4 Perkara Yang Perlu Anda Lakukan Sekiranya Pasangan Anda Mempunyai PTSD

PTSD adalah gangguan mental yang berlaku setelah seseorang mengalami atau menyaksikan kejadian trauma pada masa lalu. Contohnya, jenayah, bencana alam, keganasan rumah tangga, kemalangan jalan raya, hingga keganasan seksual. Sekiranya pasangan anda mengalami ini, apa yang boleh anda lakukan untuk membantunya menangani PTSD?

Kenali PTSD dengan lebih mendalam

Tidak semua orang yang mengalami trauma masa lalu akan mengalami PTSD. Tetapi sebenarnya, ingatan tidak akan pernah terpadam atau dilupakan sepenuhnya.

Pada orang yang lebih sensitif, kenangan buruk dapat muncul kembali ke permukaan walaupun sesekali terkubur dalam-dalam. Ini kerana sistem saraf otak manusia dirancang dengan cara yang berbeza, dan juga dipengaruhi oleh pencetus yang berbeza.

Itulah sebabnya seseorang yang mempunyai PTSD cenderung mengalami kilas balik (kilas balik) apabila sesuatu yang spesifik dicetuskan yang mengingatkannya akan peristiwa itu. Pada sesetengah orang, gejala PTSD lain yang berulang juga boleh melemahkan.

Namun, itu tidak bermakna PTSD tidak dapat disembuhkan. Dengan sokongan dan kasih sayang dari rakan dan keluarga, termasuk anda, pasangan anda juga dapat mengatasi PTSD yang dialaminya dengan mudah.

Apa yang anda boleh lakukan untuk membantu pasangan anda mengatasi PTSD

tidak mudah untuk tinggal bersama seseorang yang mempunyai PTSD. Apabila pasangan anda mempunyai PTSD, anda mungkin bingung mengenai cara yang betul untuk menanganinya. Anda juga mungkin merasa marah dengan apa yang berlaku pada pasangan anda.

Tetapi jika anda merasa tidak senang dengan keadaan pasangan anda, maka pasangan anda akan menjadi lebih teruk. Oleh itu, bantuan atau sokongan anda sangat penting bagi pasangan anda untuk mengatasi PTSD dan meneruskan kehidupannya.

1. Jangan sekali-kali membincangkan atau menimbulkan trauma

Ini adalah prinsip terpenting yang mesti anda ingat dan patuhi dengan teliti. Anda perlu mengetahui apakah pencetus tertentu dan bagaimana reaksi mereka ketika PTSD berulang.

Ini dapat dicapai dengan bertanya perlahan-lahan.Jangan memaksanya untuk bercerita. Tetapi setelah mengetahui pencetusnya, jangan pernah membincangkan trauma secara terbuka atau sengaja mengemukakannya.

PTSD boleh menyebabkan mereka mengalami serangan panik dan serangan kecemasan sebaik sahaja mereka teringatkan kejadian traumatik. Lebih-lebih lagi, orang dengan PTSD mungkin tidak selalu dapat mengenali atau mengawal tingkah laku mereka ketika Imbas kembali muncul secara tiba-tiba. Ini kerana otak mereka "dirampas" dengan naluri untuk melindungi diri mereka secara refleks untuk mengelakkan kejadian yang sama berulang.

Dengan mengetahui individu, objek, tempat, situasi, suara, atau bau yang boleh mencetuskan PTSD pasangan anda, anda dapat membantu mencegahnya daripada bersentuhan dengan mereka.

2. Mandilah dia dengan kasih dan sayang

Orang dengan PTSD sering mengasingkan diri daripada rakan dan keluarga sebagai cara untuk mengelakkan mengingati trauma. Meski begitu, pengasingan akan mudah menyebabkan dia sengaja mengingat masa lalu.

Menunjukkan kasih sayang dan sokongan kepada orang yang menghidap PTSD tidak semestinya mudah. Mereka merasa tidak dapat mempercayai orang lain atau bahkan diri mereka sendiri. PTSD juga dapat membuatnya marah dan tertekan kerana dia akan selalu melihat dunia sebagai tempat yang sangat berbahaya dan menakutkan.

Namun, sebagai pasangan yang baik dan komited untuk "bahagia bersama", penting bagi anda untuk membina kepercayaan dan keselamatan untuknya. Contohnya, dengan terus menghabiskan masa bersendirian setiap malam Ahad seperti biasa, atau membawanya mengunjungi saudara-mara yang lain.

Sentiasa pastikan tidak ada perkara yang boleh mencetuskan Imbas kembali trauma ketika anda berdua pergi bersama

Keselesaan dan sokongan berterusan anda dapat membantunya melawan perasaan tidak berdaya, sedih dan putus asa. Sebenarnya, pakar trauma percaya bahawa sokongan tatap muka dari orang lain adalah faktor terpenting dalam proses pemulihan untuk menangani PTSD.

3. Jadilah pendengar yang baik

Anda tidak boleh memaksa pasangan anda untuk bercakap mengenai trauma masa lalu mereka atau memberitahu mereka apa yang mencetuskannya. Namun, itu tidak bermaksud talian komunikasi antara anda berdua harus terputus sepenuhnya.

Biarkan pasangan anda tahu bahawa anda bersedia mendengar ketika dia merasa terharu. Dengarkan pasangan anda dengan ikhlas tanpa mengganggu perbualan. Terutama untuk menilai dia atau menudingnya. Walaupun sukar didengar, jelaskan bahawa anda benar-benar peduli kepadanya. Tawarkan nasihat ketika dia memerlukannya.

Sekiranya pasangan anda tidak berminat untuk bercakap, tunjukkan keprihatinan dan kasih sayang dengan cara lain. Sebagai contoh, tawarkan "perkhidmatan" secara sederhanamenemaninya dan menjadi tempat bersandar dalam diam.

4. Kawal diri

Sama seperti penyakit fizikal, pemulihan dari gangguan mental seperti PTSD adalah proses yang memerlukan masa. Tetap positif dan mengekalkan sokongan yang anda berikan untuk pasangan anda.

Anda harus bersabar dan tidak beremosi. Tetap tenang, santai, dan fokus untuk menenangkannya setiap kali gejala PTSDnya meningkat.

Di samping itu, anda perlu memperkayakan pengetahuan anda mengenai PTSD. Semakin banyak anda mengetahui tentang gejala, kesan dan pilihan rawatan PTSD yang ada, semakin mahir anda akan membantu dan memahami keadaan pasangan anda.