5 Cara Mudah untuk Mengajar Anak-Anak untuk Sentiasa Bersyukur

Kanak-kanak mungkin mempunyai kecenderungan untuk mementingkan diri sendiri kerana mereka tidak cukup sensitif terhadap orang di sekelilingnya. Namun, tidak perlu risau kerana ibu bapa masih dapat mengajar anak-anak bagaimana untuk selalu bersyukur dan mengucapkan terima kasih.

Lihat ulasan berikut untuk petua membuat anak-anak bersyukur dengan apa yang mereka lalui dan rasakan.

Kepentingan mengajar anak-anak untuk sentiasa bersyukur

Bersyukur bermaksud bersyukur dengan apa yang anak-anak alami, rasakan, dan lalui sepanjang hidup mereka. Dengan mempelajari rasa syukur ini, anak-anak akan menjadi lebih bahagia dan merasa cukup dengan apa yang mereka ada.

Bukan hanya itu membawa kebahagiaan, anak-anak yang lebih sering bersyukur mempunyai sikap yang lebih positif terhadap keluarga dan sekolah mereka. Oleh itu, sangat mustahak untuk mengajar anak-anak agar sentiasa bersyukur.

Seperti yang dilaporkan oleh halaman Greater Good Science, UC Berkeley, rasa syukur merangkumi empat aspek, seperti berikut.

  • Menyedari perkara yang boleh disyukuri.
  • Menyedari mengapa kita diberi atau mempunyai perkara yang harus kita syukuri.
  • Ketahuilah bagaimana rasanya diberikan atau mempunyai sesuatu.
  • Tunjukkan rasa terima kasih.

Orang dewasa dan kanak-kanak berumur lebih dari 12 tahun mungkin sudah dapat merasakan rasa syukur dengan keempat-empat aspek ini. Walau bagaimanapun, anak-anak mungkin hanya dapat memenuhi beberapa aspek di atas. B

Sebenarnya, tidak jarang mereka hanya melakukannya apabila diberitahu oleh orang lain atau ibu bapa.

Oleh itu, strategi khas diperlukan agar kanak-kanak memahami apa itu rasa syukur dan mengapa sangat penting untuk melakukannya.

Cara mengajar anak-anak untuk bersyukur

Secara umum, rasa syukur adalah kesedaran tentang apa atau siapa yang menjadikan kehidupan anak anda lebih baik.

Sekiranya mereka mengetahui sisi positif, anak itu cenderung kurang menuntut atau mementingkan diri sendiri.

Lebih-lebih lagi, mereka dapat menghargai apa yang sudah mereka miliki dan bukannya terlalu fokus pada apa yang mereka mahukan.

Berikut adalah beberapa cara untuk mengajar anak-anak agar sentiasa bersyukur.

1. Kejutan, tetapi hadkan pilihannya

Kejutan dapat membuat anak melihat sesuatu sebagai hadiah, bukan hanya hak. Sebaliknya, tidak jarang mereka mempunyai terlalu banyak pilihan sehingga menyukarkan mereka memilih, jadi pilihan yang diberikan tidak terlihat cukup bagus.

Contohnya, semasa anda dan keluarga anda bercuti, adalah kebiasaan untuk memberi pilihan tempat anda dan anak anda akan pergi.

Setiap orang mempunyai idea percutian masing-masing, jadi sukar untuk menentukan tempat yang harus dipilih.

Hasilnya, perbincangan mengenai tempat bercuti bertukar menjadi medan perang di mana anak-anak anda mahu idea mereka sendiri menjadi kenyataan.

Satu penyelesaian yang cukup berkesan dan mudah sebenarnya ialah mengatakan bahawa anda mempunyai kejutan.

Beberapa hari sebelum Hari H, tentukan tempat yang mungkin belum pernah dijelajahi oleh keluarga anda sebelum ini.

Dengan cara ini, anak anda tahu pentingnya bersyukur.

2. Ajar anak-anak masa lalu mereka

Biasanya, kaedah ini akan berfungsi apabila keluarga anda mengalami banyak kesulitan dan bangkit kerana mereka berusaha keras.

Contohnya, nenek buyut anda bekerja dengan menolong orang lain menyeterika pakaian mereka dan wang itulah yang menyokong anak-anak mereka hingga ke hari ini.

Besi kemudian menjadi simbol makna sebenar kerja keras.

Atau suami anda mempunyai masa kecil yang cukup sedih dan berjuang keras untuk terus hidup walaupun dia sendirian.

Dengan cara itu, anda sebagai ibu bapa dapat mengingatkan bahawa apa yang mereka ada adalah hasil kerja keras ayah mereka.

3. Jangan terlalu memanjakan anak-anak

Sebagai ibu bapa, sudah tentu anda ingin memberikan yang terbaik untuk anak-anak anda. Walau bagaimanapun, prinsip terbaik ini tidak bermaksud anda bersetuju dengan apa sahaja dan kapan pun mereka mahu.

Ini sebenarnya dapat mengurangkan rasa syukur mereka dan menjadikan anak-anak kurang menghargai perkara yang mereka ada.

Oleh itu, cara untuk menjaga anak anda bersyukur adalah dengan tidak merosakkan anak anda.

Sekiranya mereka mahukan mainan baru, lihat kali terakhir anda membeli mainan kanak-kanak dan tanyakan kepada mereka jika mereka benar-benar memerlukannya.

4. Galakkan mereka untuk berkongsi

Secara amnya, cara yang cukup berkesan untuk membuat anak sentiasa bersyukur adalah dengan mengajar mereka memberi sesuatu kepada orang yang memerlukan. Contohnya, berkongsi di rumah anak yatim atau rumah jagaan.

Di samping itu, anda juga boleh meminta anak anda menolong jiran yang mungkin memerlukan pertolongan mereka. Contohnya, meminta anak membawa baki makanan kepada jiran yang tinggal bersendirian.

Anak-anak yang bersedia meluangkan masa untuk menyertai aktiviti sukarela tersebut menjadikan mereka lebih bersyukur dengan kehidupan yang mereka lalui.

5. Mengucapkan terima kasih

Salah satu cara paling mudah bagi kanak-kanak untuk memahami apa yang dimaksudkan dengan bersyukur adalah dengan mengucapkan terima kasih kepada orang lain.

Kesyukuran dapat diluahkan melalui rasa syukur dalam ayat penuh. Contohnya, "Terima kasih, Ibu, kerana membawa saya makan tengah hari." Cuba dorong anak-anak untuk mengucapkan terima kasih kepada orang yang menolong mereka.

Di samping itu, anda juga harus menjadi contoh kapan dan bagaimana seseorang harus mengucapkan terima kasih. Dengan anda sebagai teladan mereka, anak-anak akan mengikutinya.

Pada dasarnya, mengajar anak anda bagaimana bersyukur nampaknya sukar, tetapi sukar jika anda mudah berputus asa.

Selain mengingatkan mereka untuk bersyukur, anda juga boleh model peranan kanak-kanak untuk memberitahu mereka bahawa apa yang mereka lakukan adalah perkara positif.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌