4 Manfaat Kulit Timun yang Tidak Anda Harapkan •

Semasa anda menyediakan timun untuk dimakan, apa yang biasanya anda lakukan? Kupas kulit atau biarkan sahaja? Setiap orang mempunyai pilihan masing-masing. Biasanya, timun yang tidak dikupas akan lebih garing dan sedikit pahit. Manakala timun yang dikupas terasa lembut. Namun, adakah cara terbaik untuk mengonsumsi timun? Dengan atau tanpa kulit? Untuk mengetahui jawapannya, pertimbangkan maklumat berikut mengenai kulit timun.

Manfaat kulit timun

Timun kaya dengan pelbagai nutrien yang diperlukan oleh badan. Terutama jika anda memakannya dengan kulit. Ya, kulit timun harus dibiarkan, tidak dikupas. Sekiranya kulit timun dikupas, anda akan kehilangan pelbagai nutrien penting yang sangat disesalkan. Oleh itu, apabila anda memakan timun, jangan kupas kulitnya.

1. Kaya dengan serat

Kulit timun kaya dengan serat tidak larut. Serat tidak larut adalah sejenis serat makanan yang tidak larut dalam air, yang bermaksud ia akan melewati saluran pencernaan anda dengan utuh. Kerana serat tidak larut dengan cepat, serat tidak larut berkesan membantu usus dan saluran pencernaan anda mengalir dengan membuang sisa makanan dan bahan olahan ke luar badan. Jadi, anda juga lancar membuang air besar. Serat tidak larut juga baik untuk melegakan sembelit.

Sementara itu, daging timun mengandungi banyak serat larut. Serat larut diperlukan oleh tubuh untuk mengikat cecair sehingga lebih likat dalam sistem pencernaan anda. Anda juga menjadi kenyang lebih lama kerana perut tidak dibiarkan kosong. Jadi, gabungan serat larut dan tidak larut ini adalah yang terbaik untuk anda dan keluarga.

JUGA BACA: 7 Sebab Mengapa Anda Perlu Minum Air Timun

2. Kandungan vitamin K

Jangan kupas kulit timun jika anda tidak mahu kehilangan kelebihan vitamin K. Vitamin ini dapat mencetuskan pengeluaran protein tertentu yang diperlukan tulang anda untuk tetap kuat dan padat. Selain baik untuk tulang, vitamin K juga dapat memperbaiki dan memicu penghasilan sel baru di dalam tubuh. Darah anda juga memerlukan vitamin K agar tidak terlalu berair dan untuk mengelakkan pendarahan. Vitamin ini banyak terdapat pada kulit timun.

3. Karotena beta tinggi

Kulit timun mengandungi kadar beta karoten yang tinggi. Beta karotena, yang merupakan jenis vitamin A, boleh didapati dalam buah-buahan atau sayur-sayuran berwarna gelap dan terang. Jadi, jika dibandingkan dengan daging timun yang berwarna pucat, kulit timun adalah sumber beta karoten terbesar. Bahan ini baik untuk menjaga kesihatan mata dan penglihatan anda. Selain itu, beta karoten juga diperlukan oleh sistem kekebalan tubuh untuk melawan virus, bakteria, dan kuman yang menyebabkan penyakit.

4. rendah kalori

Tidak perlu merasa bersalah jika anda makan banyak timun, misalnya dalam salad, gado-gado, acar, atau sayur-sayuran segar. Sebabnya, walaupun mempunyai banyak nutrien, kulit dan daging timun hanya menawarkan sejumlah kecil kalori, iaitu 1-2 kalori dalam setiap kepingan timun. Kerana timun juga mengandung banyak air, memakan timun dapat membuat anda merasa kenyang tetapi tidak banyak kalori.

JUGA BACA: Cara Mengira Berapa Banyak Kalori yang Anda Perlu Sehari

Petua memilih timun segar

Hati-hati ketika memilih timun di pasar, penjual sayur, atau pasar raya. Sekiranya anda ingin menikmati kulit juga, anda harus memperhatikan bentuk fizikalnya. Anda pasti tidak mahu membeli timun yang salah pahit atau telah dicemari dengan bahan kimia dari racun perosak atau lilin makanan.

BACA JUGA: Apa yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Makanan Kejuruteraan Genetik

Warna kulit timun yang sihat adalah rumput hijau hingga hijau tua. Jangan memilih warna yang terlalu kuning atau warnanya terlalu terang. Perhatikan juga jika kulit timun kelihatan berkilat. Kemungkinan besar timun telah dilapisi dengan lilin makanan agar kelihatan lebih bercahaya. Jadi, cari timun yang kelihatan segar secara semula jadi. Untuk mengelakkan risiko racun perosak berbahaya, anda juga boleh memilih timun organik.

Perhatikan juga bentuk dan ketumpatan timun. Elakkan timun yang lembek ketika ditekan. Anda juga dapat melihat apakah timun berkadar dari atas ke bawah. Ini boleh dijadikan rujukan untuk menentukan apakah timun anda rasanya cukup manis. Namun, sebersih dan sebaik timun yang anda beli, pastikan untuk mencuci timun dengan air rebus sebelum meminumnya.