Adakah Selamat Menginap di Hotel Semasa Pandemik COVID-19?

berat: 400; ”>Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Sama seperti kebanyakan perniagaan lain di Indonesia, sejumlah hotel juga mulai membuka kembali pintu mereka di tengah-tengah COVID-19. Walau bagaimanapun, sebilangan orang masih ragu-ragu sama ada selamat menginap di hotel semasa pandemik COVID-19. Lihat penjelasannya di sini.

Menginap di hotel semasa wabak COVID-19

Staycation atau menginap di hotel adalah salah satu cara yang paling biasa untuk menghilangkan tekanan. Walau bagaimanapun, cara menangani tekanan ini tidak dapat dilakukan memandangkan pandemik COVID-19 yang sedang berlaku.

Sementara itu, bagi mereka yang sedang dalam proses pengubahsuaian rumah atau perjalanan perniagaan, hotel adalah satu-satunya pilihan. Oleh itu, beberapa hotel masih membuka perniagaan mereka walaupun berada dalam keadaan wabak.

Bagi anda yang baru hendak menempah bilik, ada beberapa pertimbangan yang perlu dipertimbangkan ketika menginap di hotel semasa wabak COVID-19.

Risiko menyebarkan COVID-19 di hotel adalah perkara utama, terutamanya dari permukaan atau objek yang tercemar. Sebagai tambahan, ada kemungkinan bagi anda untuk bersentuhan dengan mereka yang dijangkiti virus.

Berikut adalah beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan ketika memutuskan untuk menginap di hotel di tengah wabak penyakit.

1. Kakitangan hotel dan tetamu lain

Seperti yang anda ketahui bahawa penyebaran virus COVID-19 boleh berlaku ketika anda berada dekat dengan orang lain. Lebih lagi, titisan (percikan air liur) yang terkontaminasi dengan virus dapat merebak dengan mudah di ruang kecil.

Sebaliknya, beberapa laporan menunjukkan bahawa walaupun orang tanpa gejala (OTG) dapat menyebarkan COVID-19. Artinya, tidak ada yang dapat menjamin bahawa kakitangan atau tetamu yang kelihatan sihat benar-benar selamat daripada menyebarkan virus.

Oleh itu, beberapa hotel menggunakan protokol kesihatan baru. Hotel meminta pekerjanya, terutama mereka yang membersihkan bilik untuk memakai alat pelindung diri (PPE), mulai dari topeng, pelindung muka , untuk pakaian keselamatan khas.

Perlukah Pelindung Wajah Digunakan Setiap Hari?

2. Kemudahan berkongsi dan bilik bersama

Selain dari hubungan dekat dengan orang lain, pertimbangan lain ketika menginap di hotel semasa wabak adalah berkongsi kemudahan dan bilik bersama.

Berbanding dengan bilik yang anda pesan, bilik dan kemudahan bersama tentu lebih berisiko terkena virus. Sebagai contoh, lobi hotel boleh dipenuhi dengan orang ramai pada waktu pagi ketika daftar keluar dan kolam renang adalah tempat berkumpul.

Oleh itu, menjaga jarak dari orang lain alias jarak fizikal sangat diperlukan ketika berada di tempat awam, seperti lobi hotel.

3. Seberapa kerap bilik dibersihkan

Menurut kajian yang diterbitkan di Jurnal Perubatan New England , virus COVID-19 dapat bertahan di permukaan yang keras dan tidak berpori sehingga tiga hari. Ini juga berlaku untuk barang plastik dan permukaan yang terbuat dari plastik dan plastik keluli tahan karat .

Setakat ini, belum ada kajian yang menunjukkan berapa lama titisan sisa yang tercemar pada permukaan yang lembut. Namun, bilik hotel yang tidak dibersihkan dengan betul dan bersih pasti tidak akan membuang virus dari semua barang dan permukaan.

Ada kemungkinan zarah-zarah virus yang tersekat di udara atau permukaan di dalam bilik datang dari para tetamu sebelum anda menginap di hotel semasa wabak.

Petua untuk mengurangkan risiko penularan COVID-19 di hotel

Sebenarnya, tidak mungkin anda selamat 100% ketika menginap di hotel semasa pandemik COVID-19. Namun, tentu ada beberapa petua yang dapat dilakukan untuk mengurangkan risiko penularan virus semasa anda berada di hotel.

Berikut adalah beberapa cara yang boleh digunakan untuk mengurangkan risiko penghantaran dan boleh dilakukan sebelum anda menempah bilik.

1. Minta protokol kesihatan kepada pihak hotel

Sebelum anda memutuskan untuk menempah bilik untuk menginap, cubalah meminta protokol kesihatan pihak pengurusan hotel semasa wabak tersebut. Sebabnya, setiap hotel mempunyai protokol yang berbeza, jadi lebih baik jika anda bertanya sebelum menempah bilik, seperti:

  • kualiti udara di dalam bilik, seperti penggunaan penyaman udara dan pengudaraan
  • pilihan untuk tidak perlu menghubungi kakitangan, seperti menggunakan kunci digital
  • dasar penggunaan topeng dan pemeriksaan kesihatan untuk tetamu dan kakitangan
  • minta bilik yang tidak digunakan sekurang-kurangnya tiga hari selepas digunakan

2. Mengelakkan kemudahan dan tempat awam

Setelah mengesahkan protokol kesihatan yang digunakan oleh hotel dan merasa lebih yakin, anda mungkin dapat berkunjung ke sana. Jangan lupa untuk mengelakkan kemudahan awam dan bilik semasa anda menginap di hotel semasa wabak COVID-19.

Kolam renang, spa dan gimnasium mungkin ditutup. Sekiranya tempat dibuka, anda mungkin dapat mempertimbangkan semula sama ada selamat bersenam di gim semasa wabak

Sebabnya, anda akan menggunakannya dengan orang lain, jadi lebih baik menjaga jarak dari orang lain dan orang ramai.

3. Bawa pembasmi kuman dan pembersih tangan

Walaupun hotel telah membersihkan bilik dengan pembasmi kuman, tidak ada salahnya membawa pembasmi kuman dan pembersih tangan. Lihat, akan ada banyak permukaan atau barang yang dapat Anda bersihkan dengan baik ketika menginap di hotel semasa wabak.

Bermula dari alat kawalan jauh TV hingga butang di telefon bimbit sering dilupakan oleh pihak hotel. Semasa membersihkan barang, jangan lupa membiarkan permukaan basah selama lima minit.

Dengan membersihkan bilik anda sendiri, anda juga dapat membantu mengurangkan risiko penyebaran virus. Kemudian, cubalah mengurangkan kebiasaan menyentuh wajah anda sekerap mungkin.

Kriteria untuk Pembersih Tangan Berkesan untuk Mencegah Penularan COVID-19

4. Basuh tangan anda lebih kerap

Salah satu kunci utama untuk mengurangkan risiko penularan COVID-19 adalah mencuci tangan, terutamanya ketika anda menginap di hotel semasa wabak. Mencuci tangan dengan sabun dan air setelah berada di tempat awam lebih berkesan menghilangkan virus pada tangan.

Sekiranya sabun dan air tidak tersedia, anda boleh menggunakannya pembersih tangan sebagai alternatif. Sekurang-kurangnya sepanjang anda berada di ruangan yang dikongsi dengan tetamu lain, seperti lobi atau lif, kebersihan tangan dijaga.

Pada hakikatnya, menginap di hotel semasa wabak pasti mempunyai risiko menyebarkan COVID-19 yang hampir serupa dengan tempat awam yang lain. Oleh itu, jangan lupa menjaga jarak, pakai topeng dan ambil langkah pencegahan lain agar anda tidak dijangkiti.