Kelebihan Minum Teh Hijau untuk Prestasi Otak •

Adakah anda salah seorang yang sering minum teh? Biasanya ramai orang menikmati secawan teh panas semasa sarapan atau semasa bersantai pada waktu petang. Menghirup teh panas memang dapat menjana tenaga dan menenangkan fikiran sebelum atau selepas memulakan aktiviti.

Salah satu jenis teh yang disukai ramai adalah teh hijau atau teh hijau teh hijau. Teh hijau digemari oleh ramai orang kerana rasanya yang unik dan banyak manfaat kesihatan. Sekarang, satu kajian baru yang diterbitkan dalam jurnal Psychopharmacology menunjukkan bahawa sebatian dalam teh hijau, yang dikenali sebagai EGCG, dapat meningkatkan fungsi otak, terutama kemampuan ingatan.

Minum teh hijau dengan kerap membantu meningkatkan fungsi otak

Tidak seperti teh lain, teh hijau dibuat dari daun yang tidak teroksidasi, sehingga kaya akan antioksidan. Penyelidikan sebelumnya telah menghubungkan teh dengan banyak manfaat kesihatan seperti mengurangkan risiko strok, penyakit jantung, dan memerangi barah prostat.

Penyelidikan yang dilakukan oleh pasukan penyelidik dari University University of Basel di Switzerland mengatakan teh hijau dapat digunakan sebagai alat rawatan yang menjanjikan dalam rawatan penyakit kognitif yang berkaitan dengan gangguan neuropsikiatrik, seperti demensia dan Alzheimer.

Dalam kajian ini, para penyelidik melibatkan 12 responden lelaki yang sihat dan meminta mereka minum minuman ringan yang mengandungi beberapa gram ekstrak teh hijau sebelum mereka menyelesaikan tugas yang melibatkan kemahiran ingatan.

Kemudian, para penyelidik menganalisis bagaimana teh hijau mempengaruhi aktiviti otak semua responden menggunakan pengimejan resonans magnetik (MRI). Akibatnya, diketahui bahawa terdapat peningkatan hubungan antara lobus parietal superior kanan dan korteks frontal otak. Penemuan saraf juga berkorelasi positif dengan peningkatan prestasi tugas peserta.

Minum teh hijau juga dapat memperbaiki gejala sindrom Down

Dalam satu kajian baru-baru ini, yang dilakukan oleh Kumpulan Sistem Biologi di Pusat Penyelarasan Genom Sepanyol menganalisis potensi EGCG dalam sebatian teh untuk memperbaiki gejala sindrom Down pada 87 orang dengan keadaan tersebut.

Kajian ini dibahagikan kepada dua bahagian, satu kumpulan diberi pil yang mengandungi ekstrak teh selama satu tahun. Sementara itu, kumpulan lain diberi plasebo. Semua peserta juga mendapat latihan kognitif.

Akibatnya, mereka yang minum pil yang mengandungi ekstrak teh mendapat skor yang baik pada ujian memori visual, kemampuan untuk mengawal tindak balas dan kemampuan untuk merancang atau mengira. Hasil MRI juga menunjukkan peningkatan dalam hubungan antara sel saraf dan kawasan otak yang berkaitan dengan bahasa.

Walaupun begitu, para penyelidik menekankan bahawa berdasarkan hasil kajian ini harus dikaji dengan melibatkan sampel yang lebih besar untuk mengetahui apakah manfaat teh ini khusus untuk sindrom Down atau mempunyai kesan yang lebih umum pada penyakit otak.

Para penyelidik juga mengatakan bahawa jika peserta minum minuman ringan yang mengandungi ekstrak teh hijau, bukan ekstrak teh hijau tulen. Ini dilakukan untuk mengelakkan komponen kafein dari ekstrak teh hijau murni yang mungkin mempengaruhi prestasi kognitif mereka.