Adakah benar bahawa BAB Menurunkan Berat Badan Secara drastik?

Setelah memproses, mencerna, dan mengambil semua nutrien, sisa makanan akan dikeluarkan oleh tubuh semasa buang air besar (BAB). Nah, katanya setelah buang air besar, berat badan dapat turun. Oleh itu, banyak yang menyimpulkan bahawa dengan pergerakan usus dapat menurunkan berat badan. Namun, adakah penurunan berat badan akan stabil setelah membuang air besar? Adakah kaedah ini berkesan untuk menurunkan berat badan?

BAB menurunkan berat badan, betul-betul?

Sebelum menjawab soalan ini, pertama anda perlu mengetahui berapa banyak najis yang dikeluarkan oleh badan dalam keadaan normal. Rata-rata, anda membuang 100-250 gram tinja semasa buang air besar. Ia mengambil masa lebih kurang 33 jam dari waktu makanan dicerna hingga dikeluarkan dari badan anda.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor yang boleh mempengaruhi berat najis setiap orang. Orang yang makan dan minum lebih banyak atau yang sering membuang air besar biasanya membuang najis yang lebih besar dan padat. Faktor lain adalah saiz badan, tabiat makan, dan berapa banyak air yang anda minum.

BAB boleh mengurangkan beberapa ratus gram berat badan anda. Namun, kerana jumlahnya sedikit, kaedah ini tidak dapat dianggap sebagai kaedah menurunkan berat badan. Sekiranya demikian, mengapa perut anda terasa begitu ringan setelah buang air besar?

Ternyata, anda tidak hanya membuang najis ketika anda mengalami buang air besar. Bakteria yang merosakkan najis menghasilkan gas yang membuatkan perut anda terasa kenyang. Gas ini keluar dari badan anda dengan najis. Inilah sebabnya mengapa perut anda terasa lebih lega dan selesa setelah buang air besar.

Walau bagaimanapun, pergerakan usus yang kerap juga penting untuk penurunan berat badan

Walaupun pergerakan usus tidak mempengaruhi berat badan anda secara keseluruhan, sistem pencernaan yang sihat juga penting untuk penurunan berat badan. Salah satu ciri sistem pencernaan yang sihat ialah anda dapat membuang air besar secara berkala untuk mengelakkan sembelit.

Ada petua mudah yang boleh anda gunakan, iaitu dengan memenuhi keperluan serat harian. Serat merangsang pergerakan sistem pencernaan sehingga pergerakan usus menjadi lancar. Nutrien yang tergolong dalam kumpulan karbohidrat kompleks ini juga akan membersihkan usus anda dan mengurangkan risiko barah usus besar.

Selain melancarkan pergerakan usus dan sistem pencernaan, serat juga diduga dapat menurunkan berat badan. Sebabnya, banyak nutrien yang terdapat dalam buah-buahan ini membantu tubuh anda mengatur gula darah dan menghantar isyarat ke otak bahawa anda kenyang. Dengan cara itu, anda dapat mengawal pengambilan makanan dan makanan ringan yang dapat meningkatkan berat badan.

Memenuhi keperluan harian anda dengan mengambil 25 gram serat total untuk wanita dan 38 gram jumlah serat untuk lelaki. Beberapa contoh sumber serat terbaik termasuk:

  • Buah: pir, strawberi, alpukat, epal, raspberi , dan pisang
  • Sayuran dan ubi: wortel, ubi jalar, bit, brokoli, bayam, kacang buncis dan tomato
  • Kacang dan biji: kacang ginjal, kacang polong, quinoa, gandum, kacang almond dan biji chia

Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa buang air besar menurunkan berat badan, tetapi jumlahnya tidak cukup signifikan jika dibandingkan dengan jumlah berat badan anda. Walau bagaimanapun, pergerakan usus halus masih penting agar anda mengelakkan gangguan pada sistem pencernaan.