Haiwan Peliharaan Sakit di Rumah? Mungkin Ini Kerana Anda Mendapatnya!

Secara umum, binatang yang menjadi perantara penyebaran penyakit pada manusia. Contohnya, rabies, lembu gila, toxoplasmosis, dan jangkitan lain. Tetapi sebenarnya, haiwan peliharaan di rumah boleh jangkitan penyakit yang anda ada. Anda tahu, bagaimana haiwan peliharaan boleh sakit kerana kita?

Haiwan peliharaan jatuh sakit akibat penyakit yang anda jangkakan

Selain risiko menyebarkannya kepada sesama manusia, anda juga boleh membuat haiwan kesayangan anda sakit jika penyakit ini tidak diubati. Kenapa?

Sejumlah penyakit yang biasanya menyerang manusia disebabkan oleh jangkitan dengan bakteria, virus, parasit, jamur, dan mikroorganisma lain. Penyakit ini dapat menular melalui udara, sentuhan, dan juga melalui zarah air / cecair yang berasal dari tubuh seperti air liur, air kencing, tinja, kahak, air liur, dan darah.

Baiklah, kemungkinan anda masih menjaga dan bermain dengan manis walaupun anda sakit di rumah, bukan? Interaksi inilah yang boleh menyebabkan haiwan peliharaan jatuh sakit juga. Dalam dunia perubatan, penularan jangkitan dari manusia ke haiwan disebut zoonosis terbalik.

Selain berada di rumah, kasus penularan penyakit manusia ke binatang juga cenderung terjadi di taman hidupan liar, kebun binatang, tempat adopsi binatang, dan pusat pembiakan binatang liar.

Beberapa penyakit "kebiasaan" manusia yang dapat menular ke binatang

Kes haiwan peliharaan yang sakit akibat jangkitan dari tuannya jarang berlaku, tetapi tidak mustahil. Jenis penyakit yang paling biasa ditularkan dari manusia ke haiwan umumnya adalah jangkitan bakteria, seperti MRSA (jangkitan bakteria tahan antibiotik), tuberkulosis, dan jangkitan parasit. Giardia duodenalis, terutamanya pada anjing. Jangkitan TB dari manusia bahkan boleh menular ke gajah.

Sementara itu, kucing khususnya dilaporkan berisiko dijangkiti jangkitan influenza dari majikan yang sudah mempunyai selesema atau selesema burung (H1N1). Komplikasi selesema H1N1 pada kucing boleh menyebabkan risiko menyebabkan radang paru-paru yang mematikan.

Tetapi dari semua haiwan, gorila dan simpanse mungkin merupakan kumpulan haiwan yang paling rentan terhadap penularan penyakit pada manusia. Sebabnya, kedua primata ini mempunyai komposisi genetik dan fisiologi yang serupa dan bahkan hampir sama dengan manusia. Gorila dan simpanse diketahui rentan terhadap sejumlah penyakit manusia, seperti campak, radang paru-paru, influenza, serta berbagai jangkitan virus, bakteria dan parasit yang umum.

Uniknya, haiwan yang dijangkiti penyakit tertentu akan menunjukkan simptom penyakit yang sama dengan manusia. Contohnya, kes terrier Yorkshire yang dijangkiti batuk kering dari majikannya. Anjing berusia tiga tahun itu mengalami tanda-tanda dan gejala tuberkulosis yang biasa seperti penurunan selera makan yang menyebabkan anoreksia, muntah, dan masalah pernafasan seperti batuk yang berterusan.

Apa yang dapat dilakukan untuk mencegah penularan penyakit manusia ke haiwan?

Haiwan peliharaan yang sakit berpotensi menjadi perantara penyebaran penyakit yang semakin berleluasa. Walau bagaimanapun, risiko ini dapat dicegah dengan menjaga kebersihan diri ketika sakit (misalnya, menutup mulut ketika batuk atau bersin, dan tidak membuang sampah sarap), meminimumkan hubungan langsung dengan manusia dan haiwan ketika sakit, dan menjaga kebersihan dan kesihatan haiwan peliharaan di kediaman.

Sentiasa basuh tangan anda dengan sabun dan air mengalir ketika berinteraksi dengan haiwan, baik sebelum dan sesudah menyentuhnya, setelah membersihkan najis dan kandang, serta sebelum dan sesudah memberi makan.

Jangan lupa untuk mendapatkan vaksin penyakit secara berkala, baik untuk diri sendiri dan ahli keluarga di rumah serta vaksin khas untuk haiwan peliharaan di doktor haiwan terdekat.