Sayangi Diri Anda dan Berhentilah Menjadi Orang Pleaser Dengan Cara Ini

Jadilah seseorang yang alias "tidak selesa" orang senang agar sentiasa menggembirakan orang lain, tentu lama kelamaan membuat diri anda letih. Sebenarnya, setiap keputusan biasanya dibuat berdasarkan bagaimana reaksi orang lain atau apa yang diharapkan orang lain terhadap anda. Walau bagaimanapun, sifat ini bukanlah tabiat yang baik dan boleh memberi kesan buruk kepada kehidupan sosial anda. Lalu, bagaimana berhenti menjadi orang senang?

Bagaimana berhenti menjadi orang senang untuk hidup lebih bahagia

Secara tidak langsung, menjaga sifat suka hati orang dapat menunjukkan bahawa anda merasakan bahawa anda lebih rendah daripada orang lain; aka merasakan bahawa orang lain lebih baik daripada anda. Niat anda mungkin baik, baik untuk kepentingan orang lain atau untuk melindungi perasaan mereka.

Namun, tabiat ini tidak baik untuk kesihatan mental anda. Tidak mahu terus menjadi orang yang lebih senang, kerana tidak mustahil pada masa akan datang orang di sekitar anda akan terbiasa mengaibkan diri sendiri.

Berikut adalah pelbagai cara untuk berhenti menjadi orang senang agar tidak terus "memakan hati":

1. Lupakan masa lalu

Sebilangan besar, jika tidak semua, orang "tidak selesa" mengalami trauma masa lalu akibat buli atau penderaan buli.

Ya. Perasaan bahawa anda takut tidak diterima oleh orang lain jika anda sendiri membuat anda merasa berkewajipan untuk menyenangkan orang lain.

Sebelum pening untuk menentukan bagaimana berhenti menjadi orang keseronokan, Anda harus berusaha melupakan masa lalu. Masa yang membuat anda merasa tidak aman dan tidak berani menjadi diri sendiri.

Dengan melepaskan masa lalu, anda mungkin dapat melakukan lebih banyak perkara legowo dan mudah menerima diri anda. Ini adalah permulaan yang baik jika anda ingin berhenti dari kebiasaan menjadi orang senang.

2. Hormati diri sendiri

Tidak ada yang mempunyai martabat yang lebih tinggi atau bernilai lebih tinggi daripada orang lain. Oleh itu, anda harus mula menghormati diri sendiri dan jangan merendahkan diri di hadapan orang lain.

Dengan berhenti menjadi orang senang dan mula menyayangi diri sendiri, anda juga boleh berdiri sendiri dan berpendirian untuk diri sendiri. Anda dapat menentukan tindakan bukan hanya berdasarkan keinginan untuk menyenangkan orang lain, tetapi juga untuk kebaikan anda sendiri.

Dengan cara itu, anda akan terus melakukan perkara baik untuk menolong orang lain, tanpa menjejaskan harga diri anda.

3. Mengekalkan keseimbangan dalam hubungan sosial

Keseimbangan adalah kunci keharmonian dalam bersosial. Oleh itu, jika anda ingin mempunyai hubungan yang harmoni dengan orang lain, anda mesti memberi ruang kepada orang lain untuk menyumbang.

Menjadi orang senang ia seperti mengendalikan ruang sahaja. Sebabnya, apabila anda selalu berusaha menyenangkan orang lain sekeras mungkin, orang lain menjadi "penganggur". Usahanya tidak kelihatan seimbang dan setara.

Walaupun tujuan anda baik, tetapi cuba perlahan-lahan berhenti menjadi orang senang. Beri peluang kepada orang lain untuk melakukan perkara yang baik untuk anda agar hubungan sentiasa terjaga dengan seimbang dan harmoni.

4. Memahami keadaan dan keadaan

Melakukan kebaikan adalah baik. Namun, tidak jarang kebaikan anda sebenarnya digunakan oleh orang yang tidak bertanggungjawab. Tabiat menjadi orang senang ini memudahkan orang lain mempunyai niat buruk terhadap anda.

Oleh itu, cubalah untuk lebih peka terhadap situasi dan keadaan. Sekiranya seseorang ingin meminta pertolongan kepada anda, fahami terlebih dahulu niat dan tujuan orang itu. Sekiranya dia benar-benar memerlukan pertolongan dan anda dapat menolong, tidak ada salahnya bersikap baik.

Namun, jika seseorang sengaja memanfaatkan anda, jangan takut untuk mengatakan tidak. Ketakutan atau ketidakselesaan untuk menolak akan membuat anda buntu dan tidak berhenti dari kebiasaan orang senang.

5. Menolak tidak bermaksud jahat

Sudah tentu, ada kalanya anda tidak dapat menolong orang lain, walaupun anda ingin menolong.

Ironinya, orang senang sering menghadapi masalah dengan ini. Pada akhirnya, anda akan terus berusaha untuk menggembirakan orang lain dan mengetepikan minat anda sendiri. Sebenarnya, jika memang anda tidak dapat menolong, anda boleh menolak.

Menolak tidak bermaksud anda jahat. Terutama jika anda benar-benar tidak dapat menolong. Oleh itu, jika anda terpaksa menolak untuk memberikan bantuan, tunjukkan rasa empati.

Contohnya, ada rakan yang ingin meminjam wang kerana ibu bapanya sakit. Namun, jika anda tidak mempunyai wang yang tersisa, tunjukkan bahawa anda memahami keadaan dengan bersimpati.

Biarkan dia tahu bahawa anda sebenarnya tidak dapat memberikan pertolongan yang dia harapkan.

6. Jangan meminta maaf jika anda tidak perlu

Anda mesti meminta maaf sekiranya anda melakukan kesalahan. Namun, itu tidak bermaksud anda harus meminta maaf setiap kali; terutamanya jika kesalahan itu bukan milik anda. Sebabnya, kebiasaan meminta maaf yang tidak perlu adalah ciri khas dari a orang senang.

Dengan melanggar kebiasaan ini, anda telah mengambil langkah yang baik untuk berhenti menjadi seorang orang senang.

7. Beri batas yang jelas

Tetapkan batas yang jelas antara anda dan orang lain. Ini bermaksud bahawa anda boleh berbuat baik tetapi menetapkan batasan yang jelas, sejauh mana orang lain dapat menggunakan kebaikan anda.

Contohnya, ada rakan karib yang mahu mempercayai mengenai perkara pelik di tengah malam. Rakan itu berkeras memanggil anda pada pukul dua pagi, semasa anda sedang tidur. Kerana panggilan dari dia, anda terpaksa bangun walaupun sudah mengantuk.

Anda mungkin juga memintanya untuk menelefonnya pada waktu pagi, ketika anda benar-benar dapat menumpukan perhatian untuk mendengar apa yang dia katakan. Ingat, rehat adalah hak anda, dan tidak ada yang berhak mencampurkannya; malah rakan terdekat.

Jadi, anda tidak perlu merasa bersalah jika pada waktu itu anda tidak dapat mendengar apa yang dia katakan. Berikan batasan yang jelas sambil menunjukkan bahawa orang lain tidak mempunyai hak sewenang-wenangnya terhadap anda.

Di samping itu, sama seperti anda menghormati orang lain, orang lain juga harus menghormati anda.

8. Jangan terlalu banyak berfikir

Berpikir berlebihan berfikir secara tidak perlutidak akan membantu anda berhenti dari kebiasaan orang keseronokan. Tepat, terlalu banyak berfikir boleh memburukkan lagi tabiat ini.

Oleh itu, cubalah berfikir secara rasional. Sebagai contoh, jika anda harus menolak tawaran atau jemputan orang lain kerana anda tidak mempunyai masa dan tenaga, maka tolak saja. Anda tentu mempunyai hak untuk menolak sekiranya keadaan dan keadaan tidak menyokongnya.

Jangan memikirkannya, misalnya, "Adakah dia tersinggung kerana saya menolaknya?" Masalahnya, orang lain tidak semestinya berfikir perkara yang sama seperti yang anda fikirkan.

Sekiranya persahabatan anda cukup dekat dan rakan memahami keadaan anda, penolakan anda tidak akan merosakkan hubungan yang ada.