Kesan Media Sosial Yang Membuat Anda Antisosial •

Media sosial dipersembahkan untuk menjadikan komunikasi lebih mudah. Tetapi sayangnya, pengaruh media sosial adalah sebaliknya. Sebenarnya, sekarang ini terdapat banyak orang yang lebih asyik dengan diri mereka sendiri alat atau akaun di ruang siber daripada berinteraksi secara sosial di dunia mereka. Jadi, adakah benar media sosial menjadikan anda antisosial?

Apakah antisosial dari sudut psikologi?

Sebelum membincangkan lebih lanjut, ternyata terdapat perbezaan antara antisosial dalam psikologi dan antisosial yang sering disebut dalam perbualan seharian. Antisosial dalam psikologi juga biasa disebut skizoid. Ini juga merangkumi gangguan keperibadian yang ditandai dengan menghindari hubungan dengan orang lain dan tidak menunjukkan banyak emosi. Orang skizoid sebenarnya lebih suka bersendirian dan mencari pekerjaan yang memerlukan sedikit hubungan sosial.

Sementara itu, tingkah laku antisosial sering dijadikan bahan jenaka dalam perbualan sehari-hari, biasanya merujuk kepada kesan media sosial, yang lebih aktif di ruang siber daripada berinteraksi di dunia nyata. Untuk keterangan lebih lanjut mengenai kesannya, lihat penjelasan di bawah

Penyelidikan menunjukkan bahawa media sosial menjadikan sosialisasi menjadi malas

Kajian menunjukkan bahawa orang yang menghabiskan banyak masa di media sosial, sekurang-kurangnya dua kali sehari, lebih cenderung merasa terasing secara sosial.

Di samping itu, penggunaan media sosial hari ini semakin disalahpahami, misalnya, mereka berpendapat bahawa media sosial dapat menggantikan pengalaman sosial yang lebih nyata. Kerana semakin banyak masa yang dihabiskan seseorang di ruang siber, semakin sedikit masa yang mereka habiskan untuk interaksi dunia nyata.

Shannon Poppito, seorang psikologi di Baylor Medical University di Dallas, menyatakan bahawa apabila orang menghabiskan lebih banyak masa di media sosial, mereka terputus dari kehidupan sebenar dan akhirnya merasa kurang berhubung dengan diri mereka sendiri.

Kemudian, dengan terus terlibat dalam kehidupan orang lain melalui penggunaan media sosial harian mereka, mereka mula membandingkan diri mereka dengan apa yang orang lain tunjukkan dalam talian. Poppito juga mengatakan bahawa mereka boleh tertekan kerana mereka tidak dapat menghadirkan diri di dunia nyata.

Bagaimana cara mengelakkan antisosial walaupun anda sering bermain media sosial?

Menurut Dr. Poppito, pengaruh media sosial mempengaruhi perkembangan psikologi dan sosial seseorang, terutama jika anda sudah biasa dengan media sosial sejak kecil.

Kerana, pada masa kanak-kanak, kanak-kanak memerlukan rangsangan dan sosialisasi di dunia nyata, seperti bermain dan berbual antara satu sama lain. Otak manusia sebenarnya memerlukan interaksi multi-deria sejak awal, untuk mengembangkan sel-sel saraf yang sihat dan berfungsi di kemudian hari.

Dr. Poppito menunjukkan bahawa bagi anda ibu bapa, atau anda yang benar-benar terjebak dalam keasyikan dengan pengaruh media sosial, adalah idea yang baik untuk mengehadkan penggunaan dan masa anda di dunia maya. Jangan lupa untuk terus berhubung dengan dunia nyata anda.

Cuba berinteraksi, sekurang-kurangnya saling memberi salam atau bersalam ketika bertemu keluarga, rakan atau orang lain di luar sana.

Ambil pengaruh media sosial yang positif

Kadang-kadang, pengaruh media sosial sinonim dengan kesan negatif, tetapi itu tidak berlaku. Media sosial juga menawarkan banyak kelebihan dan kelebihan yang membolehkan kita terus berhubung dengan orang yang kita sayangi, untuk berhubung kembali dengan rakan lama, dan bahkan dapat mencari jalan persamaan dengan orang di dunia di sekitar anda.

Tetapi ingat, segala sesuatu yang berlebihan di dunia ini tidak selalu baik. Anda masih perlu mengehadkan dan membuat keseimbangan antara dunia maya dan yang sebenarnya. Dengan menjaga keseimbangan, kesihatan mental dan fizikal anda akan baik dan tidak terganggu.