Mengatasi Ketakutan dan Kegelisahan Sebelum Melahirkan •

Walaupun nampaknya wanita hamil mempunyai 9 bulan untuk bersiap untuk bersalin, ketika waktunya sudah dekat anda masih merasa panik dan cemas. Memang, kesediaan fizikal sahaja tidak cukup untuk melahirkan anak ke dunia. Anda juga harus membuat persediaan secara mental. Namun, ramai wanita hamil takut melahirkan. Ketakutan dan kegelisahan ini boleh datang dari pelbagai sumber. Contohnya, anda pernah mendengar kisah kelahiran adik anda yang agak tertekan atau anda adalah orang yang tidak tahan sakit.

Perasaan cemas dan takut melahirkan adalah perkara biasa. Sekiranya ia merupakan penghantaran pertama anda, anda mungkin akan membayangkan perkara buruk akan berlaku. Walau bagaimanapun, kelahiran kedua masih boleh menakutkan. Contohnya, kerana kerja pertama anda berjalan lancar, anda takut yang kedua sukar dilakukan. Atau tepat kerana penghantaran pertama anda tidak lancar, anda bimbang bahawa penghantaran kedua juga akan menghadapi masalah.

Sekiranya anda adalah salah seorang wanita hamil yang takut melahirkan, anda perlu mempraktikkan teknik khas untuk mengatasi ketakutan ini. Kerana melahirkan adalah pengalaman semula jadi dan indah, tidak selalu menakutkan dan stres seperti yang anda fikirkan. Ingat bahawa tubuh wanita dirancang untuk dapat melalui proses bersalin. Jangan biarkan anda melewatkan saat berharga ini kerana anda ditakuti ketakutan. Perhatikan beberapa muslihat untuk mengatasi ketakutan dan kegelisahan berikut yang membawa kepada tenaga kerja.

BACA JUGA: 13 Perkara Yang Perlu Dilakukan Semasa Trimester Ketiga Kehamilan

1. Pilih doktor atau bidan yang dipercayai

Perkara pertama yang perlu dilakukan oleh wanita yang takut melahirkan adalah memilih pakar obstetrik atau bidan yang betul. Pastikan pakar kandungan anda mempunyai reputasi yang baik, dipercayai, atau telah membantu ahli keluarga dan rakan anda menjalani kerja. Dengan cara itu, anda akan menjadi lebih tenang dan ingin mempercayai kata-kata doktor. Penting juga untuk memastikan bahawa anda dan suami mempunyai pendapat yang sama dengan doktor atau bidan yang menguruskan kelahiran anda. Anda semua dapat bekerjasama dengan baik sepanjang kehamilan dan proses kelahiran.

2. Mempunyai rancangan yang fleksibel

Ingatlah bahawa ketika tiba waktunya untuk melahirkan, rancangan yang telah anda buat bersama suami dan pakar kebidanan tiba-tiba hancur. Namun, itu tidak bermaksud bahawa sesuatu yang buruk akan berlaku. Perubahan rancangan adalah bahagian normal dari proses buruh. Sekiranya ini berlaku, anda harus terbuka dengan cadangan dan pilihan yang ada. Untuk memberi anda ketenangan jika perkara tidak berjalan sesuai dengan rancangan, bincangkan semua kemungkinan cadangan dan kemungkinan cadangan dengan suami dan pakar obstetrik anda.

BACA JUGA: Berapa Banyak Bahagian C Yang Boleh Dilakukan Seorang Wanita?

3. Dengarkan badan dan bayi anda

Pada akhirnya, proses kelahiran dikawal oleh badan dan bayi anda. Percayalah bahawa badan anda dan bayi anda yang belum lahir mempunyai cara khas untuk bekerjasama. Oleh itu, anda mesti belajar untuk mendengar dengan teliti badan dan bayi anda sejak awal kehamilan anda. Luangkan masa yang berkualiti untuk berbual mesra dengan bayi anda dan rasakan kehadirannya selari dengan badan anda. Perhatikan apa-apa perubahan dalam badan yang berlaku dan cari tahu penyebabnya. Anda juga menjadi lebih yakin dan pada masa yang sama mengundurkan diri pada proses kerja yang akan berlaku.

4. Berehat

Bagi sesetengah wanita hamil, ketakutan dan kegelisahan yang timbul boleh menjadi perkara yang sangat membebankan. Sekiranya seperti ini, anda perlu mempraktikkan teknik relaksasi. Tutup mata anda dan fikirkan tempat atau keadaan yang membuat anda merasa tenang dan damai. Bayangkan suasana, ingat pelbagai bau yang anda harum di tempat itu, dan hidupkan kembali emosi yang muncul pada waktu itu seperti kebahagiaan atau kepuasan. Semasa memikirkannya, tarik nafas dengan perlahan dan sedalam mungkin. Anda juga boleh mengikuti yoga dan meditasi khusus untuk wanita hamil untuk membantu menenangkan fikiran sebelum melahirkan.

BACA JUGA: 8 Pilihan Yoga yang Baik untuk Melatih Pinggul Semasa Kehamilan (Pembukaan Pinggul)

5. Memahami kesakitan semasa melahirkan anak

Sekiranya anda takut melahirkan kerana tidak tahan dengan kesakitan, anda perlu mengubah pemikiran anda. Ketahuilah bahawa rasa sakit ketika melahirkan tidak sama dengan kesakitan yang timbul ketika anda cedera atau mengalami penyakit yang mesti diusir dengan cepat. Sensasi fizikal ini sangat diperlukan untuk membawa bayi anda ke dunia. Dengan memahami perkara ini, akan lebih mudah bagi anda untuk mengawal rasa panik kerana kesakitan yang timbul.

BACA JUGA: Faedah dan Risiko Menggunakan Epidural Semasa Melahirkan

6. Dapatkan sokongan daripada keluarga atau rakan

Wanita hamil yang dikelilingi oleh orang terdekatnya sebelum kelahiran akan merasa lebih yakin dan optimis mengenai kelahiran mereka. Tidak perlu malu untuk mengakui bahawa anda takut melahirkan, sebenarnya, dengan memberitahu seseorang yang boleh anda percayai, anda dapat menyatakan rasa takut anda. Namun, anda juga perlu menghadkan diri agar tidak terlalu banyak mendengar cerita menakutkan mengenai proses kelahiran.

7. Berjumpa dengan ahli terapi

Sekiranya ketakutan dan kegelisahan yang anda alami sebelum melahirkan terlalu teruk, segera dapatkan bantuan profesional. Anda boleh berjumpa dengan ahli psikologi atau ahli terapi untuk membantu mengatasi ketakutan anda melahirkan. Ingat, kesihatan mental ibu sama pentingnya dengan kesihatan fizikalnya. Kajian di Jurnal Obstetrik dan Ginekologi British baru-baru ini mendedahkan bahawa ketakutan melahirkan risiko menjadikan proses persalinan lebih rumit dan panjang. Jadi, jangan memandang rendah keadaan psikologi wanita hamil sebelum melahirkan.