Mengapa Orang Boleh Menghidap Demam Denggi dan Tifoid pada masa yang sama?

Hingga kini, demam denggi masih merupakan penyakit berjangkit yang cukup kerap dan berlaku di banyak wilayah Indonesia. Penyakit berjangkit ini tentunya mesti diubati dan diatasi dengan cepat, kerana jika tidak, ia boleh mengancam nyawa.

Tidak ramai yang mengetahui bahawa penyakit berjangkit ini dapat 'berkolaborasi' dengan penyakit berjangkit lain dan menjadikan keadaan badan menjadi lebih teruk. Ya, salah satu kes yang kadang-kadang dijumpai adalah ketika seseorang mendapat demam denggi dan demam kepialu (demam kepialu) pada masa yang sama. Mengapa ia berlaku?

Penyebab demam denggi dan serangan kepialu bersama

Sebenarnya, kedua-dua penyakit berjangkit ini mempunyai perbezaan yang sangat ketara, dari cara penularan ke penyebab yang berbeza.

Demam denggi disebabkan oleh virus yang menular melalui gigitan nyamuk, sementara demam kepialu muncul disebabkan oleh pencemaran makanan oleh bakteria kerana kebersihan persekitaran yang buruk.

Walau bagaimanapun, kedua-duanya boleh berlaku secara serentak dan sering dijumpai ketika musim hujan atau perubahan cuaca melampau berlaku, seperti ketika angin monsun sering melanda Indonesia.

Walaupun tidak diketahui secara pasti dan perlu dilakukan penyelidikan lebih lanjut, berikut adalah kesimpulan dari para pakar mengenai sebab-sebab mengapa orang boleh menghidap demam denggi dan demam tifus pada masa yang sama:

1. Mengalami demam denggi menjadikan sistem ketahanan badan menjadi lemah

Apabila seseorang mendapat demam denggi, sistem ketahanannya akan menurun secara automatik.

Jadi, apabila virus yang dibawa oleh nyamuk memasuki tubuh, secara automatik sel darah putih yang merupakan 'pasukan' utama sistem imun akan sibuk menyerang virus.

Sekiranya sel darah putih hilang dan virus menang, maka pada masa itu anda akan menghidap demam denggi. Oleh itu, salah satu keadaan yang timbul ketika seseorang mengalami demam denggi adalah leukopenia, yang merupakan keadaan di mana sel darah putih menurun dari tahap normal.

Kekalahan ini juga menjadikan sistem kekebalan tubuh menurun secara umum, jadi sangat mudah untuk mendapat penyakit berjangkit lain, sama ada disebabkan oleh virus, bakteria, atau parasit lain.

2. Kerosakan pada dinding usus akibat demam denggi dapat meningkatkan risiko jangkitan bakteria

Jangkitan denggi juga boleh menyebabkan kerosakan pada dinding usus.

Apabila ini berlaku, perlindungan diri usus terhadap bakteria jahat yang terdapat dalam makanan berkurang.

Akibatnya, tubuh akan mudah dijangkiti bakteria yang berasal dari makanan. Nah, salah satu bakteria yang mungkin menjangkiti adalah bakteria Salmonella typhi.

Sekiranya makanan yang dimakan tidak dijaga kebersihan, persekitarannya tidak bersih, dan anda tidak menjaga kebersihan diri, maka tidak mustahil anda akan mendapat penyakit berjangkit seperti kepialu atau tifoid.

Ingat juga, jangkitan ini paling sering terjadi pada musim hujan seperti halnya demam denggi.

Walaupun jarang berlaku, tidak mustahil jika seseorang dapat dijangkiti demam denggi dan demam kepialu pada masa yang sama.

Oleh itu, kebersihan diri dan persekitaran mesti dijaga. Kebersihan makanan juga harus dipertimbangkan kerana ia adalah alat penularan utama demam kepialu atau demam kepialu.

Kerana kesihatan anda dan keluarga anda adalah keutamaan, akan lebih baik jika anda melengkapkan perlindungan kesihatan anda dengan perlindungan terhadap demam denggi dan demam kepialu.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌