebagai aerosol yang akan merangsang reaksi imun pada organ pernafasan.

Hasil penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal perubatan Jerman, Prax Klin Pneumol membuktikan bahawa bernafas di udara pantai dan air laut secara berkala dapat mengendurkan otot pernafasan dan mengurangkan lendir yang menyekat saluran udara bagi pesakit asma.

Semakin banyak masa yang anda habiskan di pantai atau laut, semakin baik fungsi paru-paru anda.

Jadi, bagi anda yang menderita asma, tidak ada salahnya mengambil beberapa jam setiap minggu untuk menghirup udara dan air laut di pantai sebagai bentuk terapi semula jadi atau latihan pernafasan untuk asma.