Albinisme pada Bayi: Mengenali Gejala dan Cara Mengubatinya

Albinisme (albino) adalah gangguan genetik yang dapat diturunkan dari ibu bapa kepada anak-anak mereka. Gejala albinisme yang paling mudah dikenali adalah warna kulit, rambut, dan mata yang sangat pucat. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, albinisme mungkin tidak dapat dikesan kerana gejalanya mungkin tidak dapat dilihat. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai gejala albinisme pada bayi, baca untuk tinjauan penuh berikut.

Mungkinkah gejala albinisme muncul sejak lahir?

Ya, ciri-ciri albinisme biasanya terdapat sejak lahir. Albinisme bahkan dapat dikesan sejak bayi masih dalam kandungan. Ini dilakukan dengan menganalisis DNA dari plasenta wanita hamil. Pemeriksaan ini biasanya dilakukan untuk bayi yang ibu bapa atau saudara-mara mereka juga mempunyai albinisme.

Faktor risiko untuk bayi yang dilahirkan dengan albinisme

Harus diingat, albinisme adalah gangguan genetik yang boleh menyerang sesiapa sahaja. Tidak kira jantina, kelas sosial, atau bangsa dan etnik seseorang.

Oleh kerana albinisme adalah gangguan genetik, faktor risiko terbesar bagi bayi yang menghidap penyakit ini adalah keturunan. Anak-anak yang ibu bapa, datuk dan neneknya mempunyai albinisme juga cenderung mempunyai albinisme.

Gangguan genetik yang diwarisi ini menyebabkan penghasilan melanin terhambat. Melanin adalah pigmen yang bertanggungjawab memberi warna pada kulit, rambut, dan mata.

Pelbagai tanda albinisme pada bayi

1. Pergerakan mata yang tidak wajar

Pada bayi yang berusia tiga hingga empat bulan, anda dapat melihat beberapa gejala albinisme, terutama pada mata bayi anda. Perhatikan bahawa mata bayi anda sering bergerak sendiri dengan sangat kuat, sama ada ke arah yang sama atau ke arah yang berlawanan. Keadaan ini dipanggil nystagmus.

2. Kulit pucat, rambut, bulu, dan warna mata

Warna mata bayi dengan albinisme umumnya berwarna biru atau coklat pucat. Juga, jika bayi anda mempunyai rambut atau bulu kuning, coklat, atau merah, kemungkinan bayi anda mempunyai albinisme. Dalam kes yang serius, bayi anda mungkin mempunyai rambut dan bulu putih.

Biasanya, warna kulit dan rambut pucat bayi akan menjadi lebih gelap dengan sendirinya ketika mereka bertambah tua. Tetapi mungkin tidak.

3. Sensitif terhadap cahaya matahari

Tanda-tanda albinisme pada bayi yang juga perlu diperhatikan adalah bayi yang sangat sensitif terhadap cahaya matahari. Apabila anda mengeringkan bayi dengan albinisme di luar rumah, bintik-bintik coklat muncul ( jeragat ) pada kulit, terutamanya pada wajah.

Petua untuk membesarkan bayi dengan albinisme

Sekiranya anda dan pasangan anda mengesyaki bayi anda menghidap albinisme, segera bawa dia ke doktor untuk diagnosis dan pemeriksaan lanjut. Sebabnya, terdapat banyak jenis dan penyebab albinisme dan setiap keadaan tentu berbeza.

Menurut ahli genetik dan ahli biologi molekul dari Denmark, Karen Gronskov, pakar pediatrik akan memeriksa fungsi mata bayi. Selepas itu, doktor akan melakukan ujian DNA untuk mengetahui punca albinisme, seperti kekurangan enzim tertentu.

Untuk memastikan bayi yang menghidap albinisme terus membesar dan berkembang dengan baik, jauhkan bayi dari cahaya matahari langsung dan cegah kerosakan mata dengan cermin mata khas. Sebabnya, albinisme pada bayi dapat meningkatkan risiko barah kulit dan kerosakan mata di kemudian hari.

Berunding secara langsung dengan doktor dan pekerja kesihatan untuk menyesuaikan gaya hidup setelah mendapat diagnosis albinisme pada bayi. Kanak-kanak dengan albinisme juga biasanya menghadapi tekanan sosial. Oleh itu, sentiasa perhatikan jika ketika dia dewasa, anak anda (tidak kira usia) mengalami tekanan atau kemurungan.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌