Mengapa Bersenam adalah Cara Terbaik untuk Meringankan Tekanan •

Adakah anda mengalami banyak tekanan kebelakangan ini? Tekanan mempunyai banyak kesan buruk terhadap kesihatan tubuh, terutama jika dibiarkan tanpa rawatan atau 'rawatan'. Tekanan secara langsung berkaitan dengan pelbagai fungsi badan. Sekiranya anda berada dalam keadaan tertekan, tidak mustahil anda akan mudah sakit kerana tekanan menyebabkan penurunan sistem imun, menyebabkan tekanan darah tinggi, masalah pencernaan, dan bahkan tekanan boleh menyebabkan peningkatan risiko penyakit degeneratif.

Latihan = tekanan fizikal untuk badan

Senaman sebenarnya adalah bentuk 'tekanan' fizikal untuk badan. Ringkasnya, dengan terbiasa melakukan sukan, tubuh belajar menyesuaikan diri dan terbiasa menangani 'tekanan' fizikal dengan baik. Dengan penyesuaian ini, badan anda dapat menyesuaikan diri dengan mudah dan menahan tekanan yang lain. Penyelidikan menunjukkan bahawa senaman berkala, seperti aerobik, dikaitkan dengan penurunan aktiviti saraf simpatik dan hipotalamus-hipofisis-adrenal . Aktiviti saraf simpatik dan hipotalamus-hipofisis-adrenal adalah sistem badan yang bertanggungjawab untuk bertindak balas terhadap tekanan dan menyebabkan perubahan fungsi badan akibat tekanan.

Melakukan senaman secara berkala juga sama dengan melatih tubuh untuk bertindak balas terhadap tekanan dengan lebih baik, termasuk menanggapi perubahan fungsi tubuh dan fisiologi. Apabila degupan jantung menjadi lebih cepat, otot mengencang, dan tekanan darah meningkat, latihan dapat turun dan membawa perubahan ini kembali normal. Telah disebutkan sebelumnya bahawa tekanan tidak baik untuk fungsi badan. Tekanan boleh menyebabkan perubahan fisiologi dalam badan seperti degupan jantung yang lebih cepat, insomnia, peningkatan selera makan, dan sebagainya. Dengan melakukan senaman secara teratur, fungsi tubuh yang berubah akibat tekanan juga dapat diatasi.

Mengurangkan hormon kemurungan dalam badan

Apabila anda mengalami tekanan, badan anda akan secara automatik melepaskan hormon kortisol dan epinefrin. Kedua-dua hormon ini adalah hormon kemurungan yang dapat meningkatkan tenaga dan tekanan darah serta-merta ketika tubuh berada dalam keadaan tertekan. Kortisol juga dikenali sebagai hormon berjuang-untuk-berjuang kerana menyiapkan tubuh untuk berada dalam keadaan tertekan, seperti memberikan lebih banyak tenaga dengan meningkatkan gula darah dan mencegah insulin mengubahnya menjadi glikogen.

Namun, apabila kortisol dan epinefrin terus dihasilkan kerana tekanan kronik, fungsi fisiologi badan akan terganggu. Sebagai tindak balas untuk menahan tekanan yang datang, kortisol dan epinefrin akan menyiapkan lebih banyak tenaga yang dapat digunakan oleh tubuh, dengan meningkatkan gula darah dan menghentikan insulin berfungsi. Jika ini berlangsung lama, orang yang mengalami stres berisiko terkena diabetes mellitus tipe 2, obesiti, dan sistem kekebalan tubuh yang menurun.

Pelbagai kajian menunjukkan bahawa senaman secara berkala dapat mengurangkan tekanan seseorang. Ini berlaku kerana senaman secara teratur dapat mengurangkan hormon kortisol dan epinefrin dan meningkatkan hormon norepinefrin sebagai antidepresan. Satu kajian yang melibatkan 49 wanita mengalami tekanan yang teruk, yang kemudian diminta untuk melakukan latihan rutin selama 8 minggu berturut-turut, menunjukkan penurunan kadar kortisol dan epinefrin dalam air kencing mereka. Selain itu, hasil ujian psikologi yang dilakukan pada kumpulan tersebut menunjukkan bahawa tahap tekanan mereka berkurang, atau bahkan hilang sepenuhnya.

Hasil kajian juga menunjukkan bahawa terdapat peningkatan hormon serotonin dan endorfin, yang biasanya disebut hormon bahagia. Dengan peningkatan hormon ini, ia dapat membuat tubuh berasa santai, tenang, dan bahagia.

Meningkat keberkesanan diri

Keberkesanan diri adalah bentuk kepercayaan atau keyakinan dalam menyelesaikan dan menangani masalah yang ada. Keberkesanan diri dapat meningkatkan keyakinan diri, sementara orang yang mengalami tekanan biasanya mempunyai tahap keyakinan diri dan keberkesanan diri yang rendah. Latihan bukan sahaja dapat meningkatkan daya tahan dan kemampuan tubuh untuk menangani tekanan, tetapi juga dapat meningkat keberkesanan diri seseorang. Penyelidikan menunjukkan bahawa melakukan sukan seperti mempertahankan diri berkesan menyebabkan keberkesanan diri dalam diri. Apabila anda mempunyai keyakinan diri yang tinggi dan keberkesanan diri , maka anda akan lebih yakin bahawa anda dapat menyelesaikan masalah yang dihadapi dan berusaha mencari jalan keluar dari tekanan.

Apakah jenis senaman yang dapat mengurangkan tekanan?

Berbagai jenis senaman dapat membantu mengurangkan tekanan, jadi anda tidak perlu melakukan senaman yang berat untuk merehatkan badan. Anda boleh melakukan sukan yang mudah dan sederhana, seperti berjalan kaki, berlari, berbasikal, berenang, yoga, tai chi, dan sebagainya. Namun, perkara yang paling penting adalah melakukannya dengan kerap dan teratur, maka badan akan terbiasa dengannya. Cuba buat sukan yang anda gemari. Selain membuat anda selesa ketika melakukannya, mood dan emosi anda akan lebih mudah dikawal sehingga tekanan akan berkurang.

BACA JUGA

  • Mana Yang Lebih Baik: Makan Sebelum Bersenam atau Selepas Bersenam?
  • Mencegah dan Merawat Kekejangan Otot Semasa Bersukan
  • 8 perkara yang tidak anda sedari membuat anda mudah tertekan